10/16/2017

Jizyah

Tags

Jizyah
Jizyah adalah harta yang dibebankan pada orang kafir di suatu negara yang bersistem Islam sebagai kompensasi untuk mendapatkan perlindungan, keamanan dan dibebaskan dari partisipasi dalam peperangan.

Nama kitab: Terjemah Kitab Fathul Qorib
Judul kitab asal: Fathul Qarib Al-Mujib fi Syarhi Alfazh Al-Taqrib atau Al-Qawl Al-Mukhtar fi Syarh Ghayatil Ikhtishar (فتح القريب المجيب في شرح ألفاظ التقريب أو القول المختار في شرح غاية الإختصار)
Pengarang: Abu Abdillah Muhammad bin Qasim bin Muhammad Al-Ghazi ibn Al-Gharabili
Penerjemah:
Bidang studi: Fiqih madzhab Syafi'i

Daftar Isi


BAB JIZYAH

(فصل): في أحكام الجزية

وهو لغة اسم، لخراج مجعول على أهل الذمة، سميت بذلك لأنها جزت عن القتل، أي كفت عن قتلهم وشرعاً مال يلتزمه كافر بعقد مخصوص. ويشترط أن يعقدها الإمام أو نائبه لا على جهة التأقيت فيقول: أقررتكم بدار الإسلام غير الحجاز، أو أذنت في إقامتكم بدار الإسلام على أن تبذلوا الجزية، وتنقادوا لحكم الإسلام، ولو قال الكافر للإمام ابتداء أقررني بدار الإسلام كفى

(وشرائط وجوب الجزية خمس خصال) أحدها (البلوغ) فلا جزية على صبي. (و) الثاني (العقل) فلا جزية على مجنون أطبق جنونه فإن تقطع جنونه قليلاً كساعة من شهر، لزمته الجزية أو تقطع جنونه كثيراً كيوم يجنّ فيه، ويوم يفيق فيه لفقت أيام الإفاقة، فإن بلغت سنة وجب جزيتها. (و) الثالث (الجزية) فلا جزية على رقيق ولا على سيده أيضاً والمكاتب والمدبر والمبعض كالرقيق

(و) الرابع (الذكورية) فلا جزية على امرأة وخنثى فإن بانت ذكورته أخذت منه الجزية للسنين الماضية، كما بحثه النووي في زيادة الروضة وجزم به في شرح المهذب

(و) الخامس (أن يكون) الذي تعقد له الجزية (من أهل الكتاب) كاليهودي والنصراني. (أو ممن له شبهة كتاب) وتعقد أيضاً لأولاد من تهوّد أو تنصر قبل النسخ أو شككنا في وقته، وكذا تعقد لمن أحد أبويه وثني، والآخر كتابي، ولزاعم التمسك بصحف إبراهيم المنزلة عليه أو بزبور داود المنزل عليه

(وأقل) ما يجب في (الجزية) على كل كافر (دينار في كل حول) ولا حد لأكثر الجزية (ويؤخذ) أي يسن للإمام أن يماكس من عقدت له الجزية وحينئذ يؤخذ (من المتوسط) الحال (ديناران ومن الموسر أربعة دنانير) استحباباً إن لم يكن كل منهما سفيهاً فإن كان سفيهاً لم يماكس الإمام ولي السفيه، والعبرة في التوسط واليسار بآخر الحول (ويجوز) أي يسن للإمام إذا صالح الكفار في بلدهم لا في دار الإسلام (أن يشترط عليهم الضيافة) لمن يمر بهم من المسلمين المجاهدين وغيرهم (فضلاً) أي زائداً (عن مقدار) أقل (الجزية) وهو دينار كل سنة إن رضوا بهذه الزيادة

(و يتضمن عقد الجزية) بعد صحته (أربعة أشياء) أحدها (أن يؤدوا الجزية) وتؤخذ منهم برفق كما قال الجمهور لا على وجه الإهانة

(و) الثاني (أن تجري عليهم أحكام الإسلام) فيضمنون ما يتلفونه على المسلمين من نفس ومال، وإن فعلوا ما يعتقدون تحريمه، كالزنا أقيم عليهم الحد

(و) الثالث (أن لا يذكروا دين الإسلام إلا بخير و) الرابع (أن لا يفعلوا ما فيه ضرر على المسلمين) أي بأن آووا من يطلع على عورات المسلمين، وينقلها إلى دار الحرب، ويلزم المسلمين بعد عقد الذمة الصحيح الكف عنهم نفساً، ومالاً، وإن كانوا في بلدنا أو في بلد مجاور لنا لزمنا دفع أهل الحرب عنهم

(ويعرفون بلبس الغيار) بكسر الغين المعجمة وهو تغيير اللباس بأن يخيط الذمي على ثوبه شيئاً يخالف لون ثوبه، ويكون ذلك على الكتف، والأولى باليهودي الأصفر، وبالنصراني الأزرق، وبالمجوسي الأسود والأحمر، وقول المصنف ويعرفون عبر به النووي أيضاً، في الروضة تبعاً لأصلها لكنه في المنهاج قال: ويؤمر أي الذمي ولا يعرف من كلامه أن الأمر للوجوب أو الندب، لكن مقتضى كلام الجمهور الأول وعطف المصنف على الغيار قوله (وشد الزنار) وهو بزاي معجمة خيط غليظ يشد في الوسط فوق الثياب، ولا يكفي جعله تحتها (ويمنعون من ركوب الخيل) النفيسة وغيرها، ولا يمنعون من ركوب الحمير، ولو كانت نفيسة، ويمنعون من إسماعهم المسلمين قول الشرك كقولهم الله ثالث ثلاثة، تعالى الله عن ذلك علواً كبيراً.


Pengertian Jizyah

(Fasal) menjelaskan hukum-hukum jizyah.

Jizyah secara bahasa adalah nama suatu kharaj (pajak) yang dibebankan kepada kafir ahli dzimmah.

Disebut demikian karena sesungguhnya jizyah dapat melindungi nyawa mereka.

Dan secara syara’ adalah harta yang disanggupi oleh orang kafir dengan akad tertentu.

Proses Akad Jizyah

Akad jizyah disyaratkan harus dilakukan oleh seorang imam atau wakilnya dengan tanpa ada pembatasan waktu.

Maka seorang imam berkata, “aku mempersilahkan kalian bertempat di daerah islam selain daerah hijaz”, atau, “aku memberi izin kalian untuk bermukim di daerah islam dengan syarat kalian memberikan jizyah dan tunduk pada hukum islam.”

Seandainya seorang kafir mengawali pada sang imam dengan berkata, “tetapkanlah aku di daerah islam”, maka hal itu sudah mencukupi.

Syarat-Syarat Wajib Jizyah

Syarat kewajiban jizyah ada lima perkara:

Pertama adalah baligh, sehingga tidak ada kewajiban membayar jizyah bagi anak kecil.

Kedua adalah berakal, sehingga tidak ada kewajiban jizyah bagi orang gila yang gilanya terus menerus.

Sehingga, jika gilanya terputus-putus dalam waktu yang sebentar seperti dalam satu bulan gilanya kambuh selama satu jam, maka ia wajib membayar jizyah.

Atau gilanya terputus-putus dalam waktu yang lebih dari masa di atas seperti gila satu hari dan sembuh satu hari, maka waktu sembuhnya dijumlah, jika mencapai satu tahun, maka selama setahun wajib membayar jizyah.

Ketiga adalah merdeka. Sehingga tidak ada kewajiban jizyah bagi seorang budak, dan juga tidak wajib bagi majikannya -atas nama si budak-. Budak mukatab, mudabbar dan muba’adl hukumnya seperti budak murni.

Ke empat adalah laki-laki. Sehingga tidak ada kewajiban jizyah bagi seorang wanita dan khuntsa.

Kemudian, jika nampak jelas kelaki-lakiannya, maka jizyah untuk tahun-tahun yang sudah lewat harus diambil dari orang khuntsa tersebut sebagaimana yang dibahas oleh imam an Nawawi di dalam tambahan kitab ar Raudlah, dan yang dimantapkan oleh beliau di dalam kitab syarh al Muhadzdzab.

Kelima, orang yang diakadi jizyah adalah golongan ahli kitab seperti orang Yahudi dan orang Nashrani, atau orang yang memiliki syubhat kitab.

Akad jizyah juga dilakukan pada keturunan orang-orang yang mengikuti agama Yahudi atau Nashrani sebelum kitabnya dinusakh, atau kita ragu-ragu terhadap waktu orang tuanya masuk agama tersebut.

Akad jizyah juga diberlakukan untuk orang yang salah satu orang tuanya adalah penyembah berhala dan yang lain adalah kafir kitabi.

Dan bagi orang yang menyangka bahwa dirinya berpegang pada kitab Shuhuf-nya nabi Ibrahim yang diturunkan kepada beliau atau kitab Zabur yang diturunkan kepada Nabi Dawud.

Kadar Jizyah

Minimal kadar yang wajib di dalam jizyah atas setiap orang kafir adalah satu dinar setiap tahunnya, dan tidak ada batas maksimal dalam ukuran jizyah.

Dan diambil, maksudnya bagi sang imam disunnahkan untuk melakukan tawar menawar dengan orang yang melakukan akad jizyah dengannya.

Kalau demikian, maka bagi imam sunnah menawar dua dinar dari orang yang bertaraf ekonomi menengah, dan empat dinar dari orang kaya, jika memang masing-masing dari mereka bukan orang safih.

Sehingga, jika mereka adalah orang safih, maka sang imam tidak melakukan tawar menawar dengan walinya si safih.

Yang menjadi acuan di dalam ukuran menengah dan kaya adalah di akhir tahun.

Diperbolehkan, maksudnya ketika melakukan perdamaian dengan orang-orang kafir di daerah mereka bukan di daerah islam, maka bagi sang imam disunnahkan mensyaratkan pada mereka agar menjamu orang-orang islam yang sedang singgah di daerah mereka, baik orang-orang yang jihad ataupun tidak, dengan jamuan yang bukan termasuk dari kadar minimal jizyah, yaitu satu dinar setiap tahunnya, jika memang mereka rela dengan tambahan syarat tersebut.

Konsekuensi Jizyah

Akad jizyah setelah sah, maka mengandung empat perkara :

Salah satunya, mereka harus membayar jizyah. Jizyah tersebut diambil dari mereka dengan cara yang baik sebagai-mana yang disampaikan oleh al Jumhur, tidak dengan cara menghina/ merendahkan.

Kedua, hukum-hukum islam berlaku bagi mereka.

Sehingga, mereka wajib mengganti milik kaum muslimin yang telah mereka rusak baik nyawa atau harta.

Jika mereka melakukan sesuatu yang mereka yaqini haram seperti zina, maka mereka berhak dihukum had.

Ketiga, mereka tidak boleh menyebut-nyebut tentang agama islam kecuali dengan hal-hal yang baik.

Ke empat, mereka tidak boleh melakukan sesuatu yang bisa membahayakan orang-orang islam.

Maksudnya dengan gambaran mereka menyembuyikan orang yang mencari-cari aurat/kelemahan orang islam dan memberitahukannya ke daerah kafir harbi.

Setelah akad jizyah sah, maka bagi kaum muslimin wajib melindungi nyawa dan harta kafir dzimmi.

Jika mereka berada di daerah kita atau di daerah tetangga kita, maka wajib bagi kita untuk melindungi mereka dari ahli harbi.

Tanda Pengenal Kafir Dzimmi

Mereka diberi tanda pengenal dengan menggunakan al ghiyar. Lafadz “al ghiyar” dengan membaca kasrah huruf ghainnya yang diberi titik satu di atas.

Al ghiyar adalah merubah pakaian dengan cara si dzimmi menjahitkan pada pakaiannya sesuatu yang berbeda dengan warna pakaiannya, dan sesuatu tersebut diletakkan di bagian pundak.

Bagi orang yahudi yang lebih baik adalah warna kuning, bagi orang yahudi yang lebih baik adalah abu-abu dan bagi orang majusi yang lebih baik adalah warna hitam dan merah.

Ungkapan mushannif, “diberi tanda pengenal”, juga diungkapkan di dalam kitab ar Raudlah karena mengikut pada kitab aslinya ar Raudlah.

Akan tetapi, di dalam kitab al Minhaj, beliau menggungkapkan bahasa, “dan dia, maksudnya orang kafir dzimmi diperintah.”

Dari ungkapan imam an Nawawi ini, tidak bisa diketahui apakah perintahnya adalah wajib atau sunnah, akan tetapi indikasi dari pernyataan al jumhur adalah yang pertama (wajib).

Mushannif meng-athaf-kan perkataan beliau, “dan mengikat az zunar” pada lafadz “al ghiyar.”

Az zunar dengan menggunakan huruf za’ yang diberi titik satu di atas adalah tali besar yang diikatkan di perut di atas pakaian, dan tidak cukup meletakkannya di balik pakaian.

Mereka tidak diperkenankan naik kuda baik yang bagus ataupun tidak bagus.

Mereka tidak dilarang untuk naik keledai walaupun bagus.

Mereka dilarang memperdengarkan ucapan kufur kepada orang-orang islam, seperti ucapan mereka, “allahu stalitsu tsalatsah (Allah adalah salah satu dari tiga tuhan)”. Dan sungguh Allah dibersihkan dari semua itu, dengan keluhuran yang agung.[alkhoirot.org]

Dapatkan buku-buku Islam karya A. Fatih Syuhud di sini.. Konsultasi agama, kirim via email: alkhoirot@gmail.com

Untuk Konsultasi Agama kirim ke: alkhoirot@gmail.com
Dapatkan buku-buku Islam karya A. Fatih Syuhud di sini!

EmoticonEmoticon