7/31/2017

Bentuk Isim dan Fi'il Binak Muktal

Bentuk Isim dan Fi'il Binak Muktal
Bentuk Isim fail dan maf'ul, fi'il mudharik, fi'il amar dari binak muktal (bukan sahih) tidaklah sama dengan bentuk binak sahih. Hal ini sangat tergantung dari jenis binak muktalnya: apakah binak ajwaf, naqis, lafif mafruq, atau lafif maqrun.

Nama kitab: Terjemah Nazham Maqsud
Judul kitab asal: Nazham Maqsud fi Ilm Al-Sharf ( نظم المقصود في علم الصرف)
Pengarang: Ahmad bin Abdurrohim Al-Tahtawi
Bidang studi: Ilmu Sharaf (Morfologi) Gramatika Bahasa Arab
Penerjemah:
Download:
- Versi Bahasa Arab
- Versi Terjemah Bahasa Indonesia

Daftar Isi


Bentuk Isim Fa'il dan Maf'ul Binak Ajwaf


94- وَفِي اسْمِ فَاعِلِ اجْوَفٍ قُلْ قَائِلاَ ** بِـأَلِفِ زَيْـدٍ وَ هَمْزِ مَـا تَـلاَ

95- فِي نَاقِصٍ قُلْ غَازٍ إِن لَّمْ يَنْتَصِبْ ** وَلاَ بِـأَلْ وَحَـذْفِ يَائِـهِ يَـجِبْ

96- وَ كَـمَقُوْلٍ اسْمَ مَفْـعُوْل ٍ خُذَا ** بِالـنَّـقْلِ كَالمَـكِيْلِ وَاكْسِرْ فَاءَ ذَا

97- وَمِثْـلَيِ المَغْـزُّوِ حَـتْمَا ً أَدْغِمَا ** كَـذَاكَ مَخْـشِـيْ بَعْدَ قَلْبٍ قُدِّمَا

98- وَ أَمْـرُ غَائِبٍ أَتَى مِنْ أَجْوَفِ ** كَـلِـيَقُلْ وَ أَصْـلُـهُ غَيْرُ خَـفِيْ

99- مُـخَاطَبٌ مِنْهُ كَقُلْ بِالـنَّقْلِ ** وَحَـذْفِ هَـمْزِهِ وَ عَيْنِ الأَصْـلِ

100- وَثَـنِّـهِ عَلَى كَقُوْلاَ وَ التَـزِمْ ** مِن نَّـاقِصٍ فِي ذَيْـنِ حَذْفـًا لِلمُتِمْ

101- وَحَذْفُ فَـا المُعْتَّلِ فِيْ مُسْتَقْبَلِ ** وَامْـرٍ وَنَـهْيٍ مَـتَى تُـعْلَمْ جَـلِي

102- بِبَابِ مَـا كَوَهَبَ اوْ كَوَعَدَا ** وَرِثَ زِدْ و َقَــلَّ مَـا قَـدْ وَرَدَا

103- ثُمَّ اللَّـفِيْفُ لاَ بِقَيدٍ قَدْ حُكِمْ ** لِـلاَمِـهِ بِـمَا لِـنَاقِــصٍ عُلِـمْ

104- وَكَالصَّحِيْحِ احْكُمْ لِعَيْنِ مَاقُرِنْ ** وَفَاءِ مَـفْـرُوْقٍ كَـمُـعْـتَّلٍ زُكِنْ

105- وَأَمْـرُ ذَا لِلْفَرْدِ قِهْ وَقِي قِـيَا ** لاِثْـنَـينِ قُـوْا وَ قِـيْنَ لِلْجَمْعِ ائْتِيَا

106- وَمَا كَـمَـدٍّ مَصْدَرًا أَوْ مَـدَّ مِنْ ** مُـضَـاعَفٍ فَـهْـوَ بِإِدْغَامٍ قَمِنْ

107- أَوْ كَمَـدَدْنَ أَوْ مَـدَدْنَا فَاظْـهِـرِ ** وَفِي كَلَمْ يَمُـدَّ جَوِّزْ كَــافْرِرِ

108- مَهْـمُوْزٌ ابْدِلْ هَمْزَهُ مَتَى سَـكَنْ ** بِمُقْـتَـضَى حَرَكَـةٍ أَوِ اتْـرُكَنْ

109- كَيَاكُلُ ايِذَنْ يُومِـنُوا و اتْرُكْ مَتَى ** حَـرَّكْـتَهُ وَ سَابِقٌ كَذَا أَتَــى

110- نَحْـوُ قَرَا وَ إِن يُّـحَرَّكْ هُوْ فَقَطْ ** كَاسْأَلْ كَذَا وَسَلْ أَجِزْ كَمَا انْضَبَطْ

111- وَحَذْفُ هَمْزِ خُذْ وَ مُرْ كُل لاَّ تَقِسْ ** وَ كَالصَّحِيْحِ غَيْرَهُ صَـرِّفْ وَ قِسْ

112- قَد تَّـمَّ مَا رُمْـنَا مِنَ المقْصُـوْدِ ** فَاعْـذِرْ حَدِيْثَ السِّـنِّ يَاذَا الجُوْدِ

113- وَ أَحْمَدُ الله َ مُــصَلِّـيـًا عَلَى ** مُـحَـمَّدٍ وَآلِــهِ وَمَنْ تَــلاَ

94. Apabila wawu atau ya’ nya isim fa’il dari bina’ ajwaf yang berada setelah alif zaidah ( tambahan ) maka harus diganti dengan hamzah seperti قَائِلٌ,سَائِرٌ,نَائِمٌ asalnya قَاوِلٌ,سَايِرٌ,نَاوِمٌ

Isim Fa'il Naqish

95. Ya’nya isim fa’il dari bina’ naqish yang tidak dibaca nashob ( dibaca rofa’ atau jer ) dan tidak bersamaan dengan al (اَلْ) itu harus dibuang seperti غَازٍ , رَامٍ asalnya , غَازِوٌ , رَامِىٌ مَرَرْتُ بِغَازٍ , مَرَرْتُ بِرَامٍ asalnya مَرَرْتُ بِغَازِوٍ , مَرَرْتُ بِرَامِىٍ
Adapun jika dibaca nashob atau bersamaan dengan al maka harus ditetapkan seperti جَاءَ الرَّامِى, جَاءَ الْغَازِى , رَاَيْتُ غَازِيًا , رَاَيْتُ رَامِيًا

Isim Maf'ul Binak Ajwaf dan Naqish

96. Harokatnya wawu atau ya’ isim maf’ul dari bina’ ajwaf itu harus dipindahkan pada huruf shohih yang mati sebelumnya untuk meringankan , maka huruf shohih tersebut dikasroh jika yang dibuang itu huruf ya’ lalu maf’ulnya dibuang karena bertemunya dua huruf yang mati dalam satu kalimah sepertiمَكِيْلٌ asalnya مَكْيُوْلٌ

97. Apabila ada dua wawu atau dua ya’ yang berkumpul pada isim maf’ulnya bina’ naqish , sedangkan huruf yang pertama mati dan yang kedua maka huruf yang pertama harus diidghomkan pada huruf yang kedua seperti مَغْزُوٌّ danمَخْشِىٌّ asalnya مَغْزُوْوٌdan مَخْشِىْيٌ

Fi'il Amar Binak Ajwaf

98. Harokatnya wawu atau ya’ dalam fi’il amar hadlir dari bina’ ajwaf itu harus dipindah pada huruf shohih sebelumnya yang mati,lalu wawu atau ya’ yang mati tersebut dibuang karena berkumpulnya dua huruf yang mati dalam satu kalimah seperti لِيَقُلْ danلِيَمِلْ asalnya لِيَقْوُلْ danلِيَمْيِلْ

99. Begitu juga harokatnya wawu atau ya’ pada fi’il amar hadlir dari fi’il bina’ ajwaf itu harus dipindah pada huruf shohih sebelumnya yang mati dengan membuang hamzah washol karena sudah tidak dibutuhkan lagi , lalu wawu atau ya’ tersebut yang menjadi a’in fi’il harus dibuang karena bertemunya dua huruf yang mati dalam satu kalimah seperti قُلْ asalnya اُقْوُلْ

100.Wawu atau ya’ yang dibuang dalam fi’il amar hadlir dan amar ghoib dari bina’ ajwaf tersebut harus dikembalikan lagi jika menunjukkan tasniyah atau jama’ mudzakar seperti لِيَقُوْلُوْا,لِيَقُوْلاَ,قُوْلُوْا,قُوْلاَ

Sedangkan wawu,ya’ atau alif yang menjadi huruf akhir fi’il amar hadlir atau amar ghoib dari fi’il bina’ naqish mufrod itu harus dibuang seperti لِيَغْزُ لِيَرْمِ, danلِيَخْشَ asalnya لِيَغْزُوْ لِيَرْمِى, dan لِيَخْشَى ( Ghoib ) اُغْزُ اِرْمِ,danاِخْشَ asalnya اُغْزُوْ اِرْمِى,danاِخْشَى ( Hadlir )

Fi'il Mudharik, Amar dan Nahi Binak Muktal

101. Fa’ fi’ilnya fi’il bina’ mu’tal mitsal wawi pada fi’il mudlori’,amar atau nahi ( hadlir atau ghoib ) dari bab وَهَبَ وَعَدَ, dan وَرِثَ yaitu ikut wazan يَفْعَلُ- فَعَلَ

102. يَفْعِلُ- فَعَلَdan يَفْعِلُ- فَعِلَ itu harus dibuang juga bab وَسِعَ yaitu yang ikut wazan يَفْعِلُ- فَعِلَ akan tetapi sedikit

Fi'il Mudharik, Amar dan Nahi Binak Lafif Mafruq dan Maqrun

103. Lam fi’ilnya ( huruf akhir ) fi’il mudlori’ yang dijazmkan ,fi’il amar dan fi’il nahi dari bina’ lafif maqrun atau lafif mafruq itu seperti lam fi’ilnya fi’il bina’ naqish yaitu harus dibuang seperti لَمْ يَطْوِ اِطْوِ, dan لاَتَطْوِ asalnya لَمْ يَطْوِى اِطْوِى, dan ى لاَتَطْوِ ( Lafif maqrun ) ,
لَمْ يَقِ قِ, dan لاَتَقِ asalnya لم يَقِى اِوْقِى, dan لاَتَقِى ( Lafif maqrun )

104. A’in fi’ilnya bina’ lafif maqrun itu seperti a’in fi’ilnya bina’ shohih yaitu tidak dirubah dan tidak dibuang seperti لَمْ يَشْوِ,اِشْوِ (lafif maqrun) sebagaimana لاَيَضْرِبْ,اِضْرِبْ ( bina’ Shohih )

Sedangkan fa’ fi’ilnya bina’ lafif mafruq itu hukumnya seperti fa’ fi’ilnya bina’ mu’tal mitsal wawi yakni harus dibuang pada fi’il mudlori’,fi’il amar dan fi’il nahi yang ikut wazan , يَفْعِلُ- فَعَلَ , يَفْعَلُ- فَعَلَ يَفْعِلُ- فَعِلَ seperti يَمِقُ- وَمِقَ , يَلِى- وَلَى , يَقِى- وَقَى ( lafif Mafruq ) يَرِثُ- وَرِثَ , يَعِدُ- وَعَدَ, يَضَعُ- وَضَعَ ( Mitsal wawi ) sedangkan yang ikut wazan يَفْعَلُ- فَعِلَ maka tidak dibuang seperti يَوْجَى- وَجِىَ sebagaimana يَوْجَلُ- وَجِلَ ( bina’ Shohih )
وَاَمْرُ ذَا لِلْفَـرْدِ قِهْ وَقِيْ قِيَـا 105 لاِثْنَيْــنِ قُوْا وَقِيْنَ لِلْجَـمْعِ ائْتِـيَـا

105.Tashrifannya fi’il amar hadlir dari bina’ lafif mafruq ialah قِيْنَ,قِيَا,قِى,قُوْ,قِيَا,قِهْ yakni hamzah washol dan fa’ fi’ilnya fi’il amar hadlir dari bina’ mitsal wawi yang ikut wazan , يَفْعِلُ- فَعَلَ , يَفْعَلُ- فَعَلَ يَفْعِلُ- فَعِلَ perinciannya sebagai berikut (للمفرد المذكر) قِهْ (للمفردة المؤنث) قِى , (لجمع المذكر) قُوْ , (للمثنى المذكر والمؤنث) قِيَا (لجمع المؤنث) قِيْنَ,

106.Apabila ada lafadh yang a’in dan lam fi’ilnya berupa huruf yang sama,sedangkan huruf yang pertama mati dan yang kedua hidup atau hidup keduanya maka huruf yang pertama harus diidghomkan pada huruf yang kedua seperti مَدَّ danمَدٌّ asalnya مَدَدَ danمَدْدٌ

107.Akan tetapi kalau a’in fi’ilnya yang hidup sedangkan lam fi’ilnya mati maka tidak boleh diidghomkan yakni harus dibaca idhar seperti مَدَدْتُ الْحَبْلَ dan مَدَدْنَ الْحَبْلَ dan apabila matinya lam fi’ilnya tersebut ( huruf yang kedua ) karena jazm baik untuk fi’il amar atau fi’il mudlori’ yang dijazemkan maka boleh idghom dan boleh idhar مُدَّ / اُمْدُدْ لَمْ يَفِرَّ , / لَمْ يَفْرِرْ

Fi'il Binak Mahmuz

108. Hamzahnya fi’il bina’ mahmuz itu apabila mati ( disukun ) maka boleh diganti huruf mad yang sesuai dengan harokat huruf sebelumnya yaitu kalau harokat huruf sebelumnya fathah maka hamzah tersebut diganti alif

109.kalau dlomah maka hamzah tersebut diganti wawu dan kalau kasroh maka hamzah diganti dengan ya’ dan juga boleh ditetapkan ( tidak diganti ) seperti يَاكُلُ يُوْمِنُوْنَ, dan إِيْذَنْ asalnya يَأْكُلُ يُؤْمِنُوْنَ, dan إِئْذَنْ

110. Apabila hamzah fi’il bina’ mahmuz tersebut hidup dan huruf sebelumnya juga hidup maka tidak boleh diganti huruf mad seperti قَرَأَ dan سَأَلَ akan tetapi kalau huruf sebelumnya mati maka hamzah boleh diganti huruf mad dan boleh ditetapkan seperti سَلْ dan اِسْأَلَ

111.Membuang hamzahnya fi’il bina’ mahmuz yang berada pada fi’il amar seperti lafadh خُذْ مُرْ, dan كُلْ itu hukumnya syadz yaitu tidak sesuai dengan qoidah yang berlaku, adapun tashrifannya fi’il selain fi’il bina’ shohih sebagaimana bina’ mitsal, ajwaf, naqish, mahmuz, mudo’af dan lafif itu seperti tasyrifannya bina’ shohih

112. Kami telah sempurna dan selesai menyusun nadhom al maqshud dalam ilmu shorof ,kami selaku pengarang yang masih muda usianya mohon ma’af kepada Yang Maha Pemurah atas kekurangan pada kitab ini

113. Saya memuji kepada kehadirat Alloh SWT,seraya membaca sholawat dan salam kepada nabi Muhammad SAW,keluarga serta orang-orang yang membaca kitab ini.[alkhoirot.org]

Dapatkan buku-buku Islam karya A. Fatih Syuhud di sini.. Konsultasi agama, kirim via email: alkhoirot@gmail.com

Untuk Konsultasi Agama kirim ke: alkhoirot@gmail.com
Dapatkan buku-buku Islam karya A. Fatih Syuhud di sini!

EmoticonEmoticon