12/10/2018

Mad Tobi'i, Wajib Muttasil, Jaiz Munfashil, Mutowwal

Mad Tobii, Wajib Muttasil, Jaiz Munfashil, Mutowwal
Pelajaran ilmu tajwid di halaman ini meliputi Huruf Tafkhim dan Huruf Qolqolah Huruf Mad dan Bagiannya Mad Tobi'i Mad Lazim Muttasil Mad Jaiz Munfashil Mad Mutowwal

Nama kitab: Terjemah Syifaul Jinan fi Tarjamati Hidayatish Shibyan
Penulis: Ahmad Muthahhar bin Abdurrahman
Nama lengkap: Kh. Ahmad Muthohhar ibn Abdurrahman al-Maraqi al-Samarani
Penerjemah ke Bahasa Indonesia:
Judul kitab matan: Nazham Hidayatush Shibyan منظومة هداية الصبيان
Penulis: Said Al-Hadhrami
Nama lengkap: Said bin Said bin Nabhan Al-Hadhrami سعيد بن سعد بن نبهان الحضرم
Wafat: 1359 H
Bidang studi: Tajwid Al-Quran

Daftar Isi


باب حروف التفخيم وحروف القلقلة

Huruf Tafkhim dan Huruf Qolqolah

Yang disebut tafkhim adalah menebalkan suara huruf. Sedangkan tarqiq adalah menipiskan suara huruf.

وَاَحْرُفُ التَّفْخِيْمِ سَبْعٌ تُحْصَرُ *** فِى خُصَّ ضَغْطٍ قِظْ بِغُلْوٍ تُشْهَرُ

Jumlah huruf tafkhim itu ada tujuh yang teringkas dalam kata خُصَّ ضَغْطٍ قِظْ. Yaitu, kha' (خ), shad (ص), dhad (ض), ghain (غ), tha' (ط), qaf (ق), zha' (ز). Huruf tafkhim disebut juga dengan huruf isti'la'. Seperti kata ادخلوها، والصافات، فضلنابعضهم، غاسق، والطيبون، فالحق أقول، إنا منتظرون.

Catatan:

Adapun selain huruf tujuh di atas kecuali lam Jalalah (lam dalam lafadz Allah) setelah harkat dhommah atau fathah maka dibaca tafkhim. Seperti الله أكبر، رحمه الله. Apabila setelah kasrah maka wajib dibaca tarqiq seperti بِسمِ الله. Kemudian ra' apabila dibaca dhommah atau fathah maka wajib tafkhim seperti رُخَاءً، رَبَّنَا. Juga wajib dibaca tafkhim apabila sukun setelah dhommah dan fathah seperti اُنْصُرْنَا.

قَلْقَلَةٌ يَجْمَعُهَا قَطْبُ جَدِ *** بَيِّنْ لَدٰى وَقْفٍ وَسَكْنٍ تُرْشَدِ

Qolqolah adalah huruf yang bisa kembali (memantul) apabila dalam keadaan mati dan waqaf. Jumlahnya ada lima yang terkumpul dalam kata قَطْبُ جَدِ. Yaitu, qaf, tha', ba', jim, dal. Contohnya ketika mati (sukun) seperti أقرب، قطمير، يبتغون، أجرا، يدعون. Ketika waqaf (berhenti) seperti واقْ، محيطْ، منيبْ، بهيجْ، رشيدْ.


باب حروف المد وأقسامه
Bab Huruf Mad dan Bagiannya

Definisi mad secara bahasa adalah tambah. Menurut ulama ahli tajwid adalah memanjangkan suara huruf yang wajib dipanjangkan.

وَاَحْرُفُ الْمَدِّ ثَلَاثٌ تُوْصَفُ *** اَلْوَاوُ ثُمَّ الْيَاءُ ثُمَّ الْاَلِفُ
Huruf mad itu ada tiga yaitu wawu, ya' dan alif.

وَشَرْطُهَا اسْكَانُ وَاوٍ بَعْدَ ضَمْ *** وَسَكْنُ يَاٍء بَعْدَ كِسْرٍ مُلْتَزَمْ
وَاَلِفٌ مِنْ بَعْدِ فَتْحٍ وَقَعَا *** وَلَفْظُ نُوْحِيْهَا لِكُلٍّ جَمَعَا

Adapun syarat huruf mad adalah apabila wawu jatuh setelah dhommah, ya' jatuh setelah kasroh, dan alif jatuh setelah fathah. Contohnya berkumpul dalam lafadz نُوْحِيْهَا.

Mad Tobi'i

فَانْ فَقَدْتَ بَعْدَ حَرْفِهِ السُّكُوْنُ *** وَالْهَمْزَ فَالْمَدُّ طَبِيْعِىٌّ يَكُوْنُ

Apabila setelah huruf mad tidak ada huruf yang sukun, maka disebut mad thabi'i seperti الذين أمنوا وكانوا. Panjangnya kira-kira satu alif.

Mad Wajib Muttasil

وَاِنْ تَلَاهُ الْهَمْزُ فِى كَلِمَتِهْ *** فَوَاجِبٌ مُتَّصِلٌ كَجَاءَتِهْ

Apabila ada huruf mad yang setelahnya berupa huruf hamzah dan terdapat dalam satu kata, maka disebut mad wajib muttashil [1] seperti firman Allah جاءته البشري، هنيئا مريئا، تَبُوْءَ. Sedangkan perkiraan panjangnya, ulama qurra' berbeda pendapat.[2]

Catatan:

[1] Seandainya ada wawu dan ya' jatuh setelah fathah itu tidak disebut huruf mad akan tetapi disebut huruf lin; tidak panjang bacaannya seperti lafadz خَوْفٍ، الصَّيْفِ. Kecuali apabila huruf yang jatuh setelah wawu dan ya' tersebut berupa hamzah maka bisa dibaca panjang seperti شَيْءٍ.

[2] (a) Tersebut dalam kitab Nihayatul Qaul Al-Mufid: mengurangi atau menambah panjangnya mad thobi'i dari satu alif itu hukumnya haram secara syara', jadi disiksa pelakunya, diberi pahala yang meninggalkannya. Adapun orang bodoh yang melakukannya termasuk bid'ah yang buruk karena itu wajib dijauhi. Disebut wajib karena ulama sepakat wajib membaca panjang. Disebut muttasil karena huruf mad tersebut bertemu hamzah dalam satu kata yang sama; (b) Panjangnya menurut Imam Abu Amar, Qalun dan Ibnu Katsir adalah 1 1/2 alif (satu setengah alif); menurut Abu Amir dan Al-Kisai 2 alif; menurut Ashim 2 1/2 alif; menurut Warasy dan Hamzah 3 alif. Semua itu harus dilakukan dengan melalui berguru pada guru yang ahli qiroah karena tidak bisa dikira-kira sendiri tanpa melihat praktiknya.

Mad Jaiz Munfasil

وَاِنْ تَلَاهُ وَبِاُخْرَى اتَّصَلَا *** فَجَائِزٌ مُنْفَصِلٌ كَلاَ اِلٰى

Apabila ada huruf mad yang bertempat di akhir kata setelah itu terdapat hamzah yang bertempat di kata yang lain setelahnya dan tidak ada yang memisahkan antara mad dan hamzah tersebut, maka disebut mad jaiz munfasil seperti lafadz لا اِليَ، وابتغوا إليه، واتبعونِي أهْدِكُم Sedangkan kadar panjangnya mad jaiz munfashil itu sama dengan mad jaiz muttasil. Sebagian ulama qurra' menyebut sama dengan mad thobi'i.

Catatan:

Disebut jaiz karena ulama qurra' berbeda pendapat terkait kadar panjangnya.

Mad Lazim Mutowwal

وَاِنْ يَكُنْ مَا بَعْدَهُ مُشَدَّدَا *** فَلَازِمٌ مُطَوَّلٌ كَحَادَّ

Apabila ada huruf mad yang setelahnya berupa huruf yang ditasydid, maka harus disebut mad lazim mutowwal seperti lafadz يُوَادُّوْنَ مَنْ حَادَّ الله، اَتُحَاجُّوْنِي Sedangkan panjangnya ulama qurra' sepakat 3 alif.

كَذَاكَ كُلُّ سَاكِنٍ تَاءَصَّلاَ *** مُخَفَّفًا يَكُوْنُ اَوْمُثَقَّلًا

Begitu juga disebut mad lazim mutowwal yaitu huruf mad yang setelahnya berupa huruf mati serta asal matinya (maksudnya tidak hilang ketika waqaf atau wasol) sama saja mukhoffaf seperti الأن، محيَايَ، atau mutsaqqol seperti lafadz حَادَّ seperti yang sudah dibahas di muka.

وَمِنْهُ مَا يَاءْتِى فَوَاتِحَ السُّوَرْ *** وَفِى ثَمَانٍ مِنْ حُرُوْفِهَا ظَهَرْ
فِى كَمْ عَسَلْ نَقَصَ حَصْرُهَاعُرِفْ

Termasuk mad lazim mutowwal adalah mad yang berada di awal surah. Huruf satu itu ketika dilepas menjadi tiga huruf sing tengah mati (sukun). Sedangkan jumlahnya huruf tersebut ada delapan yang terkumpul dalam ucapan nadzim كَمْ عَسَلْ نَقَصَ

Yaitu: kaf, mim, ain, sin, lam, nun, qaf, shad. Contoh: كهيعص، ألم، يس، ص، ق، ن

وَمَا سِوَاهَا فَطَبِيْعِى لَاالْاَ لِفْ

Huruf mad yang berada di awal surah yang selain delapan huruf di atas maka harus disebut mad tobi'i. Selain alif. Karena, tidak ada huruf mad. Maka tidak disebut mad tobi'i.

Adapun jumlah huruf tersebut ada 8 (delapan) yang berkumpul dalam lafadz حَيٌّ طَاهِر. Yaitu, huruf ha', ya', tha', ha' dan ra'. Contoh: حم، يس، طه، الر

وَاِنْ يَكُنُ قَدْ عَرَضَ السُّكُوْنُ *** وَقْفًا فَعَارِضٌ كَنَسْتَعِيْنُ

Apabila terdapat huruf mad yang huruf setelahnya itu mati dan matinya bersifat baru karena waqaf, maka disebut mad aridhi. Seperti رب العالمين، الرحيم، نستعين. Sedangkan kadar panjangnya sama dengan mad jaiz munfasil.

Berikut daftar contohnya

mad dan bagiannya

makharijul huruf

وَاخْتِمْ بِحَمْدِاللهِ وَالصَّلاَةِ *** عَلَى النَّبِىِّ طَيِّبِا لصِّفَاتِ
وَالْا اَلِ وَالصَّحْبِ مَعَ السَّلَامِ *** اَبْيَا تُهَا اَرْبَعُوْنَ باِلتَّمَامِ

Risalah ini berakhir dengan memuji pada Allah dan tambahan rahmat pada Nabi Muhammad saw yang sangat indah sifat-sifatnya. Juga kepada keluarga dan Sahabat Nabi. Bait nadzam risalah ini berjumlah 40 bait.[alkhoirot.org]

Ikhfa, Idzhar, Idgham

Hukum Mim dan Nun Tasydid
Ilmu tajwid yang dibahas di halaman ini adalah tentang ikhfa', idgham, iqlab, Hukum Mim dan Nun Tasydid dan Mim Sukun, Hukum Lam Takrif dan Lam Fi'il

Nama kitab: Terjemah Syifaul Jinan fi Tarjamati Hidayatish Shibyan
Penulis: Ahmad Muthahhar bin Abdurrahman
Nama lengkap: Kh. Ahmad Muthohhar ibn Abdurrahman al-Maraqi al-Samarani
Penerjemah ke Bahasa Indonesia:
Judul kitab matan: Nazham Hidayatush Shibyan منظومة هداية الصبيان
Penulis: Said Al-Hadhrami
Nama lengkap: Said bin Said bin Nabhan Al-Hadhrami سعيد بن سعد بن نبهان الحضرم
Wafat: 1359 H
Bidang studi: Tajwid Al-Quran

Daftar Isi

Ikhfa'

وَأَخْفِيَنَّ عِنْدَ باقِى اْلأَحْــرُفِ *** جُمْلَتُهَا خَمْسَةُ عَشْرٍ فاعْــــرِفِ
صِفْ ذَاثَنَاكَمْ جَادَ شَخْصٌ قَدْ سَمَا *** دُمْ طَيِّبًازِدْفِى تُقًى ضَعْ ظَالِمَا

Bacalah Ikhfa' apabila ada tanwin dan nun mati bertemu dengan 15 huruf selain huruf-huruf yang sudah tersebut di muka.

Yaitu, shad ص, dzal ذ, tsa' ث, kaf ك, jim ج, syin ش, qaf ق, sin س, dal د, tha' ط, za' ز, fa' ف, ta' ت, dhad ض, zha' ظ.

CONTOH IKHFA'

1 ص رِجَالٌ صَدَقُوْا اُنْصُرْنَا
2 ذ صَوَابًا ذَالِكَ مُنْذِرٌ
3 ث شِهَابٌ ثَاقِبٌ مَنْثُوْرًا
4 ك مُشْرِكٌ كَذَّابٌ اِنْ كُنْتُمْ
5 ج عَيْنٌ جَارِيَةٌ مَنْ جَاءَ
6 ش لنفس شيئا يُنْشِئُ
7 ق سَلاَمٌ قَوْلاً مِنْ قَبْلِ
8 س بِقَلْبٍ سَلِيْمٍ مِنْ سُهُوْلِهَا
9 د قِنْوَانٌ دَانِيَةٌ اَنْدَادًا
10 ظ بَلدَةٌ طَيِّبَةٌ اِنْطَلِقُوْا
11 ز اَنْزَلْنَا نَفْسًا زَكِيًّا
12 ف خَالِدًا فِيْهَا لِيُنْفِقُوْا
13 ت جَنَّةٍ تَجْرِيْ مِنْ تَحْتِهَا
14 ض كُلاًّ ضَرَبْنَا مَنْضُوْضٍ
15 ظ قُرًا ظَاهِرَةً يَنْظُرُوْنَ

Berikut daftar contohnya

Ikhfa'

Ikhfa'


باب أحكام الميم والنون المشددين والميم الساكنة
Bab Hukum Mim dan Nun Tasydid dan Mim Sukun


وَغُنَّةٌ قَدْ أَوْجَبُوْهَا أَبَدَا *** فِى الْمِيْمْ وَالنُّوْنِ اِذَامَاشُدِّدَا

Ghunnah berdengung itu wajib ketika ada huruf mim atau nun yang ditasydid. Contoh: إِنَّ, مِمَّ


وَالْمِيْمُ اِنْ تَسْكُنْ لَدَى الْبَاتُخْتَفِى *** نَحْوُاعْتَصِمْ بِاللهِ تَلْقَ الشَّرَفَا

Apabila terdapat mim mati sukun bertemu huruf ba', maka wajib dibaca ikhfa' syafawi. Contoh: وَاعْتَصِمْ بِاللهِ, أمْ بِهِ

وَادْغِمْ مَعَ الْغُنَّةِ عِنْدَ مِثْلِهَا ***

Apabila ada nun mati bertemu sesamanya, maka wajib dibaca idgham ma'al gunnah. Contoh: أمْ مِنْ، كَمْ مِنْ

Idzhar

وَاظْهِرْ لَدٰى بَاقِى الْحُرُوْفِ كُلِّهَا

Apabila ada mim mati bertemu dengan huruf-huruf yang disebut di atas yang totalnya ada 26 yaitu hamzah, ta', tsa', jim, ha, kho', dal, ra', za', sin, syin, shad, dhad, tha', ain, ghin, fa', qaf, kaf, lam, mim, nun, waw, ha', ya', maka wajib dibaca idzhar syafawi. Contoh: أنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْرِ المَغْضُوْبِ

وَاحْرِصْ عَلَى الْاِظْهَارِعِنْدَالْفَاءِ *** وَالْوَاوِ وَاحْذَرْدَاعِىَ الْاِخْفَاءِ

Apabila ada mim mati (sukun) ketemu fa' dan waw, maka wajib dibaca idzhar. Jangan dibaca ikhfa'. Contoh: هُمْ فِيْهَا, عَلَيْهِمْ وَلَا

Berikut daftar contohnya

Idzhar


باب الإدغام

Bab Idgham


اِدْغَامُ كُلِّ سَاكِنٍ قَدْوَجَبَا *** فِى مِثْلِه كَقَوْلِه اِذْذَهَبَا

Apabila ada dua huruf yang sama. Huruf yang pertama mati (sukun), maka wajib dibaca idgham misli. Sama saja berkumpul dalam satu kata seperti يُدْرِكْكُمُ المَوْت atau terdapat dalam dua kata seperti إذْ ذَهَبَ

وَقِسْ عَلَى هٰذَا سِوٰى وَاوٍتَلٰى *** ضَمًّاوَيَاءٍبَعْدَ كَسْرٍ يُجْتَلٰى
مِنْ نَحْوِ فِى يَوْمٍ لِيَاءٍ اَظْهَرُوا *** وَالْوَاوِ مِنْ نَحْوِاصْبِرُوا وَصَابِرُوا

Samakan juga dengan contoh di atas ta' mati (sukun) ketemu ta' yaitu wajib dibaca idgham misli. Seperti kalimat فَمَا رَبِحَتْ تِجَارَتُهُمْ. Kecuali (a) apabila terdapat wawu mati (sukun) jatuh setelah harkat dhommah di situ berhadapan dengan wawu seperti اِصْبِرُوْا وَصَابِرُوْا atau (b) apabila ada ya' mati (sukun) jatuh setelah harkat kasrah di situ berhadapan dengan ya' seperti فِي يَوْمٍ dalam kedua kasus tersebut wajib dibaca idzhar tidak boleh dibaca idgham agar supaya tidak hilang panjangnya wawu dan ya'.

وَالتَّاءُ فِى دَالٍ وَطَاءٍ اَثْبَتُوا *** اِدْغَا مَهَا نَحْوُ اُجِيْبَتْ دَعْوَةُ
وَاٰمَنَتْ طٰائِفَةٌ وَاَدْغَمُوْا *** اَلذَّالَ فِى الظَّاءِ بِنَحْوِ اذْظَلَمُوا

Apabila ada ta' sukun bertemu dal (د) atau tha' (ط) maka wajib dibaca idgham jinsi. Contoh: اُجِيْبَتْ دَعْوَتُكُمَا dan اَمَنَتْ طَائِفَةٌ , maka wajib dibaca: اُجِيْبَدَّعْوَتُكُمَا dan اَمَنَطَّائِفَةٌ

Begitu juga, wajib dibaca idgham jinsi apabila ada dzal (ذ) sukun ketemu zha' (ظ) seperti اِذْ ظَلَمُوْا dibaca اِظَّلَمُوْا

وَالدَّالَ فِى التَّاءِ بِلاَ امْتِرَاءِ وَلَامَ هَلْ وَبَلْ وَقُلْ فِى لرَّاءْ
مِثْلُ لَقَدْ تَابَ وَقُلْ رَبِّ احْكِمُ *** وَالْكُلُّ جَاءَ بِاتِّفَاقٍ فَاعْلَمِ

Apabila ada dal (د) sukun bertemu ta' (ت) dan ada lam (ل) sukun bertemu ra' (ر) maka wajib dibaca idgham jinsi. Seperti لَقَدْ تَابَ maka dibaca لَقَتَّابَ dan lafadz قُلْ رَبِّ wajib dibaca قُرَّبِّ. Lafadz بَلْ رَفَعَهُ dibaca بَرَّفَعَهُ . Lafadz هَلْ رَأَيْتُمْ dibaca هَرَّاَيْتُمْ. Itu semua berdasarkan kesepakatan ulama qurra' (ahli qira'ah).

Berikut daftar contohnya

idgham

idgham



باب أحكام لام التعريف ولام الفعل
Bab Hukum Lam Takrif dan Lam Fi'il

وَاَظْهِرَنَّ لَامَ تَعْرِيْفٍ لَدٰى *** اَرْبَعَةٍ مِنْ بَعْدِ عَشْرٍ تُوْجَدَا

فِى اَبْغِ حَجَّكَ وَخَفْ عَقِيَمَةْ

Lam ta'rif (ال) wajib dibaca idzhar apabila bertemu huruf yang 14 yang berkumpul dalam kata أبْغِ حَجَّكَ وَخَفْ عَقِيْمَهُ (hamzah (أ), ba' (ب), ghain (غ), ha' (ح), jim (ج), kaf (ك), wawu (و), kha' (خ), fa' (ف), ain (ع), qaf (ق), ya' (ي), mim (م), ha' (ه). Contoh: الأحد، البصير، الغفور، الحليم، الجليل، الكريم، الودود، الخبير، الفتاح، العليم، القدير، اليوم، المؤمن، الهادي

وَفِى سِوَاهَا مِنْ حُرُوْفِ اَدْغِمَهْ

طِبْ ثُمَّ صِلْ رَحْمًا تَفُزْضِفْ ذَانِعَمْ *** دَعْ سُوْءَظَنِّ زُرْشَرِيْفًا لِلْكَرَمْ

Laf ta'rif wajib dibaca idgham apabila bertemu dengan huruf yang selain 14 di atas yang berkumpul dalam awal kalimat bait kitab Tuhfatul Athfal.

Yaitu, tha' (ط), tsa' (ث), shad (ص), ra' (ر), ta' (ت), dhad (ض), dzal (ذ), nun (ن), dal (د), sin (س), zha' (ظ), za' (ز), syin (ش), lam (ل). Contoh: الطامة، الثاقب، الصبور، الرحيم، التواب، الضحي، الذكر، النعيم، الداعي، السميع، الذل، الزور، الشكور، اليل،

وَلَامَ فِعْلٍ اَظْهِرَنْهَا مُطْلَقَا *** فِيْمَا سِوٰى لَامٍ وَرَاءٍ كَالْتَقٰى

وَالْتَمِسُوا وَقُلْ نَعَمْ وَقُلْنَا

Apabila ada lam sukun berada di fi'il dan bertemu huruf hijaiyah yang selain lam (ل) dan ra' (ر), maka wajib dibaca idzhar mutlak.[1] Sama saja fi'il madhi seperti التفي، قلنا ; atau fi'il mudharik يلتقطه، يبدل نعمة ; atau fi'il amar seperti قل نعم، فَلْتَمِسوا

Catatan:

[1] Dalam soal ini wajib dijaga tiga hal. Pertama, harus berhati-hati dalam menampakkan bacaan idzharnya. Sebab apabila sembrono dapat menjadi idgham karena dekatnya huruf lam pada huruf hijaiyah. Kedua, jangan terlalu berlebihan bacaan idzharnya sehingga tampak hidup lam yang mati. Ketiga, jangan berhenti bacaannya (sakat) karena dapat menjadi idgham.

وَاظْهِرْلِحَرْفِ الْحَلْقِ كَاصْفَحْ عَنَّا

مَالَمْ يَكُنْ مَعْ مِثْلِه وَلْيُدْغَمَا *** فِى مِثْلِه حَتْمًا كَمَا تَقَدَّ مَا

Apabila terdapat huruf halaq yang enam, yaitu hamzah (ء), ha' (ه), hha' (ح), kha' (خ), ain (ع), ghain (غ), bertemu dengan huruf yang lain, maka wajib dibaca idzhar karena huruf halaq itu jauh dari idgham. Seperti فاصفح عنهم، لا تزغ قلوبنا، فسبحه. Kecuali apabila huruf halaq itu bertemu dengan huruf yang sama maka wajib dibaca idgham seperti dibahas di muka.

Berikut daftar contohnya:

lam ta'rif lam fi'il

12/09/2018

Terjemah Syifaul Jinan

Terjemah Syifaul Jinan

Nama kitab: Terjemah Syifaul Jinan fi Tarjamati Hidayatish Shibyan (شفاء الجنان في ترجمة هداية الصبيان)
Penulis: Ahmad Muthahhar bin Abdurrahman
Nama lengkap: Kh. Ahmad Muthohhar ibn Abdurrahman al-Maraqi al-Samarani
Penerjemah ke Bahasa Indonesia: alkhoirot.org
Judul kitab matan: Nazham Hidayatush Shibyan fi Tajwid Al-Quran (منظومةهداية الصبيان في تجويد القرآن)
Penulis: Said Al-Hadhrami
Nama lengkap: Said bin Said bin Nabhan Al-Hadhrami (سعيد بن سعد بن نبهان الحضرم )
Wafat: 1359 H
Bidang studi: Tajwid Al-Quran

Daftar Isi

PROFIL KITAB SYIFAUL JINAN

Kitab Syifaul Jinan adalah kitab syarah yang ditulis dalam bahasa Jawa oleh Kyai Ahmad Muthahhar bin Abdurrahman, Semarang. Kitab ini menjelaskan secara lebih detail kitab tajwid berjudul Hidayatush Shibyan fi Tajwidil Quran yang ditulis dalam bentuk nadzam dalam bahasa Arab oleh Syekh Said Al-Hadhrami.

Kitab Syifaul Jinan sangat populer digunakan di berbagai pesantren salaf dan dipelajari di madrasah diniyah tingkat dasar.

MUKADDIMAH KITAB HIDAYATUSH SHIBYAN

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ

اَلْحَمْدُ لِلهِ وَ صَلّٰى رَبُّنَا * عَلَى النَّبِيِّ الْمُصْطَفٰى حَبِيْبِنَا
وَاٰلِه وَصَحْبِه وَمَنْ قَرَا * وَهَاكَ فِى التَّجْوِيْدِ نَظْمًا حُرِّرَا
سَمَّيْتُهُ هِدَايَةَ الصِّبْيَانِ * أَرْجُو اِلٰهِى غاَيَةَ الرِّضْوَانِ

“Segala puji bagi Allah yang Maha Agung dan semoga kemuliaan dan kebesaran tetap tercurah kepada nabi Muhammad SAW kekasih kita,

juga para keluarganya, sahabatnya, serta semua orang yang membaca al-Qur’an dengan baik. Dan di dalam ilmu Tajwid (Tajweed) ini terdapat nadzoman yang sudah diselaraskan”

“Nadzoman ini dinamakan ‘Hidayatusshibyan’ sebagai pedoman untuk anak-anak. Dan mengharapkan sekali keridhoan Allah.”

TANWIN DAN NUN MATI

بَابُ أَحْكَامِ التَّنْوِيْنِ وَالنُّوْنِ السَّاكِنَةِ

“Yang namanya tanwin adalah nun mati yang terletak di akhir isim yang terlihat ketika diucapkan dan hilang ketika ditulis dan ketika waqof, seperti lafadz: سَمِيْعٌ عَلِيمْ, سَمِيْعًا بَصِيْرَا. Sedangkan nun sakinah ialah nun mati yang tetap ketika diucap dan ditulis dan ketika waqof, sama juga terdapat pada huruf, seperti lafadz: عَنْ; atau pada isim, seperti lafadz: أَنْهَارْ; atau pada fi’il, seperti lafadz: صُنْ.”


(أَحْكَامُ تَنْوِيْنٍ وَنُوْنٍ تَسْكُنُ * عِنْدَ الْهِجَاءِ خَمْسَةٌ تُبَيَّنُ)

“Hukum-hukum tanwin dan nun mati ketika bertemu dengan salah satu huruf Hijaiyyah yang duapuluh delapan, yaitu: hamzah ((أ, ba(ب) , ta(ت) , tsa(ث) , jim(ج) , ha(ح) , kha(خ) , dal(د) , dzal(ذ) , ra(ر) , za(ز) , sin(س) , syin(ش) , shad(ص) , dhadh(ض) , tha(ط) , zho(ظ) , ‘ain(ع) , ghain(غ) , fa(ف) , qaf(ق) , kaf(ك) , lam(ل) , mim(م) , nun(ن) , wawu(و) , ha(هـ) , ya(ي) . itu ada lima yang akan diterangkan di bawah ini – insya Allah.”


IZHAR, IDGHAM, IQLAB, IKHFA'

إِظْهَارُ إِدْغَامٌ مَعَ الْغُنَّةِ أَوْ # بِغَيْرِهَا وَالْقَلْبَ وَالْإِخْفَا رَوَوْا

“Macam-macam hukum lima tersebut, yaitu: 1. Izhhar إِظْهَارْ (mengeluarkan/menyuarakan tiap-tiap huruf yang makhrajnya dengan tanpa berdengung), 2. Idgham ma’al ghunnah إِدْغَامْ مَعَ الْغُنَّهْ (memasukkan huruf awal pada huruf kedua agar menjadi satu suara yang seolah bertasydid dengan berdengung), 3. Idgham bighairil ghunnah إِدْغَامْ بِغَيْرِ الْغُنَّهْ (Idgham dengan tanpa berdengung), 4. Iqlab إِقْلَابْ (mengganti tanwin dan nun mati pada bunyi mim), 5. Ikhfa إِخْفَاءْ (menyamarkan bacaan antara Izhhar dan Idgham tanpa tasydid dengan cara berdengung).
Ket: Ghunnah (berdengung) yaitu suara yang keluar dari hidung.

IZHAR


(فَاظْهِرْ لَدٰى هَمْزٍ وَهَاءٍ حَاءِ * وَالْعَيْنِ ثُمَّ الْغَيْنِ ثُمَّ الْخَاءِ)

“Ketika ada tanwin dan nun mati bertemu dengan salah satu huruf halaq yang enam, yaitu : hamzah (ء), ha (هـ), ha (ح), kha (خ), ‘ain (ع), ghain (غ), wajib dibaca Izhhar(إِظْهَار) (nun mati dan tanwinnya dibaca jelas).”

Di bawah ini adalah contoh-contohnya”:

Izhar

IDGHAM BI GUNNAH


(وَادْغِمْ بِغُنَّةٍ بِيَنْمُوْ لَا اِذَا * كَانَا بِكِلْمَةٍ كَدُ نْيَا فَانْبِذَا)

jika ada tanwin atau nuun mati (sukun) bertemu (diikuti) oleh salah satu huruf yang empat yang berkumpul dalam kata 'yanmu' (يَنْمُوْ) maka harus dibaca Idghom bighunnah.

Berikut contohnya:

Tanwin bertemu/ diikuti huruf Idghom
Tanwiin ً ٍ ٌ bertemu/ diikuti Ya ي Contohnya: بَرْقٌ يَـجْعَلُوْنَ cara membacanya بَرْقُ يَّـجْعَلُوْنَ
Tanwiin ً ٍ ٌ bertemu/ diikuti Ya ن Contohnya: خِطَّةٌ نَغْفِرْلَكُمْ cara membacanya خِطَّةُ نَّغْفِرْلَكُمْ
Tanwiin ً ٍ ٌ bertemu/ diikuti miim م Contohnya: مَاءٍ مُصَفَّى cara membacanya مَاءِ مُّصَفَّى
Tanwiin ً ٍ ٌ bertemu/ diikuti Wau و Contohnya: يَوْمَئِذٍ وَاهِيَةٍ cara membacanya يَوْمَئِذِ وَّاهِيَةٍ

Nuun Sukun bertemu/ diikuti huruf Idghom
نْ bertemu/ diikuti Ya ي Contohnya: مَنْ يَقُوْلُ cara membacanya مَنْ يَقُّوْلُ
نْ bertemu/ diikuti Ya ن Contohnya: عَنْ نَفْسٍ cara membacanya عَنْ نَـّفْسٍ
نْ bertemu/ diikuti Ya م Contohnya: مِنْ مَالٍ cara membacanya مِنْ مَّالٍ
نْ bertemu/ diikuti Ya و Contohnya: مِنْ وَالٍ cara membacanya مِنْ وَّالٍ

IDGHAM BILA GHUNNAH

(وَادْغِمِ بِلَا غُنَّةٍ فِي لَامِ وَرَا *)

Jika ada tanwin atau nuun mati/ sukun bertemu/ diikuti salah satu huruf dua ( ل, ر ), maka harus dibaca Idghom bilaghunnah.

Contoh:

Contoh tanwin dalam bacaan Idghom bilaghunnah
Tanwin ً ٍ ٌ bertemu/ diikuti Ya ل Contohnya: رَحْمَةً لِلْعَالَمِيْنَ cara membacanya رَحْمَةَ لِّلْعَالَمِيْنَ
Tanwin ً ٍ ٌ bertemu/ diikuti Ya ر Contohnya: رَؤُوْفٌ رَحِيْمٌ cara membacanya رَؤُوْفُ رَّحِيْمٌ

Contoh Nuun Sukun/ mati dalam bacaan Idghom bilaghunnah
Tanwin نْ bertemu/ diikuti lam ل Contohnya: مِنْ لَدُنْهُ cara membacanya مِن لَّدُنْهُ
Tanwin نْ bertemu/ diikuti ra ر Contohnya: مِنْ رَبِّـهِمْ cara membacanya مِن رَّبِّـهِمْ

IQLAB

وَالْقَلْبُ عِنْدَ الْبَاءِ مِيْمًا ذُ كِرَا

Apabila ada tanwin dan nun sukun bertemu ba', maka wajib dibaca iqlab (tanwin dan nun mati gantilah ke mim mati (sukun).

Contoh:

مِنْ بَعْدِه dibaca menjadi مِمْ بَعْدِه
سَمِيْعٌ بَصِيْر dibaca menjadi سَمِيْعٌمْ بَصِيْر

SYARAH NAZHAM HIDAYATUS SHIBYAN

1. Nabhan Al-Hadhrami dalam Mursyidul Wildan ila Ma'ani Hidayat As-Shibyan
2. Muhammad Al-Haddad bin Ali bin Khalaf Al-Husaini Al-Maliki, dalam Irsyadul Ikhwan Syarah Hidayat Ash-Shibyan
3. Muhsin bin Jafar Abu Nami dalam Bahjatul Ikhwan Syarah Hidayat Al-Shibyan
4. Ahmad Muthahhir bin Abdurrahman dalam Syifaul Jinan bi Tarjamati Hidayat Ash-Shibyan (Bahasa Jawa; bil Lughatil Jawiyah)

DOWNLOAD SYIFAUL JINAN DAN HIDAYATUSH SHIBYAN

- Download Syifaul Jinan fi Tarjamati Hidayatish Shibyan dalam Bahasa Arab dan Jawa
- Nazham Hidayatush Shibyan Arab (Syifaul Jinan)
- Download Nazham Hidayatush Shibyan MP3
- Irsyadul Ikhwan Syarah Hidayatish Shibyan

12/07/2018

Sejarah dan Hukum Peringatan Maulid Nabi

Sejarah dan Hukum Peringatan Maulid Nabi
Nama kitab: Terjemah Husnul Maqshid fi Amalil Maulid Imam Suyuthi tentang Sejarah dan Hukum Peringatan Maulid Nabi
Judul kitab asal: Husnul Maqshid fi Amalil Maulid (حسن المقصد في عمل المولد)
Penulis: Imam Suyuthi
Nama lengkap: Jalaluddin Abdurrahman As-Suyuti
Penerjemah: Sya'roni As-Samfuriy
Bidang studi: Sejarah dan Hukum syariah

Daftar Isi

PROFIL IMAM SUYUTHI
Imam Jalaluddin Suyuthi
Nama populer: Imam Jalaluddin Suyuthi
Nama lengkap: Abdurrahman bin Al-Kamal Abu Bakar bin Muhammad Sabiq ad-Din Al-Khudairi Al-Asyuti (As-Suyuthi).
Tempat/Lahir: Kairo, Mesir, 2 Oktober 1445 M/Rajab 849 H
Tempat/Wafat: Kairo, Mesir, 18 Oktober 1505 M / 911 H
Pemakaman: Mausoleum of Qawsun
Aqidah: Asy'ariyah
Madzhab fikih: Syafi'iyah
Tarekat: Syadziliyah
Julukan: Ibnul Kutub

KARYA TULIS IMAM SUYUTHI

Al-Itqan fi 'Ulum al-Qur'an, kitab tafsir yang menjelaskan bagian-bagian penting dalam ilmu mempelajari al-Qur'an
Tafsir al-Jalalain, yang ditulis bersama Jalaluddin al-Mahalli
Jami' ash-Shagir, merupakan kumpulan hadits-hadits pendek
Al-Asybah wa an-Nazhair, dalam ilmu qawa'id fiqh
Syarh Sunan Ibnu Majah, merupakan kitab yang menjelaskan kitab hadits sunan ibnu majah
Al-Asybah wa an-Nazhair, dalam ilmu nahwu
Ihya'ul Mayyit bi Fadhaili Ahlil Bait
Al-Jami' al-Kabir
Al-Hawi lil Fatawa
Al-Habaik fi Akhbar al-Malaik
Ad-Dar al-Mantsur fi at-Tafsir bil Ma'tsur
Ad-Dar al-Muntatsirah fi al-Ahadits al-Musytahirah
Ad-Dibaj 'ala Shahih Muslim bin al-Hajjaj
Ar-Raudh al-Aniq fi Fadhli ash-Shadiq
Al-'Urf al-Wardi fi Akhbari al-Mahdi
Al-Gharar fi Fadhaili 'Umar
Alfiyatu as-Suyuthi
Al-Kawi 'ala Tarikh as-Sakhawi
Al-La āli' al-Mashnu'ah fi al-Ahadits al-Maudhu'ah
Al-Madraj ila al-Mudraj
Al-Mazhar fi Ulum al-Lughah wa Anwa'uha
Al-Mahdzab fimā Waqa'a fi al-Qur'ān min al-Mu'rab
Asbāb Wurud al-Hadits
Asrār Tartib al-Qur'ān
Anmudzaj al-Labib fi Khashāis al-Habib
Irsyad al-Muhtadin ilā Nashrati al-Mujtahidin
I'rāb al-Qur'ān
Ilqām al-Hajar liman zakā sāb Abi Bakr wa 'Umar
Tārikh al-Khulafā'
Tahdzir al-Khawash min Ahadits al-Qashash
Tuhfatu al-Abrār binakti al-Adzkār an-Nawawiyyah
Tadrib ar-Rāwi fi Syarhi Taqrib an-Nawāwi
Tazyin al-Mamālik bi Manaqib al-Imām Mālik
Tamhid al-Farsy fi al-Khishāl al-Maujibah li Zhil al-'Arsy
Tanwir al-Hawalik Syarh Muwaththa' Mālik
Tanbih al-Ghabiyy fi Tibra'ati Ibni 'Arabi
Husnu al-Muhādharah fi Akhbār Mishr wa al-Qāhirah
Durr as-Sihābah fiman dakhala Mishr min ash-Shahābah
Dzam al-Makas
Syarh as-Suyuthi 'ala Sunan an-Nasā'i
Shifatu Shāhibi adz-Dzauqi 'Aini al-Ishābah fi Ma'rifati ash-Shahābah
Kasyf
As-Salim
Thabaqāt al-Huffādz
Thabaqat al-Mufassirin
'Uqudul Jimān fi 'ilmi al-Ma'āni wa al-Bayān
'Uqudu az-Zabarjid 'ala Musnad al-Imām Ahmad fi I'rāb al-Hadits
Al-Mughthi fi Syarhi al-Muwaththa'
Lubb al-Lubbāb fi Tahrir al-Ansāb
Al-Bāb al-Hadits
Al-Bāb an-Nuqul fi Asbāb an-Nuzul
Mā Rawāhu al-Asāthin fi 'Adami al-Maji'i ilā as-Salāthin
Musytahā al-Uqul fi Muntaha an-Nuqul
Mathla' al-Badrain fiman Yu'ti Ajruhu Marratain
Miftāhu al-Jannah fi al-I'tishām bi as-Sunnah
Miftahamāt al-Aqrān fi Mubhamāt al-Qur'ān
Nazham al-Aqyān fi A'yān al-A'yān
Ham'u al-Hawami' Syarhu Jam'u al-Jawami'
At-Tahadduts bi Ni'matillah
Mu'jam al-Mu'allafāt as-Suyuthi
Fahrusat Mu'allafātii
Al-Fāruq baina Al-Mushanif wa as-Sariq
Thibb an-Nufus
Nawadhir al-Ayak fi Ma'rifati al-Niyak
Ar-Rahmah fi ath-Thibbi wa al-Hikmah

PENGANTAR KITAB

بسم الله الرحمن الرحيم

الحمد لله وسلام على عباده الذين اصطفى ، وبعد

Muncul suatu pertanyaan seputar amaliah Maulid Nabi di bulan Rabi'ul Awal, apa hukumnya dalam pandangan agama, apa hal itu terpuji atau tercela, dan apakah pelakunya mendapatkan pahala atau tidak? Maka jawabnya: Menurut saya (Imam as-Suyuthi),
bahwa subtansi dari Maulid Nabi yang berupa berkumpulnya orang banyak, mereka membaca al-Quran, membaca kisah-perjalanan Nabi Saw. –baik saat diutusnya menjadi rasul sampai hal-hal yang terjadi saat kelahirannya yang terdiri dari tanda-tanda kenabian-,
dilanjut dengan suguhan hidangan untuk makan bersama dan selesai tanpa ada tambahan lagi, maka hal ini tergolong bid’ah hasanah (yang baik), yang pelakunya mendapatkan pahala karena ia mengagungkan Nabi Saw., menampakkan rasa gembira dan kebahagiaannya atas kelahiran Nabi Saw. yang mulia.[1]

Yang Pertamakali Mengadakan Maulid Nabi

Orang yang pertamakali mengadakan peringatan Maulid Nabi adalah raja Irbil, Raja al-Mudzaffar Abu Said Kukburi bin Zainuddin Ali bin Biktikin (549-630 H), salah seorang raja yang agung, besar dan mulia.[2] Ia memiliki riwayat hidup yang baik. Dan dia lah yang memakmurkan Masjid Jami' al-Mudzaffari di Safah Qasiyun.

Ibnu Katsir berkata dalam kitab Tarikh-nya, bahwa Raja al-Mudzaffar mengadakan Maulid Nabi di bulan Rabi'ul Awal dan melakukan perayaan yang besar. Sosok yang berhari bersih, pemberani, tangguh, cerdas akalnya, pandai dan adil. Semoga Allah merahmatinya dan memuliakan tempat kembalinya. Ibnu Katsir berkata: “Syaikh Abu Khattab Ibnu Dihyah telah mengarang kitab tentang Maulid Nabi dan diperuntukkan bagi Raja al-Mudzaffar yang ia beri nama at-Tanwir fi Maulid al-Basyir an-Nadzir.[3] Lalu Raja al-Mudzaffar membalasnya dengan memberi hadiah sebesar 1000 dinar atas karyanya itu. Ia diberi usia panjang dalam kekuasaannya
hingga ia meninggal saat mengepung kota Perancis tahun 630 H. Ia terpuji sejarahnya dan perangainya.”

Cucu Ibnu al-Jauzi berkata dalam Mir'at az-Zaman: “Sebagian orang yang hadir dalam jamuan perayaan Maulid Nabi oleh Raja al-Mudzaffar menceritakan bahwa beliau menyiapkan hidangan hingga 5.000 kepala kambing yang digoreng, 10.000 ayam, 100 kuda, 100.000 burung zabadiyah, dan 30.000 bejana besar yang berisi manisan."

Cucu Ibnu al-Jauzi juga berkata: "Orang-orang yang hadir dalam acara Maulid Nabi tersebut adalah para ulama besar dan ulama sufi. Ia bergabung dan bercengkrama dengan mereka. Raja al-Mudzaffar menyediakan jamuan untuk para ulama sufi mulai Dzuhur sampai Shubuh. Ia menari bersama mereka [4]. Raja al-Mudzaffar menghabiskan biaya dalam perayaan Maulid Nabi setiap tahunnya sebesar 100.000 dinar. Ia memiliki rumah khusus tamu, yang disediakan bagi para tamu dari semua penjuru dan kalangan. Di 'rumah tamu' ini ia menghabiskan 1.000 dinar setiap tahunnya diperuntukkan bagi para tamu. Ia memerdekakan budak dari Perancis setiap tahunnya dengan 200.000 dinar. Ia juga mengalokasikan dana untuk Kota Mekkah dan Madinah serta talang Ka'bah (mizab) setiap tahunnya sebesar 30.000 dinar.”

Istri Raja al-Mudzaffar, Rabi’ah Khatun binti Ayyub (saudara perempuan Raja Shalahuddin al-Ayyubi)[5], bercerita bahwa baju suaminya terbuat dari kain yang kasar, kisaran harga 5 dirham. Istrinya berkata: “Saya suka mengejeknya karena ia berpakaian seperti itu.” Namun sang suami, Raja al-Mudzaffar, hanya menjawab: “Saya berpakaian seharga 5 dirham dan bersedekah
dengan uang sisanya, lebih baik daripada saya memakai pakaian mahal sementara saya menelantarkan orang fakir dan miskin.”

Ibnu Khalkan berkata dalam biografi al-Hafidz Abu Khattab Ibnu Dihyah: “Dia adalah ulama besar dan orang utama yang populer. Ia datang dari Maroko kemudian masuk ke Syam (Syria) dan Iraq. Ia tinggal di Irbil tahun 604 H, dan ia berjumpa dengan penguasa Irbil yang agung yaitu al-Mudzaffar bin Zainuddin yang gemar mengadakan Maulid Nabi. Ibnu Dihyah pun mengarang
kitab at-Tanwir fi Maulid al-Basyir an-Nadzir, lalu ia membacakannya di depan Raja, dan Raja memberinya 1.000 dinar. Kami mendengarnya di hadapan Sultan dalam enam kali pertemuan majelis pada tahun 625 H.”[]

CATATAN KAKI

1. Jawaban ini diperkuat oleh pernyataan Ibnu Taimiyah: “Mengagungkan Maulid Nabi dan menjadikannya perayaan musiman telah dilakukan oleh sebagian ulama, dan dia mendapatkan pahala yang agung karena memiliki tujuan yang baik dan mengagungkan
kepada Rasulullah Saw." (Iqtidha' ash-Shirath al-Mustaqim juz 2 hlm.126).

2. Sejarah hidup Raja al-Mudzaffar tentang merayakan Maulid Nabi juga dicantumkan oleh adz-Dzahabi dalam Siyar A'lam an-Nubala' juz 22 hlm. 336. Bahkan adz-Dzahabi berkata: “Ia raja yang rendah hati, baik, seorang Sunni (Ahlussunnah wal Jama'ah), mencintai ulama fikih dan ahli hadits."

3 Kitab ini sering dijadikan sumber rujukan oleh Ibnu Katsir dalam kitab-kitabnya seperti al-Bidayah wa an-Nihayah dan as-Sirah an-Nabawiyah. Ini menunjukkan bahwa Ibnu Katsir yang tidak lain adalah murid Ibnu Taimiyah, juga tidak mengingkari perayaan Maulid Nabi, karena ia sama sekali tidak berkomentar negatif tentang Maulid Nabi.

4. Hukum menari adalah diperbolehkan selama tidak menimbulkan gairah syahwat. Dalil yang disampaikan oleh Imam al-Ghazali adalah hadits riwayat Imam Bukhari (No. 988) dan Muslim (No. 2100), bahwa pada hari raya ada beberapa orang Habasyah (Etyophia) yang menari di Masjid Nabawi. Rasulullah tidak melarangnya dan memperbolehkan Aisyah melihatnya. (Lihat al-Fiqh ‘ala Madzahib al-Arba'ah juz 2 hlm. 42).

5. Ibnu Katsir menegaskan bahwa Raja al-Mudzaffar hidup di masa kerajaan Shalahuddin al-Ayyubi. (Lihat al-Bidayah wa an-Nihayah juz 13 hlm. 160).

DOWNLOAD KITAB MAULID IMAM SUYUTHI

- Terjemah Husnul Maqshid Imam Suyuthi

- Husnul Maqshid Imam Suyuthi versi Arab

Sejarah dan Hukum Peringatan Maulid Nabi

Hikmah Nabi Lahir di Bulan Rabiul Awal

Hikmah Nabi Lahir di Bulan Rabiul Awal
Ibnu al-Hajj berkata “Jika ada yang bertanya apa hikmah secara khusus dilahirkannya Rasulullah Saw. di bulan Rabi’ul Awal dan hari Senin, bukan di bulan Ramadhan diturunkannya al-Quran dan di dalamnya ada Lailatul Qadar, juga bukan di bulan-bulan mulia, juga bukan di malam Nishfu Sya’ban, juga bukan di hari Jum’at atau malamnya?” Dalam hal ini ada 4 jawaban.

Nama kitab: Terjemah Husnul Maqshid fi Amalil Maulid
Judul kitab asal: Husnul Maqshid fi Amalil Maulid (حسن المقصد في عمل المولد)
Penulis: Imam Suyuthi
Nama lengkap: Jalaluddin Abdurrahman As-Suyuti
Penerjemah: Sya'roni As-Samfuriy
Bidang studi: Hukum syariah

Daftar Isi

Hikmah Nabi Lahir di Bulan Rabiul Awal

5. Al-Hafidz Syamsuddin bin Nashiruddin ad-Dimasyqi[30] berkata dalam kitabnya Maurid ash-Shadi fi Maulid al-Hadi: “Dalam hadis shahih dijelaskan bahwa Abu Lahab diringankan siksanya di neraka pada hari Senin karena telah memerdekakan Tsuwaibah dengan kelahiran Nabi Muhammad Saw. Maka saya bersyair:


إذا كان هذا كافرا جاء ذمه *** وتبت يداه في الجحيم مخلدا
أتى أنه في يوم الاثنين دائما *** يخفف عنه للسرور بأحمدا
فما الظن بالعبد الذي طول عمره *** بأحمد مسرورا ومات موحدا

“Jika Abu Lahab yang kafir ini telah datang celaannya dan binasalah kedua tangannya nan kekal di neraka, diriwayatkan bahwa setiap hari Senin ia diringankan siksanya karena bahagia dengan (kelahiran) Nabi Muhammad. Lalu bagaimana dengan seorang hamba yang sepanjang hidupnya berbahagia dengan Muhammad dan mati dalam keadaan membawa tauhid?”

6. Al-Kamal al-Adfawi berkata dalam ath-Thali’ as-Sa’id: “Teman kami yang terpercaya, Nashiruddin Mahmud Ibn al-‘Imad telah bercerita bahwa Abu Thayyib Muhammad bin Ibrahim as-Sabti, salah seorang ulama yang ‘amil, ia telah melewati maktab (tempat
pendidikan) di hari saat kelahiran Nabi Muhammad Saw., lalu ia berkata: “Wahai Faqih (ulama ahli fiqih)! Ini adalah hari bahagia. Liburkan anak-anak itu.” Kemudian kami meliburkan.”

Ini adalah dalil atas persetujuan beliau dan tidak mengingkarinya. Dia adalah ulama ahli fiqih bermadzhab Maliki, ahli di berbagai bidang ilmu, memiliki sifat wara’ dan menjadi guru dari Abu Hayyan dan lainnya. Beliau meninggal pada tahun 695 H.[]

Penutup

Ibnu al-Hajj berkata “Jika ada yang bertanya apa hikmah secara khusus dilahirkannya Rasulullah Saw. di bulan Rabi’ul Awal dan hari Senin, bukan di bulan Ramadhan diturunkannya al-Quran dan di dalamnya ada Lailatul Qadar, juga bukan di bulan-bulan mulia, juga bukan di malam Nishfu Sya’ban, juga bukan di hari Jum’at atau malamnya?”

Dalam hal ini ada 4 jawaban. Pertama: Sebagaimana dijelaskan dalam hadits bahwa Allah menciptakan pohon pada hari Senin. Ini adalah peringatan besar. Yaitu penciptaan makanan pokok, rizki, makanan ringan dan kebaikan adalah suatu hal yang dapat menyambung hidup manusia dan memperbaiki kehidupan mereka.

Kedua, kalimat Rabi’ (musim semi) adalah sebuah isyarat dan pertanda baik dari segi asal katanya. Abdurrahman ash-Shaqali berkata: “Setiap orang memiliki bagian dari namanya.”

Ketiga, musim semi adalah musim yang paling baik. Dan syariat Muhammad adalah yang paling adil dan paling baik. Keempat, bahwa Allah menghendaki untuk memuliakan waktu dengan Nabi Muhammad dimana beliau dilahirkan. Jika beliau dilahirkan di waktu-waktu
mulia tadi, maka akan dikira bahwa Nabi Muhammad menjadi mulia karena kemuliaan waktu tersebut.[31]

CATATAN KAKI

30. Beliau adalah ulama ahli hadits di Damaskus Syria (777-842 H), yang bergelar al-Hafidz (gelar tertinggi dalam ilmu hadits). (Al-Manhal ash-Shafi juz 1 hlm. 27 dan Fihris al-Faharis, al-Kattani juz 2 hlm. 275).

31. Sayyid Muhammad bin Alawi al-Maliki mengatakan dalam salah satu ceramahnya bahwa hari Senin dan bulan Rabi’ul Awal bukan
sebuah nama yang populer bagi bangsa Arab. Sehingga Rasulullah Saw. menjadi mulia bukan lantaran nama hari dan bulannya, tetapi memang dari diri beliau sendiri yang yang dimuliakan oleh Allah Swt.

12/06/2018

Maulid Nabi Bentuk Kegembiraan Kelahiran Nabi

Maulid Nabi Bentuk Kegembiraan Kelahiran Nabi
Peringatan Maulid Nabi Muhammad saw adalah bentuk menampakkan kegembiraan atas kelahiran Rasulullah. Dan menampakkan suka cita atas kelahiran Nabi itu mendapat pahala dan penghargaan dari Allah sebagaimana Nabi sendiri melakukan akikah dirinya sendiri dan Abu Lahab yang mendapat keringanan hukuman di neraka karena bergembira atas kelahiran Muhammad kecil.

Nama kitab: Terjemah Husnul Maqshid fi Amalil Maulid
Judul kitab asal: Husnul Maqshid fi Amalil Maulid (حسن المقصد في عمل المولد)
Penulis: Imam Suyuthi
Nama lengkap: Jalaluddin Abdurrahman As-Suyuti
Penerjemah: Sya'roni As-Samfuriy
Bidang studi: Hukum syariah

Daftar Isi

MAULID NABI BENTUK KEGEMBIRAAN ATAS KELAHIRAN NABI MUHAMMAD

Acara lain yang mengiringinya, seperti nyanyian, hal yang tak berguna dan sebagainya, maka sebaiknya diperinci sebagai berikut: “Sesuatu yang diperbolehkan dari nyanyian tersebut yang dapat ditolerir untuk dilakukan pada hari tersebut sebagai bentuk rasa suka cita, maka tidak apa-apa untuk diqiyaskan.[24] Sementara sesuatu yang haram atau makruh, maka harus dicegah.
Begitu pula yang menyalahi hukum keutamaan.” (Demikianlah penjelasan al-Hafidz Ibnu Hajar).

Saya (Imam as-Suyuthi) berkata: Telah jelas pula bagi saya dalam menggali dalil Maulid Nabi dari sumber hadits yang lain. Yaitu riwayat al-Baihaqi dari Anas Ra. bahwa Rasulullah Saw. melakukan aqiqah untuk diri beliau sendiri setelah menjadi nabi.[25] Padahal telah dijelaskan dalam riwayat lain bahwa kakek beliau, Abdul Muthalib telah melakukan aqiqah untuk Nabi Saw. pada hari ketujuh kelahirannya.[26] Sementara aqiqah tidak boleh diulang dua kali. Maka apa yang dilakukan oleh Nabi Saw. tersebut adalah sebagai bentuk syukur atas penciptaan Allah terhadap beliau sebagai rahmatan lil ‘alamin dan sebagai bentuk pemberian ajaran kepada umatnya, sebagaimana beliau membaca shalawat untuk beliau sendiri.

Oleh karenanya, dianjurkan bagi kita untuk menampakkan rasa syukur atas kelahiran Nabi Muhammad Saw. dengan berkumpul, memberi makanan dan sebagainya, yang terdiri dari bentuk pendekatan diri kepada Allah.

4. Saya melihat imam ahli qira’ah, al-Hafidz Syamsuddin Ibnu al-Jazari[27], berkata dalam kitabnya ‘Urf At-Ta’rif bi al-Maulid asy-Syarif dengan redaksi berikut[28]:

قد رؤي أبو لهب بعد موته في النوم ، فقيل له : ما حالك ، فقال : في النار ، إلا أنه يخفف عني كل ليلة اثنين وأمص من بين أصبعي ماء بقدر هذا - وأشار لرأس أصبعه - وأن ذلك بإعتاقي لثويبة عندما بشرتني بولادة النبي صلى الله عليه وسلم وبإرضاعها له

“Salah seorang keluarga bermimpi bertemu Abu Lahab setelah kematiannya. Ditanyakan kepadanya: “Bagaimana keadaanmu?” Abu Lahab menjawab: “Saya di neraka. Hanya saja (siksa) diringankan bagi saya setiap hari Senin dan saya meminum air dari jari saya seukuran ini (ia menunjuk ujung jarinya). Hal itu karena saya memerdekakan budak Tsuwaibah ketika dia memberi kabar gembira pada saya tentang kelahiran Nabi Muhammad, dan karena ia menyusui Nabi Muhammad.”[29]

Jika Abu Lahab yang kafir dan mendapat celaan dalan al-Quran diberi ‘balasan pahala’ di neraka karena kegembiraannya di malam kelahiran Nabi Muhammad Saw., lalu bagaimana dengan seorang Muslim yang meng- Esakan Allah dari ummat Muhammad Saw. yang senang dengan kelahirannya dan mengerahkan segala kemampuannya untuk kecintaannya kepada Nabi Muhammad? Saya bersumpah, balasannya dari Allah tidak lain akan memasukkannya ke dalam surga kenikmatan dengan anugerahNya.

CATATAN KAKI

24. Imam al-Ghazali menjelaskan secara mendetail hukum menyanyi dan hal-hal yang terkait dalam kitab Ihya’ juz 2 hlm. 284. Pada intinya menyanyi adalah boleh jika tidak mengandung hal-hal haram dalam isi lagunya, musiknya, tidak tasyabbuh (menyerupai) dengan orang kafir dan sebagainya.

25. Ulama ahli hadits berbeda pendapat mengenai status hadits ini. Al-Baihaqi sendiri menilainya dhaif, dan disebutkan dalam Talkhish al-Kabir juz 4 hlm. 362 karya al-Hafidz Ibnu Hajar bahwa hadits ini adalah mungkar. Namun hadits ini juga diriwayatkan oleh ath- Thabarani dalam al-Mu’jam al-Ausath No. 994. Al-Haitsami berkata: “Perawi ath-Thabarani adalah perawi shahih, selain Haitsam bin Jamil, ia perawi terpercaya.” (Majma’ az-Zawaid juz 4 hlm. 94). Dengan demikian hadits ini memiliki dua jalur riwayat yang berbeda.

26. Baca kitab Tarikh Hayatu Muhammad Saw. juz 1 hlm. 145 karya Syaikh Hasanain Haikal.

27. Al-Hafidz Ibnu al-Jazari (751-833 H) adalah ulama besar khususnya di bidang ilmu al-Quran dan sangat populer bagi ulama
ahli qira’ah.

28. Redaksi tersebut terdapat dalam kitab al-Mawahib al-Ladunniyah karya al-Hafidz al-Qasthalani. (Sirah al-Halabiyah juz 1 hlm. 138).

29. HR. Bukhari No. 5101, al-Baihaqi dalam as-Sunan al-Kubra No. 14297 dan dalam Dalail an-Nubuwwah juz 1 hlm. 149.

12/05/2018

Maulid Nabi Bentuk Syukur pada Allah

Maulid Nabi Bentuk Syukur pada Allah
Maulid Nabi diperbolehkannya melakukan syukur kepada Allah atas anugerah dariNya di hari tertentu, baik mendapatkan nikmat atau terlepas dari musibah, dan hal tersebut bisa dilakukan secara berulangkali setiap tahun. Bersyukur kepada Allah dapat diwujudkan dengan berbagai ibadah

Nama kitab: Terjemah Husnul Maqshid fi Amalil Maulid
Judul kitab asal: Husnul Maqshid fi Amalil Maulid (حسن المقصد في عمل المولد)
Penulis: Imam Suyuthi
Nama lengkap: Jalaluddin Abdurrahman As-Suyuti
Penerjemah: Sya'roni As-Samfuriy
Bidang studi: Hukum syariah

Daftar Isi

MAULID NABI SEBAGAI BENTUK SYUKUR PADA ALLAH

Kemudian Ibnu al-Hajj berkata “Sebagian orang melakukan Maulid tidak untuk mengagungkan Nabi, tetapi karena ia memiliki harta yang tersebar di banyak orang yang pernah ia berikan dalam acara walimah dan sebagainya, sementara ia ingin agar hartanya kembali namun ia malu memintanya secara langsung. Maka diadakanlah Maulid untuk mengembalikan hartanya yang ada di orang lain. Ini jelas mengandung keburukan-keburukan, di antaranya ia memiliki sifat munafik, yaitu menampakkan hal-hal yang tidak sama dengan nuraninya. Sebab secara dzahir ia mengadakan Maulid untuk kepentingan akhirat, semetara dalam hatinya ingin mengumpulkan harta. Ada juga sebagian orang yang mengadakan Maulid untuk mencari harta atau pujian dari orang-orang. Ini juga bagian dari keburukan yang sudah tidak samar lagi.” Hal ini juga bagian dari yang telah diterangkan sebelumnya, bahwa celaan dalam Maulid Nabi karena tidak adanya niat yang baik, bukan dari perayaan Maulidnya sendiri.

3. Syaikhul Islam al-Hafidz Ibnu Hajar [18] telah ditanya tentang amaliah Maulid Nabi, beliau menjawab:

أصل عمل المولد بدعة لم تنقل عن أحد من السلف الصالح من القرون الثلاثة ، ولكنها مع ذلك قد اشتملت على محاسن وضدها ، فمن تحرى في عملها المحاسن وتجنب ضدها كان بدعة حسنة وإلا فلا

“Pokok utama dalam amaliah Maulid Nabi adalah bid’ah yang tidak diriwayatkan dari ulama salaf ash-shalih dari tiga generasi (sahabat, tabi’in dan tabi’ at-tabi'in).[19] Akan tetapi Maulid Nabi tersebut mengandung kebaikankebaikan dan sebaliknya. Maka barangsiapa yang berusaha meraih kebaikan dalam Maulid dan menjauhi yang buruk, maka termasuk bid’ah yang baik.[20] Jika tidak, maka disebut bid’ah yang buruk.”

Al-Hafidz Ibnu Hajar berkata: “Telah jelas bagi saya dalam menggali dalil Maulid Nabi dari sumber dalil yang shahih. Yaitu hadis riwayat Imam Bukhari dan Imam Muslim:

أن النبي صلى الله عليه وسلم قدم المدينة فوجد اليهود يصومون يوم عاشوراء ، فسألهم فقالوا : هو يوم أغرق الله فيه فرعون ونجى موسى فنحن نصومه شكرا لله تعالى

“Ketika Rasulullah Saw. sampai di Madinah, beliau menjumpai kaum Yahudi berpuasa pada hari ‘Asyura (10 Muharram), kemudian Nabi menanyakan kepada mereka. Mereka menjawab: “’Asyura adalah hari dimana Allah menenggelamkan Fir’aun dan menyelamatkan Musa. Maka kami berpuasa pada hari ‘Asyura sebagai bentuk syukur kepada Allah.”[21]

Dari hadits ini bisa diambil satu faidah diperbolehkannya melakukan syukur kepada Allah atas anugerah dariNya di hari tertentu, baik mendapatkan nikmat atau terlepas dari musibah, dan hal tersebut bisa dilakukan secara berulangkali setiap tahun. Bersyukur kepada Allah dapat diwujudkan dengan berbagai ibadah, seperti sujud, puasa, sedekah dan membaca al-Quran.
Dan manakah nikmat yang lebih agung daripada kelahiran seorang Nabi, Nabi pembawa rahmat, di hari tersebut? Dari uraian ini dianjurkan untuk berusaha untuk mmenyesuaikan dengan hari kelahirannya agar sesuai dengan kisah Musa di hari ‘Asyura. Ulama yang tidak memperhatikan masalah ini, dia tidak mempedulikan di hari apa saja ia melakukan Maulid Nabi di bulan Rabi’ul Awal. Bahkan ada sekelompok ulama yang memberi kelonggaran untuk mengamalkan Maulid Nabi di hari apapun dalam satu tahun. Ini adalah terkait dalil Maulid Nabi.

Sedangkan apa sajakah yang harus diamalkan dalam Maulid Nabi? Maka dianjurkan untuk sekedar melakukan hal-hal yang difahami sebagai bentuk syukur kepada Allah sebagaimana yang telah dijelaskan. Yaitu membaca al-Quran, memberi makanan, sedekah,
melantunkan pujian tentang kenabian[22] dan syair-syair zuhud yang dapat menggerakkan hati untuk melakukan kebaikan dan amal untuk akhirat.[23]

CATATAN KAKI

18. Al-Hafidz Ibnu Hajar (773-852 H) adalah ulama ahli hadits yang sangat populer bahkan juga dikagumi oleh ulama Wahabi. Sejauh pengamatan kami hampir tidak tidak ada ulama Wahabi yang menentang pendapat al-Hafidz Ibnu Hajar tentang dalil Maulid Nabi ini.

19. Al-Hafidz as-Sakhawi, murid al-Hafidz Ibnu Hajar, juga berkata bahwa amaliah Maulid Nabi baru dilakukan setelah generasi
kurun ketiga. Namun setelah itu umat Islam di penjuru negara dan kota besar melakukakn perayaan Maulid Nabi di bulan kelahirannya, dengan mengadakan resepsi yang mengandung hal-hal kebaikan, bersedekah di malam harinya dan menampakkan rasa suka cita. Mereka juga membaca kisah kelahiran Nabi dan tampak berkah menyelimuti mereka secara merata. (Shalih asy-Syami dalam Subul al-Huda wa ar-Rasyad juz 1 hlm. 362).

20. Senada dengan beliau, Abu Syamah, guru Imam an-Nawawi, berkata: “Diantara bid’ah yang paling baik pada masa kami saat ini
adalah perayaan yang dilakukan tiap tahun yang bertepatan dengan hari kelahiran Nabi Muhammad Saw., yang terdiri dari sedekah,
perbuatan baik, menampakkan kebahagiaan, berbuat baik kepada fakir miskin dan sebagainya adalah bentuk kecintaan kepada Nabi
Muhammad, pengagungan untuk beliau, dan rasa syukur kepada Allah atas diciptakannya Rasulullah Saw. sebagai pembawa rahmat
bagi seluruh alam.” (Al-Ba’its ‘ala Inkar Bida’i wa al-Hawadits, dan dikutip dalam I’anat ath-Thalibin oleh Syaikh Syatha ad-Dimyathi juz 3 hlm. 414).

21. HR. Bukhari No. 2943 dan Muslim No. 2712. Sabda Nabi Saw. dalam hadits tersebut: “Kami lebih berhak atas Musa daripada kalian. Maka berpuasalah pada hari ‘Asyura”. Hadits ini sekaligus membantah anggapan dari kelompok Anti Maulid yang
mengharamkan Maulid Nabi karena dianggap meniru tradisi Nasrani yang memperingati kelahiran tuhannya. Justru dalam hadits ini
Rasulullah Saw. memerintahkan berpuasa pada hari ‘Asyura, padahal ‘Asyura adalah hari yang diagungkan oleh Yahudi, bahkan
oleh musyrikin Mekkah yang juga berpuasa pada hari itu. (HR. Bukhari No. 1893). Jika Maulid Nabi diharamkan karena tasyabbuh
(serupa) dengan agama lain, lalu kenapa puasa 10 Muharram tidak diharamkan, bahkan tasyabbuh dengan dua agama sekaligus?

22. Dalam tradisi perayaan Maulid Nabi di lingkungan Nahdliyin biasa dibacakan syair Maulid ad-Daiba’i. Di penghujung bacaan tersebut mereka serentak berdiri ketika menyebut kelahiran Nabi Muhammad Saw. Bagaimanakah hukumnya? Banyak ulama menilainya sebagai suatu hal yang baik, dan pernah dilakukan oleh Imam Taqiyuddin as-Subki beserta para ulama yang hadir di majelis
tersebut. (As-Sirah al-Halabiyah, Syaikh Ali bin Burhanuddin al-Halabi juz 1 hlm. 137 dan I’anat ath-Thalibin juz 3 hlm. 414).

23. Allah berfirman: “Dan semua kisah dari rasul-rasul Kami ceritakan kepadamu, ialah kisah-kisah yang dengannya Kami teguhkan
hatimu…” (QS. Hud ayat 120). Ayat ini adalah dalil menceritakan kisah Nabi dalam Maulid Nabi. Jika Rasulullah saja diteguhkan
hatinya dengan kisah para nabi sebelumnya, maka umat Muhammad Saw. lebih butuh kisah Nabinya untuk keteguhan hati mereka.
(Dzikriyat wa Munasabat, Sayyid Muhammad bin Alawi al-Maliki hlm. 107).

Memuliakan Bulan Kelahiran Nabi Muhammad

Memuliakan Bulan Kelahiran Nabi Muhammad
Memperingati Maulid Nabi berarti juga memuliakan bulan saat Nabi dilahirkan. Dan Rasulullah menyukai berpuasa pada hari Senin dengan alasan karena pada hari itulah Nabi lahir.

Nama kitab: Terjemah Husnul Maqshid fi Amalil Maulid
Judul kitab asal: Husnul Maqshid fi Amalil Maulid (حسن المقصد في عمل المولد)
Penulis: Imam Suyuthi
Nama lengkap: Jalaluddin Abdurrahman As-Suyuti
Penerjemah: Sya'roni As-Samfuriy
Bidang studi: Hukum syariah

Daftar Isi

MAULID NABI BERARTI MENGAGUNGKAN BULAN KELAHIRAN NABI

Keutamaan waktu dan tempat adalah karena Allah memberi kekhususan dengan ibadah tertentu yang dilakukan di waktu dan tempat tersebut. Sebab, sebagaimana diketahui bahwa waktu dan tempat tidak menjadi mulia karena bendanya, tetapi karena makna khusus yang terkandung di dalamnya. Lihatlah makna khusus yang diberikan oleh Allah di bulan Rabi’ul Awal dan hari Senin ini. Tidakkah Anda lihat bahwa puasa pada hari Senin memiliki keutamaan yang agung karena Rasulullah Saw. dilahirkan di hari tersebut? Dengan demikian, dianjurkan bila telah masuk bulan yang mulia ini untuk dimuliakan, diagungkan dan dihormati secara
layak untuk mengikuti Rasulullah Saw. dalam mengistimewakan waktu-waktu utama dengan menambah perbuatan bajik dan memperbanyak
amal-amal kebaikan. Tidakkah Anda melihat riwayat Ibnu Abbas Ra.:

كان رسول الله صلى الله عليه وسلم أجود الناس بالخير وكان أجود ما يكون في رمضان ،

“Rasulullah adalah orang yang paling gemar melakukan kebaikan, dan beliau paling gemar di bulan Ramadhan…”[16]

Maka, kita meneladani pengagungan waktu-waktu utama sebagaimana yang dilakukan oleh Rasulullah, sesuai dengan kemampuan kita.

Jika ada yang bertanya: “Rasulullah secara terus menerus beribadah dalam waktu-waktu tertentu sebagaimana telah diketahui, namun Rasulullah tidak menekuni suatu ibadah di bulan Maulid ini seperti di bulan yang lain”, maka jawabnya adalah:
Sebagaimana diketahui dari tradisi mulia Rasulullah Saw. bahwa beliau menginginkan kemudahan bagi ummatnya, apalagi terkait hal-hal yang khusus. Tidakkah Anda lihat bahwa Rasulullah Saw. menjadikan Madinah sebagai wilayah ‘Haram’ (mulia) sebagaimana Ibrahim menjadikan wilayah Mekkah sebagai tanah Haram? Meski begitu Rasulullah tidak memberlakukan hukum denda membunuh hewan yang diburu dan memotong pohon yang ada di Madinah, sebagai bentuk keringanan dan belas kasih kepada umat beliau. Maka
Rasulullah mengukur berdasarkan diri beliau dan jika hal tersebut di atas kemampuan beliau, maka beliau meninggalkannya karena untuk memberi keringanan kepada ummat.

Dengan demikian, pengagungan di bulan Rabi’ul Awal yang mulia adalah dengan memperbanyak amal-amal suci, sedekah dan pendekatan diri lainnya. Barangsiapa yang tidak mampu, maka minimal ia meninggalkan hal-hal yang diharamkan untuk mengagungkan bulan mulia ini. Kendatipun hal tersebut harus dilakukan di bulan lain, namun di bulan Rab’iul Awal ini dilakukan dengan lebih
maksimal sebagai penghormatan, sebagaimana dilakukan di bulan Ramadhan dan dalam bulan-bulan mulia lainnya. Maka dapat meninggalkan hal-hal bid’ah dalam agama, menjauhi tempat-tempat bid’ah dan hal-hal yang tidak layak.”

Sebagian orang saat ini ada yang melakukan sebaliknya. Yaitu ketika masuk bulan yang agung ini mereka bergegas untuk melakukan hal yang tak berguna dan bermain alat musik seperti gendang dan sebagainya. Sungguh disayangkan perbuatan mereka ini. Bahkan sebagian mereka menyangka bahwa mereka beradab dengan mengawali Maulid melalui bacaan al-Quran dan mereka melihat kepada orang
yang lebih banyak pengetahuannya tentang hipnotis dan cara lain untuk menarik hati orang lain. Cara ini mengandung banyak mafsadah. Tidak itu saja, mereka juga menggabungkan hal buruk lainnya, yaitu penyanyinya adalah anak muda rupawan, indah
suaranya, pakaiannya dan bentuknya. Ia bernyanyi, melenturkan suara dan gerakannya hingga menarik hati laki-laki dan perempuan. Maka terjadi fitnah [17] di antara kedua lawan jenis itu dan menyebabkan terjadinya mafsadah yang tak terhitung jumlahnya. Bahkan hal itu bisa menjadi penyebab rusaknya hubungan suami-istri dan perceraian, hidup merana dan perpecahan setelah mereka dipertemukan.

Perbuatan-perbuatan buruk ini terjadi dalam acara Maulid yang digelar dengan nyanyian. Jika nyanyian tidak ada dan sekedar melakukan Maulid dengan hidangan makanan sebagai niat Maulid dan mengundang rekan-rekannya serta tidak melakukan hal-hal buruk di atas, maka ini adalah bid’ah dalam niatnya saja. Sebab hal itu perbuatan berlebih dalam agama dan bukan amal dari ulama terdahulu, sementara mengikuti ulama terdahulu lebih utama. Maulid juga tidak dilakukan dari satu orang ulama salaf bahwa mereka berniat melakukan Maulid. Kita adalah pengikut, maka apa yang mereka lakukan juga kita lakukan.” (Ini semua penjelasan Ibnu al-Hajj).

(Imam as-Suyuthi berkata): Kesimpulan yang disampaikan oleh Ibnu al-Hajj adalah tidak mencela Maulid Nabi. Dia mencela hal-hal yang haram dan mungkar yang terjadi dalam Maulid Nabi. Di awal pendapatnya sangat jelas bahwa ia (Ibnu al-Hajj) menganjurkan agar bulan Maulid secara khusus ditambahkan perbuatan bajik, memperbanyak kebaikan, sedekah dan pendekatan diri yang lain. Inilah bentuk amaliah Maulid Nabi yang kami nilai sebagai perbuatan baik. Sebab yang ada dalam Maulid Nabi hanyalah membaca al-Quran dan sedekah makanan. Hal ini adalah kebaikan, kebajikan dan bentuk pendekatan diri kepada Allah.

Sedangkan di akhir perkataan Ibnu al-Hajj yang berbunyi “Ini adalah bid’ah”, bisa jadi bertentangan dengan statement sebelumnya, atau bisa jadi yang dimaksud adalah bid’ah hasanah (yang baik) sebagaimana telah dijelaskan di awal kitab tadi. Atau yang dimaksud perbuatan tersebut baik tetapi niatnya yang dinilai bid’ah, sebagaimana yang ia katakan “Ini adalah bid’ah dalam niatnya saja”, dan perkataannya “Maulid juga tidak dilakukan dari satu orang ulama salaf bahwa mereka berniat melakukan Maulid”.

Maka secara dzahirnya, Ibnu al-Hajj menilai makruh untuk niat Maulid Nabi saja, namun dia tidak menilai makruh membuat hidangan dan mengundang rekan-rekannya. Jika memahami pendapatnya seolah tidak sesuai dengan pendapatnya semula. Sebab dia
mendorong untuk menambah amal kebaikan sebagai bentuk syukur kepada Allah yang telah menciptakan penghulu para rasul Saw. Inilah makna “niat Maulid”. Maka bagaimana mungkin Ibnu al-Hajj mencela perilaku Maulid Nabi yang agung ini, padahal awalnya dia mendorong melakukannya?

Sedangkan jika hanya melakukan kebaikan dan seterusnya tanpa niat sama sekali, maka hampir tidak mungkin terjadi. Kalaupun terjadi tidak disebut ibadah dan tidak ada pahalanya. Sebab tidak ada amal kecuali dengan niat, dan tidak ada niat, dalam hal ini adalah Maulid Nabi, kecuali untuk bersyukur kepada Allah atas kelahiran Nabi yang mulia ini dalam bulan Rabi’ul Awal.
Inilah makna “niat Maulid”. Dan tidak diragukan lagi ini adalah niat yang baik. Maka pikirkanlah!

CATATAN KAKI

16. HR. Bukhari No. 1902 dan Muslim No. 6149.

17. Fitnah yang dimaksud di sini adalah “hasrat nafsu dan dorongan untuk melakukan zina”. (I’anat ath-Thalibin juz 3 hlm. 301).

12/03/2018

Kelahiran Nabi adalah Anugerah Teragung

Kelahiran Nabi adalah Anugerah Teragung
Kelahiran Nabi Muhammad adalah kenikmatan terbesar bagi umat Islam dan umat Manusia dan sangat pantas kalau kelahiaran Nabi dirayakan, demikian kata Imam Jalaluddin Suyuthi dalam Husnul Maqshid fi Amalil Maulid

Nama kitab: Terjemah Husnul Maqshid fi Amalil Maulid
Judul kitab asal: Husnul Maqshid fi Amalil Maulid (حسن المقصد في عمل المولد)
Penulis: Imam Suyuthi
Nama lengkap: Jalaluddin Abdurrahman As-Suyuti
Penerjemah: Sya'roni As-Samfuriy
Bidang studi: Hukum syariah

Daftar Isi

KELAHIRAN NABI ADALAH ANUGERAH TERBESAR

Bantahan 2
Perkataan al-Fakihani yang berbunyi “Kedua, mengandung jinayah…”, perkataan ini benar secara subtansi tetapi faktor keharamannya karena mengandung unsur-unsur haram yang terdapat di dalamnya, bukan faktor berkumpul untuk merayakan syi’ar Maulid Nabi. Bahkan jika hal-hal yang haram ini terjadi dalam shalat Jum’at misalnya, maka akan menjadi buruk dan tercela. Namun bukan berarti berkumpul untuk shalat Jum’at kemudian menjadi jelek. Ini sudah jelas.

Kami telah melihat sebagian hal di atas terjadi di malam-malam bulan Ramadhan ketika akan melakukan shalat Tarawih. Apakah terbayang mencela berkumpul untuk shalat Tarawih karena ada faktor lain yang menyertainya? Sungguh tidak. Justru kami berkata: “Hal utama dari shalat Tarawih adalah sunnah dan pendekatan diri kepada Allah, sedangkan hal lain yang menyertainya dari hal-hal di atas adalah buruk dan tercela”. Begitupula kami berkata: “Hal yang paling pokok dari berkumpul untuk menampakkan syi’ar Maulid Nabi adalah sesuatu yang dianjurkan dan pendekatan diri kepada Allah, sedangkan hal lain yang menyertainya dari hal-hal di atas adalah tercela dan dilarang”.

Perkataan al-Fakihani yang berbunyi “Padahal bulan dimana Rasulullah Saw. dilahirkan, yaitu bulan Rabi’ul Awal, adalah bulan dimana Rasulullah wafat…”, maka jawabnya adalah: Sesungguhnya kelahiran Nabi Muhammad Saw. adalah nikmat yang paling agung bagi kita, dan wafat beliau adalah musibah terbesar bagi kita.

Agama telah mendorong untuk menampakkan karunia nikmat, dan mendorong untuk bersabar dan merahasiakan musibah. Syariat telah memerintahkan untuk melakukan aqiqah ketika kelahiran dan ini adalah bagian dari menampakkan rasa syukur dan bahagia atas
kelahiran anak. Dan agama tidak memerintahkan menyembelih hewan atau lainnya saat kematian, bahkan melarang meratapi mayat dan menampakkan kesedihan. Maka kaidah-kaidah agama menunjukkan bahwa di bulan ini dinilai baik untuk menampakkan rasa senang
dengan kelahiran Nabi Muhammad Saw., bukan menampakkan kesedihan di bulan tersebut dengan wafatnya beliau Saw.

1. Ibnu Rajab al-Hanbali dalam kitab al-Lathaif ketika mencela kaum Rafidhah (salah satu aliran dalam Syiah), dimana mereka menjadikan ‘Asyura (10 Muharram) sebagai ritual perayaan kematian atas terbunuhnya Husein, berkata: “Allah dan RasulNya tidak memerintahkan menjadikan hari-hari musibah bagi para nabi dan kematiannya sebagai ritual perayaan. Maka bagaimana dengan orang-orang yang berada di bawah para Nabi?”[12]

2. Imam Abu Abdillah Ibnu al-Hajj mengulas dalam kitab al-Madkhal ‘ala ‘Amal al-Maulid dan menguatkan pembahasan Maulid Nabi. Pada intinya ia menilai baik dalam Maulid Nabi yang mengandung menampakkan syi’ar dan syukur, serta menilai jelek hal-hal yang mengandung sesuatu yang haram dan mungkar. Saya (Imam as-Suyuthi) akan mengurai pembahasannya secara terperinci. Ibnu al-Hajj
berkata:

“(Bab Maulid) Diantara bid’ah yang dilakukan oleh banyak orang beserta keyakinannya sebagai ibadah terbesar dan bentuk syi’ar Islam adalah perayaan yang dilakukan di bulan Rabi’ul Awal yang dikenal dengan Maulid. Dan Maulid ini terkadang mengandung bid’ah dan hal-hal yang diharamkan, seperti penggunaan alat musik yang terdiri dari gendang, terompet dan lainnya. Mereka melewatinya sebagai perayaan tahunan yang buruk, karena mereka menghabiskan sebagian besar waktu yang dianugerahkan oleh Allah dengan perbuatanperbuatan bid’ah dan hal-hal yang diharamkan. Dan tidak diragukan lagi mendengarkan musik dan nyanyian di luar malam Maulid juga memiliki hukum yang sama. Lalu bagaimana jika musik dan nyanyian tersebut dimasukkan dalam keutamaan bulan yang agung ini, dimana Allah menganugerahkannya kepada kita dengan Nabi Muhammad Saw. yang mulia ini? Idealnya, yang wajib adalah menambah kegiatan ibadah dan kebaikan dalam Maulid ini sebagai bentuk syukur kepada Allah yang telah menganugerahkan nikmat yang agung ini. Jika Rasulullah Saw. tidak menambah bentuk ibadah di bulan ini sebagaimana beliau menambah ibadah di
bulan yang lain, hal ini tidak lain karena belas kasih Rasulullah Saw. kepada ummatnya. Sebab Rasulullah Saw. meninggalkan sebuah amal ibadah karena khawatir dianggap sebagai sesuatu yang wajib bagi ummat, maka Rasulullah meninggalkannya karena
kasihan pada umat. Namun Rasulullah Saw. memberi isyarat tentang keagungan bulan ini dengan sabda beliau ketika ditanya mengenai puasa hari Senin, beliau Saw. menjawab:


ذاك يوم ولدت فيه

“Senin adalah hari dimana saya dilahirkan.”[13]

Maka, pengagungan pada hari Senin juga mengandung pengagungan pada bulan Rabi’ul Awal dimana Rasulullah lahir di bulan tersebut. Maka selayaknya kita memuliakan bulan tersebut dengan sebaik-baiknya, dan mengutamakannya sebagaimana Allah memberi keutamaan bulan tersebut.[14] Sebagaimana sabda Rasulullah Saw.:

أنا سيد ولد آدم ولا فخر " آدم فمن دونه تحت لوائي

“Saya adalah pemimpin putra Adam, bukan sombong. Adam dan orang di bawahnya berada di bawah bendera saya.”[15]

CATATAN KAKI

12 Lathaif al-Ma’arif juz 1 hlm. 60.

13 HR. Muslim No. 1162, Ahmad No. 22594, Abu Dawud No. 2426, al-Hakim No. 4179 dan al-Baihaqi dalam Syu’ab al-Iman No. 1386.

14 Rasulullah Saw. menafsiri firman Allah dalam QS. Ibrahim ayat 5: “Dan ingatkanlah mereka kepada hari-hari Allah”, bahwa yang dimaksud ‘hari-hari Allah’ adalah nikmat-nikmat Allah. (An-Nasa’i dalam as-Sunan al-Kubra No. 11196 dari Ibnu Abbas dan Ubay bin Ka’b). Sedangkan kelahiran Nabi Muhammad adalah nikmat terbesar. (Fatawa al-Azhar juz 8 hlm. 255, Mufti Syaikh ‘Athiyah Shaqar).

15 HR. Ahmad No. 2546.

12/02/2018

Maulid Nabi Bidah yang Baik

Maulid Nabi Bidah yang Baik
Peringatan Maulid Nabi memang tidak pernah dilakukan di era Nabi dan karena itu bisa dianggap bid'ah. Tapi menurut Imam Suyuthi termasuk bid'ah hasanah (baik) atau bid'ah mandubah (dianjurkan). Ini berdasarkan pandangan Imam Syafi'i yang membagi bid'ah menjadi dua: bid'ah hasanah dan qabihah.

Nama kitab: Terjemah Husnul Maqshid fi Amalil Maulid
Judul kitab asal: Husnul Maqshid fi Amalil Maulid (حسن المقصد في عمل المولد)
Penulis: Imam Suyuthi
Nama lengkap: Jalaluddin Abdurrahman As-Suyuti
Penerjemah: Sya'roni As-Samfuriy
Bidang studi: Hukum syariah

Daftar Isi

MAULID NABI BID'AH YANG MANDUBAH (DIANJURKAN)

Bantahan 1 Pada Pendapat Anti Maulid

“Saya (Imam as-Suyuthi) berkata: Perkataan al-Fakihani yang berbunyi "Saya (al-Fakihani) tidak mengetahui amaliah Maulid ini memiliki dasar dalam al- Quran maupun as-Sunnah", jawabnya adalah ketidaktahuannya bukan berarti meniadakan sama sekali
dalil tentang Maulid Nabi. Padahal pemimpin ahli hadits, al-Hafidz Abul Fadhl Ibnu Hajar, telah mengambil dalil dari hadits. Dan saya (Imam as-Suyuthi) juga mengambil dalil yang kedua dari hadits, seperti yang akan dibahas berikutnya

Perkataan al-Fakihani yang berbunyi “Maulid ini adalah bid’ah yang diada-adakan oleh orang-orang yang berbuat salah…”, jawabnya adalah: Telah dijelaskan sebelumnya bahwa Maulid Nabi pertamakali dilakukan oleh seorang raja yang adil dan alim yang bertujuan untuk mendekatkan diri kepada Allah. Acara tersebut dihadiri oleh para ulama dan orang shaleh tanpa ada pengingkaran dari mereka. Dan seorang ulama bernama Ibnu Dihyah merestuinya bahkan mengarang sebuah kitab tentang Maulid Nabi. Mereka ini adalah para ulama yang berpegang-teguh pada agama, menyetujui pelaksanaannya dan tidak mengingkarinya.

Perkataan al-Fakihani yang berbunyi “Juga bukan sunnah, sebab hakikat sunnah adalah hal-hal yang dianjurkan oleh syariat untuk melakukannya”, jawabnya ialah: Anjuran dalam melakukan hukum sunnah terkadang dengan nash (al-Quran dan al-Hadits), dan
adakalanya dengan Qiyas (analogi). Dalam masalah Maulid Nabi, meskipun tidak ada nash tetapi ada Qiyas dengan dua dalil hadits yang akan dijelaskan nanti. Perkataan al-Fakihani yang berbunyi “Juga tidak bisa dihukumi mubah (boleh), karena bid’ah dalam agama tidak dihukumi mubah dengan ijma’ umat Islam”. Ini adalah perkataan yang tidak dapat diterima. Sebab bid’ah tidak terbatas pada makruh dan haram saja, tetapi terkadang mubah, sunnah dan wajib. Berikut adalah penjelasan Bid’ah dan Klasifikasinya:[8]

1. Imam an-Nawawi berkata dalam kitab Tahdzib al-Asma’ wa al-Lughat:

البدعة في الشرع هي إحداث ما لم يكن في عهد رسول الله صلى الله عليه وسلم وهي منقسمة إلى حسنة وقبيحة

“Bid’ah dalam agama adalah memperbarui sesuatu yang tidak ada di zaman Nabi Muhammad Saw. Bid’ah terbagi menjadi 2; bid’ah hasanah (baik) dan qabihah (jelek).”[9]

2. Syaikh Izzuddin bin Abdissalam berkata dalam kitab al-Qawa’id:

البدعة منقسمة إلى واجبة ومحرمة ومندوبة ومكروهة ومباحة ، قال : والطريق في ذلك أن نعرض البدعة على قواعد الشريعة ، فإذا دخلت في قواعد الإيجاب فهي واجبة ، أو في قواعد التحريم فهي محرمة ، أو الندب فمندوبة ، أو المكروه فمكروهة ، أو المباح فمباحة

“Bid’ah terbagi menjadi 5 (lima): wajib, haram, sunnah, makruh dan mubah. Metode untuk mengetahuinya adalah dengan membandingkan bid’ah dengan kaidah dalam agama. Jika bid’ah masuk dalam kaidah wajib, maka bid’ah tersebut hukumnya wajib. Jika masuk dalam kaidah haram, maka menjadi haram. Jika masuk dalam kaidah sunnah, maka menjadi sunnah. Jika masuk dalam kaidah makruh, maka menjadi makruh. Jika masuk dalam kaidah mubah, maka menjadi mubah.”[10]

Syaikh Izzuddin kemudian menjelaskan contoh-contoh dari masing-masing bagian tersebut. Diantaranya beliau berkata: “Contoh bid'ah yang sunnah adalah seperti membangun pesantren, tempat pendidikan, setiap kebaikan yang tidak dikenal di generasi awal, juga seperti Tarawih, bicara mendalam tentang tasawuf, dan berdebat. Contoh yang lain adalah perkumpulan perayaan dengan mengambil dalil dari beberapa masalah, jika bertujuan mendekatkan diri kepada Allah.

3. Al-Baihaqi meriwayatkan dari Imam Syafi’i dalam kitab Manaqib asy-Syafi’i bahwa beliau berkata:[11]

المحدثات من الأمور ضربان ، أحدهما : ما أحدث مما يخالف كتابا أو سنة أو أثرا أو إجماعا ، فهذه البدعة الضلالة ، والثاني : ما أحدث من الخير لا خلاف فيه لواحد من هذا ، وهذه محدثة غير مذمومة ، وقد قال عمر رضي الله عنه في قيام شهر رمضان : "نعمت البدعة هذه " ، يعني أنها محدثة لم تكن ، وإذ كانت فليس فيها رد لما مضى . هذا آخر كلام الشافعي

“Sesuatu yang diperbarui ada dua macam. Pertama, sesuatu yang baru yang bertentengan dengan al-Quran, al-Hadits, atsar dan atau ijma’. Maka ini adalah bid’ah yang sesat. Kedua, sesuatu yang tidak bertentangan dengan dalil-dalil agama, maka hal ini tidak tercela. Sayyidina Umar Ra. berkata dalam ibadah malam di bulan Ramadhan: “Ini (Tarawih berjamaah) adalah sebaik-baik
bid’ah”. Yang dimaksud adalah sesuatu yang baru yang belum pernah ada. Dan kalaupun dikatakan bid’ah (secara bahasa) tapi di dalamnya tidak ada penolakan (bukan bid’ah tercela). Ini adalah akhir ucapan as Syafi’i.”

Dengan demikian bisa diketahui ketidakbenaran perkataan al-Fakihani yang berbunyi “Juga tidak bisa dihukumi mubah…” sampai perkataannya, “Maka inilah yang kami maksud dengan bid’ah yang makruh dan buruk”. Sebab amaliah Maulid Nabi ini adalah sesuatu
yang baru namun tidak bertentangan dengan al-Quran, al-Hadits, atsar dan ijma’, maka Maulid Nabi ini tidak tercela sebagaimana dalam analisa Imam syafi’i. Dan Maulid Nabi ini termasuk sebuah perbuatan baik yang tidak ditemukan dalam generasi awal. Sebab memberi hidangan yang jauh dari perbuatan berdosa adalah sebuah kebaikan, maka Maulid Nabi termasuk bid’ah yang dianjurkan (mandubah) sebagaimana dalam analisa Ibnu Abdissalam.

CATATAN KAKI

8. Ahli hadits al-Hafidz Ibnu Hajar selalu menggarisbawahi kata bid'ah dalam hadits-hadits Rasulullah Saw. sebagai bid'ah yang tidak ada dalilnya dalam agama. Sementara bid’ah yang memiliki dasar dalam agama tidak masuk dalam koridor bid’ah yang terdapat dalam hadits. (Fath al-Bari Syarh Shahih al-Bukhari juz 13 hlm. 253). Al-Hafidz Ibnu Hajar juga mencantumkan pernyataan Imam Syafi’i dan Syaikh Izzuddin Ibnu Abdissalam tentang klasifikasi bid’ah.

9. Tahdzib al-Asma wa al-Lughat juz 1 hlm. 994.

10. Qawa’id al-Ahkam fi Mashalih al-Anam juz 3 hlm. 172.

11. Penjelasan senada dari Imam Syafi’i diriwayatkan oleh al-Hafidz Abu Nu’aim dalam Hilyat al-Auliya’ juz 9 hlm. 113.