3/25/2019

Terjemah Kitab Matan Taqrib

Terjemah Kitab Matan Taqrib

Kitab Matan Al-Ghayah wat Taqrib atau dikenal dengan Kitab Taqrib saja adalah kitab fiqh paling populer di kalangan pesantren salaf. Kitab ini dipelajari hampir di seluruh pesantren salaf di Indondsia termasuk di Pondok Pesantren Al-Khoirot Malang. Terjemah kitab ini ditulis secara online untuk para santri online. Dedikasi PP Al-Khoirot untuk umat Islam yang ingin terus menimba ilmu.

Nama kitab: Terjemah Kitab Taqrib
Judul kitab asal: Matnul Ghayah wat Taqrib (متن الغاية والتقريب) atau Matan Abu Syujak (متن أبي شجاع)
Nama penulis: Syihabuddin Abu Syujak Al-Ashfahani ( شهاب الدين احمد ابن الحسين بن احمد , ابو شجاع , شهاب الدين الطيب الاصفهانى)
Lahir: Tahun 434 H,
Tempat lahir: Basrah, Irak.
Wafat: 488 H atau 593 H, di Madinah dalam usia 160 tahun. Dimakamkan di pemakaman Al-Baqi' dekat makam Sayidina Ibrahim putra Rasulullah.
Bidang studi: Fiqih madzhab Syafi'i
Syarah kitab: Terjemah Fathul Qorib Al-Mujib

Download:

- Terjemah Kitab Taqrib oleh KH Sirajuddin Abbas
- Kitab Taqrib versi Arab

DAFTAR ISI KITAB TAQRIB
Terjemah Kitab Matan Taqrib

Syarah Matan Taqrib:

- Fatḥ al-Qarīb al-Mujīb, oleh Ibn Qāsim al-Ghazzī (918H).
- al-Iqnā‘, Aḥmad bin Muḥammad (931H), with its meta-commentary Tashnīf al-Asmā’ bi Ḥalli Alfāẓ Abī Shujā‘, oleh Aḥmad bin Muḥammad (931H).
- Sharḥ Mukhtaṣar Abī Shujā‘, by Aḥmad al-Akhṣāṣī (889H)
- Tuḥfạt al-Ḥabib, by Ibn Daqīq al-‘Īd (702H)
- Kifāyat al-Akhyār, by Taqiyud Din al-Husnī (829H)
- Al-Nihāyah fī Sharḥ al-Ghāyah, by Walī al-Dīn al-Baṣīr (972H)
- Al-Iqnā‘ fī Ḥall Alfāẓ Abī Shujā‘, by Muḥammad al-Khaṭīb al-Shirbīnī (977H).
- Taqrīrāt, by al-Bājūrī (1277H) and Shaykh ‘Iwaḍ
- al-Bujairmī (1221H)
- al-Mudābighī (1170H)
- al-Ajhūrī (1190H)
- al-Nabrāwī
- al-ʿAzīzī
- al-Qalyūbī (1069H)
- al-Barmāwī (1106H)
- al-Bājūrī (1277H)
- Qūt al-Ḥabīb al-Gharib, by al-Nawawī al-Jāwī
- At-tadzhieb Fie Adillati Matnil Ghoyah Wat Taqrib oleh Dr Mushthofa Diebul Bugha

Matan Taqrib versi Nazham (Syair)

- Nihāyat al-tadrīb fī naẓm Ghāyat al-taqrīb (نهاية التدريب في نظم غاية التقريب).
- Syarah Nihayat Al-Tadrib oleh Tuḥfat al-Ḥabīb by Shaykh al-Fashanī
Aḥmad al-Ibshīṭī (883H)
- ‘Abd al-Qādir ibn al-Muẓaffar (892H)
- Nashr al-Shuʿā ʿalā Matn Abī Shujāʿ, by al-Dusarī (931H)
- Aḥmad ibn ʿAbd al-Sallam (931H)


مقدمة

بسم الله الرحمن الرحيم الحمد لله رب العالمين وصلى الله على سيدنا محمد النبي الأمي وآله الطاهرين وصحابته أجمعين قال القاضي أبو شجاع أحمد بن الحسين بن أحمد الأصفهاني رحمة الله تعالى سألني بعض الأصدقاء حفظهم الله تعالى أن أعمل مختصرا في الفقه على مذهب الإمام الشافعي رحمة الله عليه ورضوانه في غاية الاختصار ونهاية الإيجاز ليقرب على المتعلم درسه ويسهل على المبتدئ حفظه وأن أكثر من التقسيمات وحصر الخصال فأجبته إلى ذلك طالبا للثواب راغبا إلى الله تعالى في التوفيق للصواب إنه على ما يشاء قدير وبعباده لطيف خبير.

PENDAHULUAN

Terjemah: Bismillahirrohmanirrahim. Segala puji bagi Allah. Shalawat salam atas Nabi Muhammad, keluarganya dan para Sahaabat. Qadhi Abu Syujak Ahmad bin Al-Husain bin Ahmad Al-Asfahani berkata: Aku diminta oleh sebagian teman untuk menyusun ringkasan fiqih madzhab Syafi'i yang sangat ringkas dan sederhana dan terbagi dalam bagian-bagian yang banyak agar mudah dipelajari dan dihafal. Aku penuhi permintaan itu dengan memohon taufik pada Allah yang Maha Kuasa dan Maha Tahu.


TAHARAH (BERSUCI)



كتاب الطهارة

المياه التي يجوز بها التطهير سبع مياه ماء السماء وماء البحر وماء النهر وماء البئر وماء العين وماء الثلج وماء البرد ثم المياه على أربعة أقسام طاهر مطهر، مكروه وهو الماء المشمس وطاهر غير مطهر وهو الماء المستعمل والمتغير بما خالطه من الطاهرات وماء نجس وهو الذي حلت فيه نجاسة وهو دون القلتين أو كان قلتين فتغير والقلتان خمسمائة رطل بغدادي تقريبا في الأصح.
Artinya: Macam-macam Air Air yang dapat dibuat untuk bersuci ada 7 (tujuh) yaitu air hujan (langit), air laut, air sungai, air sumur, air sumber (mata air), air salju, air dingin. Jenis air ada 4 (empat) yaitu (a) air suci dan mensucikan; (b) air yang makruh yaitu air panas; (c) air suci tapi tidak meyucikan yaitu air mustakmal dan air yang air berubah karena kecampuran perkara suci; (d) air najis yaitu (i) air kurang 2 qullah yang terkena najis atau (ii) air mencapai 2 qullah terkena najis dan berubah. Adapun ukuran 1 qullah adalah 500 (lima ratus) kati baghdad menurut pendapat yang paling sahih.

PANDANGAN ULAMA KONTEMPORER TENTANG DUA QULAH DALAM LITER

1 qulah dalam ukuran liter sama dengan 190 liter.
Menurut Dr. Wahbah az-Zuhaili dalam Al-Fiqhul Islami Wa Adillatuhu (الفقه الإسلامي وأدلته) air dua qullah (qulah/ kulah) sama dengan 270 liter.
2 kulah sekitar 160.5 liter (Dalam kitab Al-Fiqh Al-Muyassar)
2 qulah sekitar 210 liter (kitab Tafsir Al-Ashr Al-Akhir)
2 qullah sekitar 203,125 liter.
2 qulah sama dengan 217,11 (Najmuddin Al-Kurdi.

SUCINYA KULIT BANGKAI SETELAH DISAMAK


(فصل) وجلود الميتة تطهر بالدباغ إلا جلد الكلب والخنزير وما تولد منهما أو من أحدهما وعظم الميتة وشعرها نجس إلا الآدمي.

ولا يجوز استعمال أواني الذهب والفضة ويجوز استعمال غيرهما من الأواني.
Terjemah: Kulit bangkai dapat suci dengan disamak kecuali kulit anjing dan babi dan hewan yang terlahir dari keduanya atau dari salah satunya. Adapun tulang bangkai itu najis kecuali tulang mayat manusia.

Tidak boleh menggunakan wadah yang terbuat dari emas dan perak. Boleh menggunakan wadah yang selain dari emas dan perak.

HUKUM SIWAK (SIKAT GIGI)


(فصل) والسواك مستحب في كل حال إلا بعد الزوال للصائم وهو في ثلاثة مواضع أشد استحبابا: عند تغير الفم من أزم وغيره وعند القيام من النوم وعند القيام إلى الصلاة.
Artinya: Bersiwak itu hukumnya sunnah dalam setiap keadaan kecuali setelah condongnya matahari bagi yang berpuasa. Bersiwak sangat disunnah dalam 3 tempat yaitu (a) saat terjadi perubahan bau mulut; (b) setelah bangun tidur; (c) hendak melaksanakan shalat.

TATA CARA WUDHU


(فصل) وفروض الوضوء ستة أشياء النية عند غسل الوجه وغسل الوجه وغسل اليدين إلى المرفقين ومسح بعض الرأس وغسل الرجلين إلى الكعبين والترتيب على ما ذكرناه.

Artinya: Artinya: Rukun atau fardhu-nya wudhu ada 6 (enam) yaitu:
1. Niat saat membasuh muka.[1]
2. Membasuh muka.
3. Membasuh kedua tangan sampai siku.
4. Mengusap sebagian kepala.[2]
5. Membasuh kedua kaki sampai mata kaki.
6. Dilakukan secara tertib dari no. 1 sampai 5.

CATATAN:

[1] Niat wudhu adalah: نويت الوضوء لرفع الحدث الأصغر فرضا للو تعالي
Artinya: Saya niat wudhu untuk menghilangkan hadats kecil karena Allah Ta'ala.
[2] Beda mengusap dan membasuh adalah kalau mengusap cukup dilakukan dengan sekedar membasahi dengan sedikit air. SEdang membasuh memakai air yang dapat mengaliri seluruh anggota badan yang wajib dibasuh.


SUNNAH-NYA WUDHU

(فصل) وسننه عشرة أشياء التسمية وغسل الكفين قبل إدخالهما الإناء والمضمضة والاستنشاق ومسح جميع الرأس ومسح الأذنين ظاهرهما وباطنهما بماء جديد وتخليل اللحية الكثة وتخليل أصابع اليدين والرجلين وتقديم اليمنى على اليسرى والطهارة ثلاثا ثلاثا والمولاة.

Artinya: Sunnahnya wudhu ada 10 (sepuluh): membaca bismillah, membasuh kedua telapak tangan sebelum memasukkan ke wadah air, berkumur, menghirup air ke hidup, mengusap seluruh kepala, mengusap kedua telinga luar dalam dengan air baru, menyisir jenggot tebal dengan jari, membasuh sela-sela jari tangan dan kaki, mendahulukan bagian kanan dari kiri, menyucikan masing-masing 3 (tiga) kali, bersegera.


ISTINJAK - BERSUCI SETELAH BUANG AIR (CEBOK)

(فصل) والاستنجاء واجب من البول والغائط والأفضل أن يستنجي بالأحجار ثم يتبعها بالماء ويجوز أن يقتصر على الماء أو على ثلاثة أحجار ينقي بهن المحل فإذا أراد الاقتصار على أحدهما فالماء أفضل.

ويجتنب استقبال القبلة واستدبارها في الصحراء ويجتنب البول والغائط في الماء الراكد وتحت الشجرة المثمرة وفي الطريق والظل والثقب ولا يتكلم على البول ولا يستقبل الشمس والقمر ولا يستدبرهما.

Artinya: Instinja' (Jawa, cewok) atau membersihkan diri itu wajib setelah buang air kecil (kencing) dan buang air besar (BAB). Yang utama adalah bersuci dengan memakai beberapa batu[1] kemudian dengan air. Boleh bersuci dengan air saja atau dengan 3 (tiga) buah batu yang dapat membersihkan tempat najis. Apabila hendak memakai salah satu dari dua cara, maka memakai air lebih utama.

ETIKA KENCING DAN BUANG AIR BESAR (BAB)

Orang yang sedang buang air besar (BAB) hendaknya tidak menghadap kiblat dan tidak membelakanginya apabila dalam tempat terbuka. Kencing atau BAB hendaknya tidak dilakukan di air yang diam, di bawah pohon yang berbuah, di jalan, di tempat bernaung, di lobang. Dan hendaknya tidak berbicara saat kencing dan tidak menghadap matahari dan bulan dan tidak membelakangi keduanya.

PERKARA YANG MEMBATALKAN WUDHU (YANG MENGAKIBATKAN HADAS KECIL)


(فصل) والذي ينقض الوضوء ستة أشياء ما خرج من السبيلين والنوم على غير هيئة المتمكن وزوال العقل بسكر أو مرض ولمس الرجل المرأة الأجنبية من غير حائل ومس فرج الآدمي بباطن الكف ومس حلقة دبره على الجديد.

Artinya: Perkara yang membatalkan wudhu ada 6 (enam): sesuatu yang keluar dari dua jalan (depan belakang), tidur dalam keadaan tidak tetap, hilang akal karena mabuk atau sakit, sentuhan laki-laki pada wanita bukan mahram tanpa penghalang, menyentuh kemaluan manusia dengan telapak tangan bagian dalam, menyentuh kawasan sekitar anus (dubur) menurut qaul jadid.[1]

[1] Qaul jadid (pendapat baru) adalah fatwa Imam Syafi'i saat berada di Mesir. Qaul qadim (pendapat lama) adalah fatwa Imam Syafi'i saat berada di Baghdad, Irak.

PERKARA YANG MENGHARUSKAN/MEWAJIBKAN MANDI JUNUB (GHUSL)

(فصل) والذي يوجب الغسل ستة أشياء ثلاثة تشترك فيها الرجال والنساء وهي التقاء الختانين وإنزال المني والموت وثلاثة يختص بها النساء وهي الحيض والنفاس والولادة.

Perkara yang mewajibkan mandi junub (ghusl) ada 6 (enam) 3 (tiga) di antaranya berlaku untuk laki-laki dan perempuan yaitu (1) senggama, (2) keluar sperma, (3) mati. Tiga lainnya khusus untuk perempuan yaitu (4) haid, (5) nifas, (6) melahirkan (wiladah).

RUKUN MANDI JUNUB(GHUSL)


(فصل) وفرائض الغسل ثلاثة أشياء النية وإزالة النجاسة إن كانت على بدنه وإيصال الماء إلى جميع الشعر والبشرة.

وسننه خمسة أشياء التسمية والوضوء قبله وإمرار اليد على الجسد والمولاة وتقديم اليمنى على اليسرى.

Fardhu/rukun atau perkara yang harus dilakukan saat mandi junub ada 3 (tiga) yaitu (1) niat, (2) menghilangkan najis yang terdapat pada badan, (3) mengalirkan air ke seluruh rambut dan kulit badan.

Hal-hal yang disunnahkan (dianjurkan untuk dilakukan) saat mandi junub ada 5 (lima) yaitu (1) Baca bismillah, (2) wudhu sebelum mandi junub, (3) mengusapkan tangan pada badan, (4) bersegera, (5) mendahulukan (anggota badan) yang kanan dari yang kiri.


KEADAAN YANG DISUNNAHKAN MANDI JUNUB/KERAMAS (GHUSL)

(فصل) والاغتسالات المسنونة سبعة عشر غسلا غسل الجمعة والعيدين والاستسقاء والخسوف والكسوف والغسل من غسل الميت والكافر إذا أسلم والمجنون والمغمى عليه إذا أفاقا والغسل عند الإحرام ولدخول مكة وللوقوف بعرفة وللمبيت بمزدلفة ولرمي الجمار الثلاث وللطواف.

Mandi junub disunnahkan dilakukan dalam 17 keadaan yaitu: mandi untuk Jum'at, 2 (dua) hari raya, shalat minta hujan (istisqa'), gerhana bulan, gerhana matahari, setelah memandikan mayit, orang kafir apabila masuk Islam, orang gila dan ayan (epilepsi) apabila sembuah, saat akan ihram, akan masuk Makkah, wukuf di Arafah, mabit (menginap) di Muzdalifah, melempar Jumrah yang tiga, tawaf, sa'i, masuk kota Madinah.

Terjemah Matan Tajwid Al-Jazariyah

Matan Al-Jazariyah
Nama kitab: Matan Al-Jazariyah (متن الجزرية)
Pengarang: Syamsuddin Abul Khair Muhammad bin Muhamad bin Muhammad bin Ali bin Yusuf Al-Jazary Ad-Dimasyqi Asy-Syafi'i
Penerjemah: Abu Ezra El Fadhli
Bidang studi: Ilmu Tajwid (Cara membaca makharijul huruf al-Quran)

Daftar Isi
  1. Download Terjemah dan Matan
  2. Download Syarah Al-Jazariyah
  3. Muqaddimah
  4. Makharijul Huruf
  5. Sifat Huruf
  6. Tajwid
  7. Tafkhim dan Tarqiq
  8. Huruf Ra'
  9. Huruf Lam
  10. Huruf Dhad (الضاد) dan Huruf Zha (الظاء)
  11. Mim dan Nun Tasydid dan Mim Sukun
  12. Hukum Tanwin dan Nun Sukun
  13. Mad (Panjang) dan Qashr (Pendek)
  14. Wuquf (Berhenti) dan Ibtida' (Memulai)
  15. Al-Maqthu’ (Putus) dan Mawshul (Sambung)
  16. Huruf Ta'
  17. Hamzah Washal
  18. Waqaf di Akhir Kalimat
  19. Penutup
  20. Perbedaan Redaksi Naskah

Download (pdf):

- Terjemah Al-Jazariyah
- Matan Al-Jazariyah (Arab)
- Matn Al-Jazariyah (teks Arab berwarna)

Download Syarah Al-Jazariyah (pdf):

- Al-Raudoh Al-Nadiyah Syarah Matn Al-Jazariyah (الروضة الندية شرح متن الجزرية)
- Al Ihkam fi Dhabtil Jazariyah
- Tahqiq Aiman Suwaid

Baca juga: Terjemah Tuhfatul Athfal



المقدمة

1 يَقُـولُ رَاجِــي عَـفْـوِ رَبٍّ سَـامِـعِ *** مُحَـمَّـدُ بْـنُ الْـجَـزَرِيِّ الشَّافِـعِـي
2 الْحَـمْـدُ لـلَّـهِ وَصَـلَّـى الـلَّــهُ *** عَـلَــى نَـبِـيِّــهِ وَمُـصْـطَـفَـاهُ
3 مُـحَـمَّـدٍ وَآلِــهِ وَصَـحْـبِــهِ *** وَمُـقْـرِئِ الْـقُـرْآنِ مَــعْ مُـحِـبِّـهِ
4 وَبَـعْــدُ إِنَّ هَـــذِهِ مُـقَـدِّمَــهْ1 *** فِيـمَـا عَـلَـى قَـارِئِـهِ أَنْ يَعْـلَـمَـهْ
5 إذْ وَاجِــبٌ عَلَـيْـهِـمُ مُـحَـتَّــمُ *** قَـبْـلَ الـشُّـرُوعِ أَوَّلاً أَنْ يَعْـلَـمُـوا
6 مَـخَـارِجَ الْـحُـرُوفِ وَالـصِّـفَـاتِ *** لِيَلْـفِـظُـوا2 بِـأَفْـصَـحِ الـلُّـغَــاتِ
7 مُـحَـرِّرِي التَّـجْـوِيـدِ وَالمَـوَاقِـفِ *** وَمَـا الَّـذِي رُسِّـمَ3 فِـي المَصَـاحِـفِ
8 مِـنْ كُـلِّ مَقْطُـوعٍ وَمَوْصُولٍ بِـهَـا *** وَتَـاءِ أُنْثَـى لَـمْ تَكُـنْ تُكْـتَـبْ بِــ:هَـا
PENGANTAR

1. Akan berkata seseorang yang mengharap ampunan dari Allaah ﷻ Rabb yang
Maha Mendengar: Syamsuddin Abul Khair Muhammad bin Muhammad bin Muhammad bin ‘Ali bin Yuusuf Al-Jazariy Ad-Dimasyqi Asy-Syaafi’i.

2. Segala puji bagi Allaah ﷻ dan shalawat (rahmat) dari Allaah ﷻ atas nabi-Nya dan manusia pilihan-Nya,

3. Yaitu Rasuulullaah Muhammad bin Abdullaah juga seluruh keluarga dan para sahabatnya, serta para Muqriil Quran dan para pecintanya.

4. Kemudian setelah itu, sesungguhnya kitab ini merupakan Muqaddimah (pendahuluan) yang berisi mengenai apa-apa yang wajib dipelajari oleh para pembaca Al-Quran.

5. Maka wajib secara mutlak bagi para pembaca Al-Quran, sebelum mereka mulai membaca Al-Quran, hendaklah terlebih dahulu memahami,

6. Tempat-tempat keluarnya huruf hijaiyah serta sifat-sifat yang mengiringinya, agar mereka bisa mengucapkan huruf demi huruf tersebut dengan bahasa yang paling fasih.

7. Menguasai dan mampu menerapkan kaidah-kaidah tajwid juga kaidah-kaidah waqaf (cara berhenti dan memulai membaca Al-Quran) dengan baik dan benar, serta memahami apa-apa yang tertulis pada mushaf-mushaf ‘Utsmani,

8. Yaitu dari mulai mengenai dua kata yang tertulis disambung atau dipisah, juga mengenai penulisan huruf Ta ta’nits (huruf Ta yang digunakan untuk menunjukkan perempuan/ feminin) yang tidak ditulis dengan Ta marbuthah (yakni Ta yang berbentuk seperti huruf Ha dengan dua titik di atasnya), padahal biasanya Ta ta’nits ditulis dengan Ta marbuthah bukan Ta maftuhah (Ta asli).


باب مخارج الحروف

9 مَخَـارِجُ الحُـرُوفِ سَبْـعَـةَ عَـشَـرْ *** عَلَـى الَّـذِي يَخْتَـارُهُ مَــنِ اخْتَـبَـرْ
10 فَأَلِـفُ الـجَـوْفِ4 وأُخْتَـاهَـا وَهِــي *** حُــرُوفُ مَــدٍّ للْـهَـوَاءِ تَنْـتَـهِـي
11 ثُـمَّ لأَقْصَـى الحَـلْـقِ هَـمْـزٌ هَـاءُ *** ثُــمَّ لِـوَسْـطِـهِ5 فَـعَـيْـنٌ حَـــاءُ
12 أَدْنَــاهُ غَـيْـنٌ خَـاؤُهَـا والْـقَـافُ *** أَقْصَـى اللِّسَـانِ فَـوْقُ ثُــمَّ الْـكَـافُ
13 أَسْفَـلُ وَالْوَسْـطُ فَجِيـمُ الشِّـيـنُ يَـا *** وَالـضَّـادُ مِــنْ حَافَـتِـهِ إِذْ وَلِـيَــا
14 لاضْرَاسَ مِـنْ أَيْـسَـرَ أَوْ يُمْنَـاهَـا *** وَالـــلاَّمُ أَدْنَــاهَــا لِمُنْـتَـهَـاهَـا
15 وَالنُّونُ مِـنْ طَرَفِـهِ تَحْـتُ اجْعَـلُـوا *** وَالــرَّا يُدَانِـيـهِ لِظَـهْـرٍ أَدْخَـلُ
16 وَالطَّـاءُ وَالـدَّالُ وَتَـا مِـنْـهُ وَمِـنْ *** عُلْيَـا الثَّنَـايَـا والصَّفِـيْـرُ مُسْتَـكِـنْ
17 مِنْهُ وَمِـنْ فَـوْقِ الثَّنَـايَـا السُّفْـلَـى *** وَالـظَّـاءُ وَالــذَّالُ وَثَــا لِلْعُـلْـيَـا
18 مِـنْ طَرَفَيْهِمَـا وَمِـنْ بَـطْـنِ الشَّفَهْ *** فَالْفَـا مَـعَ اطْـرافِ الثَّنَايَـا المُشْرِفَـهْ
19 لِلشَّفَتَـيْـنِ الْــوَاوُ بَــاءٌ مِـيْــمُ *** وَغُـنَّــةٌ مَخْـرَجُـهَـا الخَـيْـشُـومُ

MAKHARIJUL HURUF (TEMPAT KELUARNYA HURUF)

9. Tempat-tempat keluar huruf hijaiyah itu berjumlah 17 (tujuh belas) tempat untuk 29 (dua puluh sembilan) huruf, berdasarkan pendapat yang terpilih dari para Ulama Ahli Qiraah. Ini merupakan pendapat yang dipilih oleh Al-Imam Ibnul Jazariy.

10. Maka pada rongga yang mencakup rongga tenggorokan hingga rongga mulut, terdapat Alif dan saudari-saudarinya yakni huruf-huruf mad (Wawu mad dan Ya mad)
yang berhenti seiring dengan berhentinya nafas.

11. Kemudian pada tenggorokan yang paling jauh dari rongga mulut, tepatnya pada pangkal pita suara (laring), keluar dua huruf: Hamzah dan Ha. Kemudian pada tenggorokan bagian tengah, yakni pada katup epiglotis (lisaanul mizmaar) keluar huruf ‘Ain dan Ha,

12. Pada tenggorokan yang paling dekat dengan rongga mulut, keluar huruf Ghain dan Kha, tepatnya merupakan persentuhan antara bagian belakang lidah (jadzrul lisaan) dengan ujung uvula, yakni daging yang tersambung dengan langit-langit dan merupakan persimpangan antara rongga mulut dengan rongga hidung, dekat dengan orofaring (faring bagian tengah).
Adapun huruf Qaf keluar dari pangkal lidah yang bersentuhan dengan langit- langit atas, yakni langit-langit yang lunak.
Kemudian huruf Kaf...

13. Tempat keluarnya di bawah huruf Qaf, yakni persentuhan antara pangkal lidah dengan langit-langit yang keras dan yang lunak sekaligus, sedikit di bawah tempat keluarnya huruf Qaf.
Pada tengah lidah keluar huruf Jim bila disentuhkan ke langit-langit, serta keluar huruf Syin dan Ya bila digerakkan mendekati langit-langit.
Huruf Dhad keluar dari sisi lidah yang memanjang dari pangkal lidah hingga ke ujung lidah, saat bersentuhan dengan...

14. Gigi geraham, baik yang sebelah kiri ataupun sebelah kanan, bahkan bisa juga kedua sisi lidah disentuhkan dengan gigi geraham yang kiri dan yang kanan sekaligus.
Huruf Lam keluar dari ujung sisi lidah yang merupakan akhir dari tempat keluarnya huruf Dhad di sebelah kiri melingkar hingga sebelah kanan, melalui akhir dari ujung sisi lidah pada bagian depan (kepala lidah). Disentuhkan dengan langit-langit yang dekat dengan gusi gigi seri atas.

15. Dan huruf Nun keluar dari ujung lidah yang bersentuhan dengan langit-langit di bawah tempat keluarnya huruf Lam, lebih dekat ke gusi gigi seri atas.
Adapun huruf Ra keluar dekat dengan tempat keluarnya huruf Nun, namun sedikit masuk ke punggung lidah, yakni bagian ujung lidah yang dekat dengan tengah lidah.

16. Huruf Tha, Dal, dan Ta keluar dari bagian ujung lidah yang bersentuhan dengan bagian belakang gigi seri atas. Huruf-huruf Shafir (yakni Shad, Zay, dan Sin) keluar bila ujung lidah tegak/ sejajar...

17. Dan mendekat ke atas gigi seri bawah. Adapun huruf Zha, Dzal, dan Tsa lebih tinggi lagi,

18. Yakni keluar dari persentuhan ujung lidah dengan ujung gigi seri atas. Dan dari perut bibir bawah yang bersentuhan dengan ujung gigi seri atas keluar huruf Fa.

19. Dari dua bibir keluar huruf Wawu, Ba, dan Mim. Sedangkan huruf-huruf Ghunnah (suara dengung pada Nun dan Mim) tempat keluarnya adalah rongga hidung.[alkhoirot.org]

Baca juga: Terjemah Syifaul Jinan Syarah Hidayatus Shibyan

Terjemah Al Hikam

Terjemah Al Hikam
Nama kitab: Terjemah kitab Hikam
Judul kitab asal: متن الحكم العطائية
Penulis: Ibnu Athaillah Al-Iskandari (ﺍﺑﻦ ﻋﻄﺎﺀ ﺍﷲ ﺍﻟﺴﻜﻨﺪﺭﻱ)
Nama lengkap: Tajuddin Ahmad bin Muhammad bin Abdul Karim Ibnu Athaillah Al-Sikandari
Nama lengkap dalam bahasa Arab: تاج الدين أبو الفضل أحمد بن محمد بن عبد الكريم بن عبد الرحمن بن عبد الله بن أحمد بن عيسى بن الحسين بن عطاء الله الجذامي
Lahir: 1260 M / 658 H
Asal: Iskandariyah, Mesir
Wafat: di Kairo, Mesir, 1309 M / 709 Hijriah
Bidang studi: Tasawuf
Daftar Isi

Terjemah Hikam Indonesia dan English Translation

- Terjemah Format pdf
- Terjemah Format djvu (scanned book)
- Terjemah Al-Hikam dalam Bahasa Inggris oleh Abdul Hamid Solih Hamdan
- Matan Al-Hikam dalam Bahasa Arab

Download Syarah Kitab Al-Hikam

1. Syarah Hikam oleh Sayid Ramadan Al Buti ( شرح الحكم العطائية - البوطي:)

- Juz 1
- Juz 2
- Juz 3
- Juz 4
- Juz 5
- Juz 6

2. Syarhul Hikam Al-Athaiyah Abdul Majid


Al-Hikam Dan Terjemahannya

1. مِنْ عَلامَةِ الاعْتِمادِ عَلى العَمَلِ *** نُقْصانُ الرَّجاءِ عِنْدَ وُجودِ الزَّللِ.

Salah satu tanda bergantungnya seseorang kepada amalnya adalah kurangnya raja’ (harapan terhadap rahmat Allah) tetkala ia mengalami kegagalan (dosa)

2. إرادَتُكَ التَّجْريدَ مَعَ إقامَةِ اللهِ إيّاكَ في الأسْبابِ مِنَ الشَّهْوَةِ الخَفيَّةِ، وإرادَتُكَ الأَسْبابَ مَعَ إقامَةِ اللهِ إيّاكَ فِي التَّجْريدِ انْحِطاطٌ عَنِ الهِمَّةِ العَلِيَّةِ.

“Keinginanmu untuk tajrid (meninggalkan keinginan duniawi, termasuk mencari rezeki) padahal Allah telah menetapkan engkau pada asbab (usaha, diman allah telah membekali manusia dengan sarana penghidupan), adalah termasuk dalam bisikan syahwat yang samar. Sebaliknya, keinginanmu untuk melakukan asbab padahal Allah telah menempatkanmu pada kedudukan tajrid, adalah suatu kemerosotan dari himmah (tekad spiritual) yang luhur.”

3. سَوَابِقُ الهِمَمِ لا تَخْرِقُ أَسْوارَ الأَقْدارِ.

Himmah yang kokoh takkan mampu menembus dinding takdir

4. أَرِحْ نَفْسَكَ مِنَ التَّدْبيرِ. فَما قامَ بِهِ غَيرُكَ عَنْكَ لا تَقُمْ بهِ لِنَفْسِكَ.

Istirahatkanlah dirimu dari melakukan tadbir (mengatur urusan duniawi) dengan susah payah. Karena, sesuatu yang telah diurus untukmu oleh selain dirimu (sudah diurus oleh Allah), tidak perlu engkau turut mengurusnya

5. اجْتِهادُكَ فيما ضُمِنَ لَكَ وَتَقصيرُكَ فيما طُلِبَ مِنْكَ دَليلٌ عَلى انْطِماسِ البَصيرَةِ مِنْكَ

Kesungguhamnu mengejar apa yang sudah dijamin untukmu (oleh Allah) dan kelalaianmu melaksanakan apa yang dibebankan kepadamu, itu merupakan tanda butanya bashirah (mata batin)

6. لا يَكُنْ تأَخُّرُ أَمَدِ العَطاءِ مَعَ الإلْحاحِ في الدُّعاءِ مُوْجِباً لِيأْسِكَ. فَهُوَ ضَمِنَ لَكَ الإِجابةَ فيما يَخْتارُهُ لَكَ لا فيما تَخْتارُهُ لِنَفْسِكَ. وَفي الوَقْتِ الَّذي يُريدُ لا فِي الوَقْتِ الَّذي تُرْيدُ.

Terlambat datangnya pemberian (Allah), meski sudah dimohonkan berulang-ulang, janganlah buatmu patah harapan. Karena dia telah menjamin untuk mengabulkan permintaanmu sesuai dengan apa yang Dia pilihkan untukmu, bukan menurut keinginan engkau sendiri. Juga dalam waktu yang Dia kehendaki, bukan pada waktu yang engkau inginkan

7. لا يُشَكّكَنَّكَ في الوَعْدِ عَدَمُ وُقوعِ المَوْعودِ، وإنْ تَعَيَّنَ زَمَنُهُ؛ لِئَلّا يَكونَ ذلِكَ قَدْحاً في بَصيرَتِكَ وإخْماداً لِنُوْرِ سَريرَتِكَ.

Tidak terlaksananya suatu yang dijanjikan oleh Allah, janganlah sampai membuatmu ragu terhadap jajni Allah itu. Ini agar tidak mengaburkan bashirah-mu (pandangan mata batin) dan memadamkan nur (cahaya) hatimu

8. إذا فَتَحَ لَكَ وِجْهَةً مِنَ التَّعَرُّفِ فَلا تُبْالِ مَعَها إنْ قَلَّ عَمَلُكَ. فإِنّهُ ما فَتَحَها لَكَ إلا وَهُوَ يُريدُ أَنْ يَتَعَرَّفَ إِليْكَ؛ أَلَمْ تَعْلَمْ أَنَّ التَّعَرُّفَ هُوَ مُوْرِدُهُ عَلَيْكَ والأَعْمالَ أَنْتَ مُهديها إلَيهِ. وَأَينَ ما تُهْديه إلَيهَ مِمَّا هُوُ مُوِرُدهُ عَلَيْكَ ؟!

Apabila Allah telah membukakan salah satu jalan makrifat (mengenal Allah) bagimu, maka jangan hiraukan mengapa itu terjadi, walaupun amalmu masih sangat sedikik. Allah membukakan pintu itu bagimu hanyalah karena Dia ingin memperkenalkan diri kepadamu. Tidakkah engkau mengerti, bahwa makrifat itu merupakan anugrah-Nya kepadamu, Sedang engkau mempersembahkan amal-amalmu kepada-Nya.? Maka apalah arti apa yang engkau persembahkan kepada-Nya itu dengan apa yang dianugrahkan oleh Allah kepadamu

9. تَنَوَّعَتْ أَجْناسُ الأَعْمالِ لَتَنَوُّعِ وارِداتِ الأَحْوالِ

Amal itu beragam, lantaran beragamnya keadaan yang menyelinap kedalam hati (jiwa).

10. الأَعْمالُ صُوَرٌ قَائَمةٌ، وَأَرْواحُها وُجودُ سِرِّ الإِخْلاصِ فِيها.

Amal itu merupakan kerangka yang tetap (mati, tidak bergerak), dan ruhnya ialah keikhlasan yang ada (melekat padanya).

11. ادْفِنْ وُجودَكَ في أَرْضِ الخُمولِ، فَما نَبَتَ مِمّا لَمْ يُدْفَنْ لا يَتِمُّ نِتاجُهُ.

Tanamlah wujudmu dalam bumi yang tersembunyi (agar tidak dikenali orang), karena sesuatu yang tumbuh dari benih yang tidak ditanam, maka buahnya tidak akan sempurna.

12. ما نَفَعَ القَلْبَ شَيء مِثْلُ عُزْلةٍ يَدْخُلُ بِها مَيْدانَ فِكْرَةٍ.

Tidak ada yang lebih bermanfaat bagi kalbu sebagaimana uzlah, karena dengan memasuki uzlah (perenungan) pikiran kita jadi luas

13. كَيْفَ يُشْرِقُ قَلْبٌ؛ صُوَرُ الأَكْوانِ مُنْطَبِعَةٌ في مِرْآتهِ؟ أَمْ كَيْفَ يَرْحَلُ إلى اللهِ وَهُوَ مُكَبَّلٌ بِشَهْواتِهِ؟ أَمْ كَيْفَ يَطمَعُ أنْ يَدْخُلَ حَضْرَةَ اللهِ وَهُوَ لَمْ يَتَطَهَرْ مِنْ جَنْابِةِ غَفْلاتِهِ؟ أَمْ كَيْفَ يَرْجو أَنْ يَفْهَمَ دَقائِقَ الأَسْرارِ وَهُوَ لَمْ يَتُبْ مِنْ هَفْواتِهِ؟!

bagaimana hati dapat bersinar, sementara gambar-gambar duniawi tetap terlukis dalam cermin hati itu? Atau, bagaimana hati dapat berangkat menuju Allah, karena masih terbelenggu oleh syahwatnya? Atau, bagaimana mungkin seseorang akan antusias menghadap kehadirat Allah, pabila hatinya belum suci dari “junub” kelalaiannya? Atau bagaimana mungkin seorang hamba bisa memahami kedalaman berbagai rahasia, sementara ia belum bertaubat dari kesalahannya?

14. الكونُ كلُّهُ ظُلْمةٌ وإِنَّما أَنارَهُ ظُهورُ الحقِّ فيهِ. فَمَنْ رَأى الكَوْنَ وَلَمْ يَشْهَدْهُ فيهِ أَوْ عِنْدَهُ أَوْ قَبْلَهُ أَوْ بَعْدَه فَقَدْ أَعْوَزَهُ وُجودُ الأَنْوارِ. وَحُجِبَتْ عَنْهُ شُموسُ المَعارِفِ بِسُحُبِ الآثارِ.

Alam ini serba gelap, ia menjadi terang hanyalah karena menifestasi (zhahir) Allah di dalamnya. Siapa melihat alam, namun tidak menyaksikan Allah di dalam atau bersamanya, sebelum atau sesudahnya, maka ia sangat memerlukan cahaya, dan surya makrifat terhalang baginya oleh awan benda-benda alam

15. مِمّا يَدُلُّكَ عَلَى وُجُودِ قَهْرِهِ سُبْحانَهُ أَنْ حَجَبَكَ عَنْهُ بِما لَيْسَ بِمَوْجودٍ مَعَهُ.

Diantara bukti yang memperlihatkan adanya kekuasaan Allah yang maha suci adalah, bahwa Dia menghalangimu dari melihat-Nya dengan tabir yang tidak wujud di sisi-Sya

16. كَيْفَ يُتَصَوَّرُ أَنْ يَحْجُبَهُ شَيءٌ وَهُوَ الَّذِي أَظْهَرَ كُلَّ شَيءٍ!

Bagaimana mungkin dapat dibayangkan, kalau sesuatu dapat menjadi hijab atas-Nya, padahal Dia-lah yang menampakan segala sesuatu?

.17 كَيْفَ يُتَصَوَّرُ أَنْ يَحْجُبَهُ شَيءٌ وَهُوَ الَّذِي ظَهَرَ بِكُلِّ شَيءٍ!

Bagaimana mungkin dapat dibayangkan, kalau sesuatu mampu menjadi hijab atas-Nya, apabila Dia-lah yang tampak ada pada segala sesuatu?

18. كَيْفَ يُتَصَوَّرُ أَنْ يَحْجُبَهُ شَيءٌ وَهُوَ الَّذِي ظَهَرَ في كُلِّ شَيءٍ!

Bagaimana mungkin dapat dibayangkan, kalau sesuatu mampu untuk menjadi hijab atas-Nya, padahal Dia-lah yang terlihat dalam segala sesuatu

.كَيْفَ يُتَصَوَّرُ أَنْ يَحْجُبَهُ شَيءٌ وَهُوَ الَّذِي ظَهَرَ لِكُلِّ شَيءٍ!

Bagaimana mungkin dapat dibayangkan, kalau sesuatu mampu menjadi hijab atas-Nya, padahal Doa-lah yang maha tampak atas segala sesuatu?

كَيْفَ يُتَصَوَّرُ أَنْ يَحْجُبَهُ شَيءٌ وَهُوَ الظّاهِرُ قَبْلَ وُجودِ كُلِّ شَيءٍ!

Lalu Bagaimana mungkin dapat dibayangkan, ada sesuatu mampu untuk menjadi penghalang atas-Nya, sedangkan Dia-lah Yang Mahaada sebelum adanya segala sesuatu?

كَيْفَ يُتَصَوَّرُ أَنْ يَحْجُبَهُ شَيءٌ وَهُوَ أَظْهَرُ مِنْ كُلِّ شَيءٍ!

Bagaimana pula bisa dibayangkan, kalau sesuatu mampu untuk menjadi penghalang atas-Nya, sementara Dia (keberadaannya) lebih jelas (tampak) dari segala sesuatu itu sendiri?

كَيْفَ يُتَصَوَّرُ أَنْ يَحْجُبَهُ شَيءٌ وَهُوَ الواحِدُ الَّذِي لَيْسَ مَعَهُ شَيءٌ!

Dan Bagaimana mungkin Dia akan dihijab oleh sesuatu, padahal Dia adalah Yang Mahaesa, yang tidak ada di samping-Nya sesuatu apapun?

كَيْفَ يُتَصَوَّرُ أَنْ يَحْجُبَهُ شَيءٌ وَهُوَ أَقْرَبُ إلَيْكَ مِنْ كُلِّ شَيءٍ!

Bagaimana mungkin segala sesuatu akan mampu menghalangi-Nya, jika Dia lebih dekat kepadamu dari segala sesuatu itu sendiri? [alkhoirot.org]

Sejarah dan Hukum Peringatan Maulid Nabi

Sejarah dan Hukum Peringatan Maulid Nabi
Nama kitab: Terjemah Husnul Maqshid fi Amalil Maulid Imam Suyuthi tentang Sejarah dan Hukum Peringatan Maulid Nabi
Judul kitab asal: Husnul Maqshid fi Amalil Maulid (حسن المقصد في عمل المولد)
Penulis: Imam Suyuthi
Nama lengkap: Jalaluddin Abdurrahman As-Suyuti
Penerjemah: Sya'roni As-Samfuriy
Bidang studi: Sejarah dan Hukum syariah

Daftar Isi

PROFIL IMAM SUYUTHI
Imam Jalaluddin Suyuthi
Nama populer: Imam Jalaluddin Suyuthi
Nama lengkap: Abdurrahman bin Al-Kamal Abu Bakar bin Muhammad Sabiq ad-Din Al-Khudairi Al-Asyuti (As-Suyuthi).
Tempat/Lahir: Kairo, Mesir, 2 Oktober 1445 M/Rajab 849 H
Tempat/Wafat: Kairo, Mesir, 18 Oktober 1505 M / 911 H
Pemakaman: Mausoleum of Qawsun
Aqidah: Asy'ariyah
Madzhab fikih: Syafi'iyah
Tarekat: Syadziliyah
Julukan: Ibnul Kutub

KARYA TULIS IMAM SUYUTHI

Al-Itqan fi 'Ulum al-Qur'an, kitab tafsir yang menjelaskan bagian-bagian penting dalam ilmu mempelajari al-Qur'an
Tafsir al-Jalalain, yang ditulis bersama Jalaluddin al-Mahalli
Jami' ash-Shagir, merupakan kumpulan hadits-hadits pendek
Al-Asybah wa an-Nazhair, dalam ilmu qawa'id fiqh
Syarh Sunan Ibnu Majah, merupakan kitab yang menjelaskan kitab hadits sunan ibnu majah
Al-Asybah wa an-Nazhair, dalam ilmu nahwu
Ihya'ul Mayyit bi Fadhaili Ahlil Bait
Al-Jami' al-Kabir
Al-Hawi lil Fatawa
Al-Habaik fi Akhbar al-Malaik
Ad-Dar al-Mantsur fi at-Tafsir bil Ma'tsur
Ad-Dar al-Muntatsirah fi al-Ahadits al-Musytahirah
Ad-Dibaj 'ala Shahih Muslim bin al-Hajjaj
Ar-Raudh al-Aniq fi Fadhli ash-Shadiq
Al-'Urf al-Wardi fi Akhbari al-Mahdi
Al-Gharar fi Fadhaili 'Umar
Alfiyatu as-Suyuthi
Al-Kawi 'ala Tarikh as-Sakhawi
Al-La āli' al-Mashnu'ah fi al-Ahadits al-Maudhu'ah
Al-Madraj ila al-Mudraj
Al-Mazhar fi Ulum al-Lughah wa Anwa'uha
Al-Mahdzab fimā Waqa'a fi al-Qur'ān min al-Mu'rab
Asbāb Wurud al-Hadits
Asrār Tartib al-Qur'ān
Anmudzaj al-Labib fi Khashāis al-Habib
Irsyad al-Muhtadin ilā Nashrati al-Mujtahidin
I'rāb al-Qur'ān
Ilqām al-Hajar liman zakā sāb Abi Bakr wa 'Umar
Tārikh al-Khulafā'
Tahdzir al-Khawash min Ahadits al-Qashash
Tuhfatu al-Abrār binakti al-Adzkār an-Nawawiyyah
Tadrib ar-Rāwi fi Syarhi Taqrib an-Nawāwi
Tazyin al-Mamālik bi Manaqib al-Imām Mālik
Tamhid al-Farsy fi al-Khishāl al-Maujibah li Zhil al-'Arsy
Tanwir al-Hawalik Syarh Muwaththa' Mālik
Tanbih al-Ghabiyy fi Tibra'ati Ibni 'Arabi
Husnu al-Muhādharah fi Akhbār Mishr wa al-Qāhirah
Durr as-Sihābah fiman dakhala Mishr min ash-Shahābah
Dzam al-Makas
Syarh as-Suyuthi 'ala Sunan an-Nasā'i
Shifatu Shāhibi adz-Dzauqi 'Aini al-Ishābah fi Ma'rifati ash-Shahābah
Kasyf
As-Salim
Thabaqāt al-Huffādz
Thabaqat al-Mufassirin
'Uqudul Jimān fi 'ilmi al-Ma'āni wa al-Bayān
'Uqudu az-Zabarjid 'ala Musnad al-Imām Ahmad fi I'rāb al-Hadits
Al-Mughthi fi Syarhi al-Muwaththa'
Lubb al-Lubbāb fi Tahrir al-Ansāb
Al-Bāb al-Hadits
Al-Bāb an-Nuqul fi Asbāb an-Nuzul
Mā Rawāhu al-Asāthin fi 'Adami al-Maji'i ilā as-Salāthin
Musytahā al-Uqul fi Muntaha an-Nuqul
Mathla' al-Badrain fiman Yu'ti Ajruhu Marratain
Miftāhu al-Jannah fi al-I'tishām bi as-Sunnah
Miftahamāt al-Aqrān fi Mubhamāt al-Qur'ān
Nazham al-Aqyān fi A'yān al-A'yān
Ham'u al-Hawami' Syarhu Jam'u al-Jawami'
At-Tahadduts bi Ni'matillah
Mu'jam al-Mu'allafāt as-Suyuthi
Fahrusat Mu'allafātii
Al-Fāruq baina Al-Mushanif wa as-Sariq
Thibb an-Nufus
Nawadhir al-Ayak fi Ma'rifati al-Niyak
Ar-Rahmah fi ath-Thibbi wa al-Hikmah

PENGANTAR KITAB

بسم الله الرحمن الرحيم

الحمد لله وسلام على عباده الذين اصطفى ، وبعد

Muncul suatu pertanyaan seputar amaliah Maulid Nabi di bulan Rabi'ul Awal, apa hukumnya dalam pandangan agama, apa hal itu terpuji atau tercela, dan apakah pelakunya mendapatkan pahala atau tidak? Maka jawabnya: Menurut saya (Imam as-Suyuthi),
bahwa subtansi dari Maulid Nabi yang berupa berkumpulnya orang banyak, mereka membaca al-Quran, membaca kisah-perjalanan Nabi Saw. –baik saat diutusnya menjadi rasul sampai hal-hal yang terjadi saat kelahirannya yang terdiri dari tanda-tanda kenabian-,
dilanjut dengan suguhan hidangan untuk makan bersama dan selesai tanpa ada tambahan lagi, maka hal ini tergolong bid’ah hasanah (yang baik), yang pelakunya mendapatkan pahala karena ia mengagungkan Nabi Saw., menampakkan rasa gembira dan kebahagiaannya atas kelahiran Nabi Saw. yang mulia.[1]

Yang Pertamakali Mengadakan Maulid Nabi

Orang yang pertamakali mengadakan peringatan Maulid Nabi adalah raja Irbil, Raja al-Mudzaffar Abu Said Kukburi bin Zainuddin Ali bin Biktikin (549-630 H), salah seorang raja yang agung, besar dan mulia.[2] Ia memiliki riwayat hidup yang baik. Dan dia lah yang memakmurkan Masjid Jami' al-Mudzaffari di Safah Qasiyun.

Ibnu Katsir berkata dalam kitab Tarikh-nya, bahwa Raja al-Mudzaffar mengadakan Maulid Nabi di bulan Rabi'ul Awal dan melakukan perayaan yang besar. Sosok yang berhari bersih, pemberani, tangguh, cerdas akalnya, pandai dan adil. Semoga Allah merahmatinya dan memuliakan tempat kembalinya. Ibnu Katsir berkata: “Syaikh Abu Khattab Ibnu Dihyah telah mengarang kitab tentang Maulid Nabi dan diperuntukkan bagi Raja al-Mudzaffar yang ia beri nama at-Tanwir fi Maulid al-Basyir an-Nadzir.[3] Lalu Raja al-Mudzaffar membalasnya dengan memberi hadiah sebesar 1000 dinar atas karyanya itu. Ia diberi usia panjang dalam kekuasaannya
hingga ia meninggal saat mengepung kota Perancis tahun 630 H. Ia terpuji sejarahnya dan perangainya.”

Cucu Ibnu al-Jauzi berkata dalam Mir'at az-Zaman: “Sebagian orang yang hadir dalam jamuan perayaan Maulid Nabi oleh Raja al-Mudzaffar menceritakan bahwa beliau menyiapkan hidangan hingga 5.000 kepala kambing yang digoreng, 10.000 ayam, 100 kuda, 100.000 burung zabadiyah, dan 30.000 bejana besar yang berisi manisan."

Cucu Ibnu al-Jauzi juga berkata: "Orang-orang yang hadir dalam acara Maulid Nabi tersebut adalah para ulama besar dan ulama sufi. Ia bergabung dan bercengkrama dengan mereka. Raja al-Mudzaffar menyediakan jamuan untuk para ulama sufi mulai Dzuhur sampai Shubuh. Ia menari bersama mereka [4]. Raja al-Mudzaffar menghabiskan biaya dalam perayaan Maulid Nabi setiap tahunnya sebesar 100.000 dinar. Ia memiliki rumah khusus tamu, yang disediakan bagi para tamu dari semua penjuru dan kalangan. Di 'rumah tamu' ini ia menghabiskan 1.000 dinar setiap tahunnya diperuntukkan bagi para tamu. Ia memerdekakan budak dari Perancis setiap tahunnya dengan 200.000 dinar. Ia juga mengalokasikan dana untuk Kota Mekkah dan Madinah serta talang Ka'bah (mizab) setiap tahunnya sebesar 30.000 dinar.”

Istri Raja al-Mudzaffar, Rabi’ah Khatun binti Ayyub (saudara perempuan Raja Shalahuddin al-Ayyubi)[5], bercerita bahwa baju suaminya terbuat dari kain yang kasar, kisaran harga 5 dirham. Istrinya berkata: “Saya suka mengejeknya karena ia berpakaian seperti itu.” Namun sang suami, Raja al-Mudzaffar, hanya menjawab: “Saya berpakaian seharga 5 dirham dan bersedekah
dengan uang sisanya, lebih baik daripada saya memakai pakaian mahal sementara saya menelantarkan orang fakir dan miskin.”

Ibnu Khalkan berkata dalam biografi al-Hafidz Abu Khattab Ibnu Dihyah: “Dia adalah ulama besar dan orang utama yang populer. Ia datang dari Maroko kemudian masuk ke Syam (Syria) dan Iraq. Ia tinggal di Irbil tahun 604 H, dan ia berjumpa dengan penguasa Irbil yang agung yaitu al-Mudzaffar bin Zainuddin yang gemar mengadakan Maulid Nabi. Ibnu Dihyah pun mengarang
kitab at-Tanwir fi Maulid al-Basyir an-Nadzir, lalu ia membacakannya di depan Raja, dan Raja memberinya 1.000 dinar. Kami mendengarnya di hadapan Sultan dalam enam kali pertemuan majelis pada tahun 625 H.”[]

CATATAN KAKI

1. Jawaban ini diperkuat oleh pernyataan Ibnu Taimiyah: “Mengagungkan Maulid Nabi dan menjadikannya perayaan musiman telah dilakukan oleh sebagian ulama, dan dia mendapatkan pahala yang agung karena memiliki tujuan yang baik dan mengagungkan
kepada Rasulullah Saw." (Iqtidha' ash-Shirath al-Mustaqim juz 2 hlm.126).

2. Sejarah hidup Raja al-Mudzaffar tentang merayakan Maulid Nabi juga dicantumkan oleh adz-Dzahabi dalam Siyar A'lam an-Nubala' juz 22 hlm. 336. Bahkan adz-Dzahabi berkata: “Ia raja yang rendah hati, baik, seorang Sunni (Ahlussunnah wal Jama'ah), mencintai ulama fikih dan ahli hadits."

3 Kitab ini sering dijadikan sumber rujukan oleh Ibnu Katsir dalam kitab-kitabnya seperti al-Bidayah wa an-Nihayah dan as-Sirah an-Nabawiyah. Ini menunjukkan bahwa Ibnu Katsir yang tidak lain adalah murid Ibnu Taimiyah, juga tidak mengingkari perayaan Maulid Nabi, karena ia sama sekali tidak berkomentar negatif tentang Maulid Nabi.

4. Hukum menari adalah diperbolehkan selama tidak menimbulkan gairah syahwat. Dalil yang disampaikan oleh Imam al-Ghazali adalah hadits riwayat Imam Bukhari (No. 988) dan Muslim (No. 2100), bahwa pada hari raya ada beberapa orang Habasyah (Etyophia) yang menari di Masjid Nabawi. Rasulullah tidak melarangnya dan memperbolehkan Aisyah melihatnya. (Lihat al-Fiqh ‘ala Madzahib al-Arba'ah juz 2 hlm. 42).

5. Ibnu Katsir menegaskan bahwa Raja al-Mudzaffar hidup di masa kerajaan Shalahuddin al-Ayyubi. (Lihat al-Bidayah wa an-Nihayah juz 13 hlm. 160).

DOWNLOAD KITAB MAULID IMAM SUYUTHI

- Terjemah Husnul Maqshid Imam Suyuthi
- Husnul Maqshid Imam Suyuthi versi Arab

Sejarah dan Hukum Peringatan Maulid Nabi

Terjemah Syifaul Jinan

Terjemah Syifaul Jinan

Nama kitab: Terjemah Syifaul Jinan fi Tarjamati Hidayatish Shibyan (شفاء الجنان في ترجمة هداية الصبيان)
Penulis: Ahmad Muthahhar bin Abdurrahman
Nama lengkap: Kh. Ahmad Muthohhar ibn Abdurrahman al-Maraqi al-Samarani
Penerjemah ke Bahasa Indonesia: alkhoirot.org
Judul kitab matan: Nazham Hidayatush Shibyan fi Tajwid Al-Quran (منظومةهداية الصبيان في تجويد القرآن)
Penulis: Said Al-Hadhrami
Nama lengkap: Said bin Said bin Nabhan Al-Hadhrami (سعيد بن سعد بن نبهان الحضرم )
Wafat: 1359 H
Bidang studi: Tajwid Al-Quran

Daftar Isi

PROFIL KITAB SYIFAUL JINAN

Kitab Syifaul Jinan adalah kitab syarah yang ditulis dalam bahasa Jawa oleh Kyai Ahmad Muthahhar bin Abdurrahman, Semarang. Kitab ini menjelaskan secara lebih detail kitab tajwid berjudul Hidayatush Shibyan fi Tajwidil Quran yang ditulis dalam bentuk nadzam dalam bahasa Arab oleh Syekh Said Al-Hadhrami.

Kitab Syifaul Jinan sangat populer digunakan di berbagai pesantren salaf dan dipelajari di madrasah diniyah tingkat dasar.

MUKADDIMAH KITAB HIDAYATUSH SHIBYAN

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ

اَلْحَمْدُ لِلهِ وَ صَلّٰى رَبُّنَا * عَلَى النَّبِيِّ الْمُصْطَفٰى حَبِيْبِنَا
وَاٰلِه وَصَحْبِه وَمَنْ قَرَا * وَهَاكَ فِى التَّجْوِيْدِ نَظْمًا حُرِّرَا
سَمَّيْتُهُ هِدَايَةَ الصِّبْيَانِ * أَرْجُو اِلٰهِى غاَيَةَ الرِّضْوَانِ

“Segala puji bagi Allah yang Maha Agung dan semoga kemuliaan dan kebesaran tetap tercurah kepada nabi Muhammad SAW kekasih kita,

juga para keluarganya, sahabatnya, serta semua orang yang membaca al-Qur’an dengan baik. Dan di dalam ilmu Tajwid (Tajweed) ini terdapat nadzoman yang sudah diselaraskan”

“Nadzoman ini dinamakan ‘Hidayatusshibyan’ sebagai pedoman untuk anak-anak. Dan mengharapkan sekali keridhoan Allah.”

TANWIN DAN NUN MATI

بَابُ أَحْكَامِ التَّنْوِيْنِ وَالنُّوْنِ السَّاكِنَةِ

“Yang namanya tanwin adalah nun mati yang terletak di akhir isim yang terlihat ketika diucapkan dan hilang ketika ditulis dan ketika waqof, seperti lafadz: سَمِيْعٌ عَلِيمْ, سَمِيْعًا بَصِيْرَا. Sedangkan nun sakinah ialah nun mati yang tetap ketika diucap dan ditulis dan ketika waqof, sama juga terdapat pada huruf, seperti lafadz: عَنْ; atau pada isim, seperti lafadz: أَنْهَارْ; atau pada fi’il, seperti lafadz: صُنْ.”


(أَحْكَامُ تَنْوِيْنٍ وَنُوْنٍ تَسْكُنُ * عِنْدَ الْهِجَاءِ خَمْسَةٌ تُبَيَّنُ)

“Hukum-hukum tanwin dan nun mati ketika bertemu dengan salah satu huruf Hijaiyyah yang duapuluh delapan, yaitu: hamzah ((أ, ba(ب) , ta(ت) , tsa(ث) , jim(ج) , ha(ح) , kha(خ) , dal(د) , dzal(ذ) , ra(ر) , za(ز) , sin(س) , syin(ش) , shad(ص) , dhadh(ض) , tha(ط) , zho(ظ) , ‘ain(ع) , ghain(غ) , fa(ف) , qaf(ق) , kaf(ك) , lam(ل) , mim(م) , nun(ن) , wawu(و) , ha(هـ) , ya(ي) . itu ada lima yang akan diterangkan di bawah ini – insya Allah.”


IZHAR, IDGHAM, IQLAB, IKHFA'

إِظْهَارُ إِدْغَامٌ مَعَ الْغُنَّةِ أَوْ # بِغَيْرِهَا وَالْقَلْبَ وَالْإِخْفَا رَوَوْا

“Macam-macam hukum lima tersebut, yaitu: 1. Izhhar إِظْهَارْ (mengeluarkan/menyuarakan tiap-tiap huruf yang makhrajnya dengan tanpa berdengung), 2. Idgham ma’al ghunnah إِدْغَامْ مَعَ الْغُنَّهْ (memasukkan huruf awal pada huruf kedua agar menjadi satu suara yang seolah bertasydid dengan berdengung), 3. Idgham bighairil ghunnah إِدْغَامْ بِغَيْرِ الْغُنَّهْ (Idgham dengan tanpa berdengung), 4. Iqlab إِقْلَابْ (mengganti tanwin dan nun mati pada bunyi mim), 5. Ikhfa إِخْفَاءْ (menyamarkan bacaan antara Izhhar dan Idgham tanpa tasydid dengan cara berdengung).
Ket: Ghunnah (berdengung) yaitu suara yang keluar dari hidung.

IZHAR


(فَاظْهِرْ لَدٰى هَمْزٍ وَهَاءٍ حَاءِ * وَالْعَيْنِ ثُمَّ الْغَيْنِ ثُمَّ الْخَاءِ)

“Ketika ada tanwin dan nun mati bertemu dengan salah satu huruf halaq yang enam, yaitu : hamzah (ء), ha (هـ), ha (ح), kha (خ), ‘ain (ع), ghain (غ), wajib dibaca Izhhar(إِظْهَار) (nun mati dan tanwinnya dibaca jelas).”

Di bawah ini adalah contoh-contohnya”:

Izhar

IDGHAM BI GUNNAH


(وَادْغِمْ بِغُنَّةٍ بِيَنْمُوْ لَا اِذَا * كَانَا بِكِلْمَةٍ كَدُ نْيَا فَانْبِذَا)

jika ada tanwin atau nuun mati (sukun) bertemu (diikuti) oleh salah satu huruf yang empat yang berkumpul dalam kata 'yanmu' (يَنْمُوْ) maka harus dibaca Idghom bighunnah.

Berikut contohnya:

Tanwin bertemu/ diikuti huruf Idghom
Tanwiin ً ٍ ٌ bertemu/ diikuti Ya ي Contohnya: بَرْقٌ يَـجْعَلُوْنَ cara membacanya بَرْقُ يَّـجْعَلُوْنَ
Tanwiin ً ٍ ٌ bertemu/ diikuti Ya ن Contohnya: خِطَّةٌ نَغْفِرْلَكُمْ cara membacanya خِطَّةُ نَّغْفِرْلَكُمْ
Tanwiin ً ٍ ٌ bertemu/ diikuti miim م Contohnya: مَاءٍ مُصَفَّى cara membacanya مَاءِ مُّصَفَّى
Tanwiin ً ٍ ٌ bertemu/ diikuti Wau و Contohnya: يَوْمَئِذٍ وَاهِيَةٍ cara membacanya يَوْمَئِذِ وَّاهِيَةٍ

Nuun Sukun bertemu/ diikuti huruf Idghom
نْ bertemu/ diikuti Ya ي Contohnya: مَنْ يَقُوْلُ cara membacanya مَنْ يَقُّوْلُ
نْ bertemu/ diikuti Ya ن Contohnya: عَنْ نَفْسٍ cara membacanya عَنْ نَـّفْسٍ
نْ bertemu/ diikuti Ya م Contohnya: مِنْ مَالٍ cara membacanya مِنْ مَّالٍ
نْ bertemu/ diikuti Ya و Contohnya: مِنْ وَالٍ cara membacanya مِنْ وَّالٍ

IDGHAM BILA GHUNNAH

(وَادْغِمِ بِلَا غُنَّةٍ فِي لَامِ وَرَا *)

Jika ada tanwin atau nuun mati/ sukun bertemu/ diikuti salah satu huruf dua ( ل, ر ), maka harus dibaca Idghom bilaghunnah.

Contoh:

Contoh tanwin dalam bacaan Idghom bilaghunnah
Tanwin ً ٍ ٌ bertemu/ diikuti Ya ل Contohnya: رَحْمَةً لِلْعَالَمِيْنَ cara membacanya رَحْمَةَ لِّلْعَالَمِيْنَ
Tanwin ً ٍ ٌ bertemu/ diikuti Ya ر Contohnya: رَؤُوْفٌ رَحِيْمٌ cara membacanya رَؤُوْفُ رَّحِيْمٌ

Contoh Nuun Sukun/ mati dalam bacaan Idghom bilaghunnah
Tanwin نْ bertemu/ diikuti lam ل Contohnya: مِنْ لَدُنْهُ cara membacanya مِن لَّدُنْهُ
Tanwin نْ bertemu/ diikuti ra ر Contohnya: مِنْ رَبِّـهِمْ cara membacanya مِن رَّبِّـهِمْ

IQLAB

وَالْقَلْبُ عِنْدَ الْبَاءِ مِيْمًا ذُ كِرَا

Apabila ada tanwin dan nun sukun bertemu ba', maka wajib dibaca iqlab (tanwin dan nun mati gantilah ke mim mati (sukun).

Contoh:

مِنْ بَعْدِه dibaca menjadi مِمْ بَعْدِه
سَمِيْعٌ بَصِيْر dibaca menjadi سَمِيْعٌمْ بَصِيْر

SYARAH NAZHAM HIDAYATUS SHIBYAN

1. Nabhan Al-Hadhrami dalam Mursyidul Wildan ila Ma'ani Hidayat As-Shibyan
2. Muhammad Al-Haddad bin Ali bin Khalaf Al-Husaini Al-Maliki, dalam Irsyadul Ikhwan Syarah Hidayat Ash-Shibyan
3. Muhsin bin Jafar Abu Nami dalam Bahjatul Ikhwan Syarah Hidayat Al-Shibyan
4. Ahmad Muthahhir bin Abdurrahman dalam Syifaul Jinan bi Tarjamati Hidayat Ash-Shibyan (Bahasa Jawa; bil Lughatil Jawiyah)

DOWNLOAD SYIFAUL JINAN DAN HIDAYATUSH SHIBYAN

- Download Syifaul Jinan fi Tarjamati Hidayatish Shibyan dalam Bahasa Arab dan Jawa
- Mawrid Zhom'an Syarah Hidayatush Shibyan
- Nazham Hidayatush Shibyan Arab (Syifaul Jinan)
- Download Nazham Hidayatush Shibyan MP3
- Irsyadul Ikhwan Syarah Hidayatish Shibyan

Terjemah Ibanatul Ahkam Syarah Bulughul Maram

Terjemah Ibanatul Ahkam
Nama kitab: Terjemah Ibanatul Ahkam (Ibanah Al-Ahkam) Syarah Bulughul Maram
Judul kitab asal: إبانة الأحكام شرح بلوغ المرام في شرح أحاديث الأحكام
Pengarang: Alawi Abbas Al-Maliki ( السيد علوي بن عباس المالكي)
dan Hasan Sulaiman An-Nuri (حسن سليمان النوي)
Penerjemah: Nor Hasanuudin H.M. Fauzi
Bidang studi: Hadits hukum

Daftar Isi
  1. Mukaddimah 1
  2. Mukaddimah 2
  3. Kaidah-Kaidah Ilmu Hadis
  4. Pembukuan Hadis dan Penjelasan Jalur-Jalurnya
  5. Keutamaan Pembukuan Hadis dan Jawaban Terhadap Larangan Mengenainya
  6. Penjelasan Istilah-Istilah Ilmu Hadis
  7. Istilah-Istilah Hadis
  8. Hadis Mutawatir dan Ahad
  9. Hadits Sahih, Hasan, Dhaif
  10. Hadis Masyhur, Aziz, Gharib
  11. Hadis Maqbul dan Mardud
  12. Hadits Maqbul: Sahih dan Hasan
  13. Hadits Maqbul: Muhkam, Mukhtalaf, Nasikh, Rajih
  14. Hadits Mardud: mu‟allaq, mursal, mu‟adhdhal, munqathi‟ dan mudallas
  15. Hadits Mardud: maudhu‟, matruk, munkar dan mu'allal
  16. Hadits Muallal: Mudraj Matan dan Mudraj Isnad
  17. Hadits Mubham, Mubtadi', Syadz, Mukhtalath
  18. Pembagian Hadis
  19. Jenis-Jenis Riwayat
  20. Ungkapan Menyampaikan Hadis
  21. Empat Peringkat Urutan Adil
  22. Lima Peringkat Urutan Tajrih (Celaan)
  23. Download Terjemah Ibanah
  24. Download Terjemah Bulughul Marom

Download (pdf):

- Terjemah Ibanatul Ahkam 1
- Terjemah Ibanatul Ahkam 2
- Terjemah Ibanatul Ahkam 3
- Terjemah Ibanatul Ahkam 4

Download terjemah Bulughul Maram:

- Terjemah Bulughul Maram 1
- Terjemah Bulughul Maram 2

MUKADDIMAH 1

Segala puji bagi Allah yang telah menurunkan al-Kitab (al-Qur‟an) untuk menjelaskan (hukum-hakam) segala sesuatu, dan sebagai petunjuk, rahmat serta khabar gembira bagi kaum muslimin. Semoga selawat dan salam sentiasa tercurah ke atas Nabi al-Amin yang diutus dengan membawa sunnah yang suci. Semoga selawat an salam tercurah pula kepada keluarga dan para sahabatnya yang memiliki perjalanan hidup yang terpuji dalam agama, dunia, dan akhirat.

Amma ba‟du ...
Allah (s.w.t) telah memerintahkan kita supaya merujuk kepada kitab-Nya dan juga kepada sunnah Nabi-Nya ketika terjadi perkara-perkara yang musykil dan masalah-masalah yang sukar untuk diketahui hukumnya. Allah (s.w.t) berfirman:
“...Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikan ia kepada Allah (al-Qur‟an) dan Rasul (Sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya.” (Surah al-Nisa‟: 59)

Memandangkan peristiwa yang dialami oleh umat manusia tidak pernah berhenti melainkan terus berkembang, maka untuk menyimpulkan hukum dari sumber asalnya kita dituntut untuk mengetahui dalil-dalilnya dan menguasai liku-liku „illat hukum. Ini dapat direalisasikan dengan mendalami ilmu agama dan bertanya kepada orang yang berpengetahuan serta bijak pandai. Allah (s.w.t) berfirman:

“Maka bertanyalah kepada orang yang mempunyai pengetahuan jika, kamu tidak mengetahui...” (Surah al-Nahl: 43)

Orang yang dituntut untuk bertanya itu hanyalah orang yang tidak memiliki ilmu pengetahuan sedangkan seorang mujtahid tidak boleh bertaklid (mengikut) kepada mujtahid yang lain. Allah (s.w.t) berfirman:

“Mengapa tidak pergi dari tiap-tiap golonlgan di antara mereka beberapa orang untuk memperdalam pengetahuan mereka tentang agama dan untuk memberi peringatan kepada kaumnya apabila mereka telah kembali kepadanya...” (Surah al-Taubah: 122)

Ayat ini menunjukkan bahawa kaum muslimin yang berangkat mencari ilmu dan memperdalam agama itu hanya sebahagian sahaja daripada mereka. Jika
3
mereka telah pulang kepada kaumnya, mereka dikehendaki memberi fatwa dan mengajarkan ilmu agama yang telah diperolehinya. Orang yang tidak turut menuntut ilmu diwajibkan bergabung belajar dengan mereka yang telah mendalami ilmu agama. Malah para sahabat sentiasa memberikan fatwa kepada masyarakat kaum muslimin, tetapi tidak ada satu riwayat pun yang menceritakan bahawa mereka menuntut masyarakat awam untuk berijtihad. Tanggungjawab berijtihad hanya diberikan kepada orang yang memiliki ilmu pengetahuan. Seandainya masyarakat awam turut dituntut berijtihad, tentu semua pekerjaan dan kemahiran yang menyangkut kepentingan umum akan tergendala dan akan muncul orang yang tidak faham dalil dan ta‟lil berani melakukan istinbath al-ahkam, yakni melakukan ijtihad. Hal ini jelas merupakan tindakan yang gegabah dan tidak terpuji. Ini kerana masyarakat awam hanya diwajibkan mengikuti kesimpulan hukum yang telah matang, maka tiada pilihan lain bagi mereka selain bertaklid kepada para imam yang memiliki kemampuan berijtihad yang sempurna dan bertanya kepada orang yang berpengetahuan luas serta cerdik pandai.
Allah (s.w.t) berfirman:

“... Dan kalau mereka menyerahkannya kepada Rasul dan Ulil Amri di antara mereka, tentulah orang yang mengetahui kebenarannya (akan dapat) mengetahuinya dari mereka (Rasul dan Ulil Amri)...” (Surah al-Nisa‟: 83)
Dalam satu hadis disebutkan:

“Barang siapa yang berijtihad lalu dia silap, maka baginya satu pahala (kerana usaha kerasnya dalam berijtihad) dan barang siapa yang berijtihad lalu benar, maka baginya dua pahala.”
Di dalam al-Qur‟an dan Sunnah banyak terdapat nash yang mengakui kewujudan ijtihad, antara lain ialah ketika para sahabat melakukan ijtihad pada masa Rasulullah (s.a.w) masih hidup seperti yang terjadi dalam kisah Bani Quraizhah. Ketika itu Nabi (s.a.w) bersabda kepada para sahabat:

“Janganlah seseorang di antara kamu mengerjakan solat Asar kecuali di tempat Bani Quraizhah.”
Ternyata di antara para sahabat ada yang mengerjakan solat di tengah jalan kerana berpegang kepada firman Allah (s.w.t):

“Peliharalah semua solat(mu) dan (peliharalah) solat wustha...” (Surah al-Baqa-rah: 238)

Selain itu kerana ada satu hadis yang secara umum menunjukkan keutamaan mengerjakan solat tepat pada awal waktunya. Namun ada pula di antara mereka yang mengakhirkan solat Asar hingga matahari tenggelam, lalu mereka mengerja-kannya secara qadha‟ bersama Nabi (s.a.w). Mereka melakukan demikian kerana

memahami nash hadis secara zahir yang mengatakan: “Janganlah seseorang di antara kamu mengerjakan solat Asar kecuali di tempat Bani Quraizhah,” sedangkan Allah (s.w.t) telah menyuruh supaya mentaati Nabi (s.a.w). Nabi (s.a.w) membenarkan dan mengakui ijtihad kedua-dua golongan itu. Baginda tidak memerintahkan kepada golongan pertama untuk mengulangi solat mereka kerana mengakui kebenaran pemahaman mereka.

Telah sedia maklum bahawa ijtihad hanya dibenarkan untuk setiap permasalahan yang bersifat zhanni, bukan yang bersifat qath‟i. Ini kerana erti ijtihad menurut istilah syarak ialah “seorang mujtahid mengerahkan segenap kemampuannya untuk menyimpulkan suatu hukum syarak yang bersifat zhanni untuk kepentingan dirinya dan orang yang mengikutinya.”

Dalil-dalil syarak itu ada yang muhkam, mutasyabih, nasikh, mansukh, mujmal, mubayyan, muthlaq, muqayyad, sahih, hasan dan dha‟if. Ada pula permasalahan yang telah disepakati oleh ijmak yang tidak boleh diubah dan tidak boleh pula melakukan ijtihad terhadapnya. Ada pula syarat-syarat qiyas yang telah menjelaskan dalil-dalil yang telah ditetapkan, dan mentarjih dalil-dalil yang seakan saling bercanggah antara satu sama lain. Semua itu tidak dapat difahami secara sempurna melainkan dengan cara menguasai ilmu-ilmu syariat dan menyelami rahsia-rahsia tasyri‟ tanpa mengetepikan betapa penting pengetahuan terhadap bahasa Arab. Dengan memenuhi dan menguasai syarat-syarat tersebut, maka dalam diri seseorang terbentuklah satu bakat yang dapat menghantarkannya kepada pintu ijtihad secara mutlak.

Dari penjelasan di atas dapat disimpulkan bahawa ijtihad merupakan kedu-dukan yang agung dan darjat yang tinggi. Untuk meraihnya mesti memiliki ilmu yang luas dan menguasai pokok permasalahan serta perkara-perkara lain yang cukup berat. Jadi, seseorang yang mengakui dirinya sebagai mujtahid mutlak pada akhir zaman ini adakalanya tidak mengetahui kedudukan yang diakuinya atau dia sememangnya tidak mengetahui kemampuan dirinya. Dalam kedua-dua keadaan tersebut dia tidak dapat dimaafkan.

Siapakah orang yang mengatakan bahawa ijtihad diwajibkan ke atas segenap lapisan masyarakat yang antara lain termasuk orang awam dan orang yang tidak faham ajaran syariat serta para pekerja? Jika dia mengingkari kewujudan mereka di tengah-tengah umat, maka sikapnya itu tentunya merupakan sikap yang menentang dunia nyata. Tetapi jika dia mengakui kewujudan orang awam yang memerlukan taklid, maka tidak diragukan lagi bahawa taklid orang awam kepada para ulama tiga generasi terdahulu dari kalangan para imam besar adalah lebih diutamakan dan lebih berhak berbanding bertaklid kepada selain mereka. Nabi (s.a.w) telah mengakui kebaikan ketiga-tiga generasi tersebut melalui sabdanya yang menegaskan:

“Sebaik-baik manusia ialah mereka yang hidup sezaman denganku, kemudian orang yang datang sesudah mereka, lalu orang yang datang sesudahnya." Ini merupakan kesaksian Nabi (s.a.w) yang maksum dan sememangnya tidak

boleh disanggah, ditolak, didustakan, diragui atau diganti dengan yang lain. Selain itu, mazhab-mazhab yang mereka dirikan benar-benar dapat dipertanggungja-wabkan kerana kefahaman mereka yang bersih, luas dan memahami sumbernya dengan baik. Kesemua pendapat dan fatwa mereka telah dicatat oleh para pengikut mereka dengan cara penukilan yang sahih atau pemberitaan yang mutawatir dari ulama salaf sehingga kepada ulama khalaf. Lalu mengapa masih ada orang yang tidak mahu mengikuti mereka dan bertaklid kepada orang yang tidak mengetahui proses berlakunya ijmak dan rahsia-rahsia syariat serta tidak pula mengetahui cara menyimpulkan hukum dan dalil-dalilnya? (bersambung)

Terjemah Kitab Fathul Qorib

Terjemah Kitab Fathul Qorib
Nama kitab: Terjemah Kitab Fathul Qorib (Fath Al-Qarib)
Syarh dari: Kitab Matan Taqrib Abu Syujak
Judul kitab asal: Fathul Qarib Al-Mujib fi Syarhi Alfazh Al-Taqrib atau Al-Qawl Al-Mukhtar fi Syarh Ghayatil Ikhtishar (فتح القريب المجيب في شرح ألفاظ التقريب أو القول المختار في شرح غاية الإختصا)
Pengarang: Muhammad bin Qasim bin Muhammad Al-Ghazi ibn Al-Gharabili Abu Abdillah Syamsuddin (محمد بن قاسم بن محمد الغزي ابن الغرابيلي أبو عبد الله شمس الدين)
Download versi Arab: di sini
Download terjemah makna Jawa : di sini.
Download terjemah Indonesia:
- Terjemah Fathul Qarib
- Terjemah Fathul Qorib dengan penjelasan tambahan dg nama Audohul Mawahib oleh Saiful Anwar:
-- Jilid 1
-- Jilid 2
- Terjemah Makna Jawa
Bidang studi: Fiqih madzhab Syafi'i

Daftar Isi

Muqaddimah

مقدمة الكتاب

بسم الله الرحمن الرحيم

قال الشيخ الإمام العالم العلامة شمس الدين أبو عبد اللّه محمد بن قاسم الشافعيّ تغمده الله برحمته ورضوانه آمين:
الحمد لله تبركاً بفاتحة الكتاب لأنها ابتداء كل أمرٍ ذي بال، وخاتمة كل دعاء مجاب، وآخر دعوى المؤمنين في الجنة دار الثواب، أحمده أن وفق من أراد من عباده للتفقه في الدين على وفق مراده، وأصلي وأسلم على أفضل خلقه محمد سيد المرسلين، القائل: 'مَنْ يُرِدِ اللّهُ بهِ خَيْراً يُفَقِّهْهُ فِي الدِّين' وعلى آله وصحبه مدة ذكر الذّاكرين وَسَهْوِ الغافلين.

(وبعد): هذا كتاب في غاية الاختصار والتهذيب، وضعته على الكتاب المسمى بالتقريب لينتفع به المحتاج من المبتدئين لفروع الشريعة والدين، وليكون وسيلة لنجاتي يوم الدين، ونفعاً لعباده المسلمين إنه سميع دعاء عباده، وقريب مجيب، ومن قصده لا يخيب {وَإذَا سَأَلَكَ عِبَادِي عَنِّي فَإنِّي قَرِيبٌ} (سورة البقرة: الآية 186).

واعلم أنه يوجد في بعض نسخ هذا الكتاب في غير خطبته تسميته تارة بالتقريب، وتارة بغاية الاختصار، فلذلك سميته باسمين أحدهما: (فتح القريب المجيب) في شرح ألفاظ التقريب، والثاني: 'القول المختار في شرح غاية الاختصار'.
قال الشيخ الإمام أبو الطيب: ويشتهر أيضاً بأبي شجاع شهاب الملة والدين أحمد بن الحسين بن أحمد الأصفهاني سقى الله ثراه صبيب الرحمة والرضوان، وأسكنه أعلى فراديس الجنان.

بسم اللّه الرحمن الرحيم) أبتدىء كتابي هذا، والله اسمٌ للذات الواجب الوجود، والرّحمن أبلغ من الرحيم. (الحمد لله) هو الثناء على الله تعالى بالجميل على جهة التعظيم (ربِّ) أي مالك (العالمين) بفتح اللام، وهو كما قال ابن مالك اسم جمع خاصّ بمن يعقل لا جمع، ومفرده عالم بفتح اللام، لأنه اسم عام لما سوى الله تعالى والجمع خاصّ بمن يعقل. (وصلى الله) وسلم (على سيدنا محمد النبيّ) هو بالهمز وتركه إنسان أوحيَ إليه بشرع يعمل به، وإن لم يؤمر بتبليغه فإن أمر بتبليغه فنبيّ ورسول أيضاً. والمعنى ينشىء الصلاة والسلام عليه، ومحمد علم منقول من اسم مفعول المضعف العين، والنبيّ بدل منه أو عطف بيان عليه. (و) على (آله الطاهرين) هم كما قال الشافعي أقاربه المؤمنون من بني هاشم، وبني المطلب، وقيل واختاره النووي: إنهم كلّ مسلم. ولعلّ قوله الطاهرين منتزع من قوله تعالى: {وَيُطَهِّرُكُمْ تَطْهِيراً} (و) على (صحابته) جمع صاحب النبيّ وقوله (أجمعين) تأكيد لصحابته.

Syaikh Al Imam Al ‘Alim Al ‘Alamah Syamsuddin Abu Abdillah Muhammad bin Qosim As Syafi’i -Semoga Allah melimpahkan rahmat dan keridlhoannya amin- berkata :
Seluruh pujian hanya hak Allah, memulainya dengan hamdalah karena berharap berkah, karena merupakan permulaan setiap urusan yang penting, penutup setiap puji yang diijabah, dan akhir ungkapan orang-orang mu’min di surga, kampung pahala. Aku memujiNya yang telah memberikan taufiq kepada setiap yang Dia kehendaki dari kalangan para hambanya, untuk tafaquh di dalam Agama sesuai dengan yang dikehendakiNya. Aku bersholawat dan memohonkan keselamatan bagi makhluk termulia, Muhammad penghulu para utusan, yang bersabda :

مَنْ يُرِدِ اللّهُ بهِ خَيْراً يُفَقِّهْهُ فِي الدِّين

“Barangsiapa yang Allah kehendaki kebaikannya maka Dia Ta’ala akan memahamkannya pada agama” (HR. Bukhori[71], Muslim[1037]), demikian pula sholawat dan salam bagi seluruh pengikut dan sahabatnya, selama ada orang-orang yang berdzikir dan adanya orang-orang yang lalai.

Kemudian, kitab ini sangatlah ringkas dan runtut, kitab ini saya berinama At Taqrib, dengan harapan para pemula bisa mengambil manfa’at dalam masalah cabang syari’at dan agama, dan supaya menjadi media bagi kebahagiaanku pada hari pembalasan, serta bermanfa’at bagi para hambanya dari orang-orang Islam. Sesungguhnya Dia maha Mendengar permintaan hambanya, Maha Dekat lagi Maha Mengabulkan, orang yang memaksudkanNya tidak akan sia-sia “Jika hambaku bertanya kepada mu, maka sesungguhnya Aku sangatlah Dekat”. (QS. Al Baqoroh : 186).

Ketahuilah!, dalam sebagian naskah kitab pada muqoddimahnya terkadang penamaanya dengan At Taqrib dan terkadang pula dengan Ghoyatul Ikhtishor, oleh karena itu saya pun manamainya dengan dua nama, pertama Fathul Qorib Al Mujib Fi Syarhi Alfadzi At Taqrib, kedua Al Qaul Al Mukhtar Fi Syarhi Ghoyatil Ikhtishor.

As Syaikh Al Imam Abu Thoyyib, dan terkenal pula dengan nama Abi Suja’ Syihabul millah wad dien Ahmad bin Al Husain bin Ahmad Al Ashfahaniy –semoga Allah memperbanyak curahan rahmat dan keridlhoan kepadanya, dan menempatkannya di surga tertinggi– berkata:

[Bismillahirrohmaanirrohim] Aku memulai tulisan ini Allah merupakan nama bagi Dzat Yang Wajib Adanya ‘wajibul wujud’ Ar Rohman lebih menyampaikan daripada Ar Rohim.

[Al Hamdu] merupakan pujian kepada Allah Ta’ala dengan keindahan/kebaikan disertai pengagungan. [Robbi] yaitu Yang Maha Menguasai. [Al ‘Aalamin] dengan difatahkan, ia sebagimana pendapat Ibnu Malik : Kata benda jamak yang khusus digunakan bagi yang berakal, bukan seluruhnya. Kata tunggalnya ‘aalam dengan difathahkan huruf lam, ia merupakan nama bagi selain Allah Ta’ala dan jamaknya khusus bagi yang berakal.

[Dan sholawat Allah] serta salam [atas pengulu kita, Muhammad sang Nabi] ia dengan hamzah dan tidak dengan hamzah adalah manusia yang diberikan wahyu kepadanya dengan syari’at yang dia beramal dengannya walaupun tidak diperintahkan menyampaikannya, maka jika diperintahkan menyampaikan maka dia Nabi dan Rosul. Maknanya curahkanlah sholawat dan salam kepadanya. Muhammad adalah nama yang diambil dari isim maf’ul al mudlho’af al ‘ain. Dan Nabi merupakan badal dari nya atau ‘athof bayan. [Dan] bagi [keluarganya yang suci], mereka sebagaimana diungkapkan As Syafi’i : Keluarganya yang beriman dari Bani Hasyim dan Bani Al Mutholib, dikatakan dan An Nawawi memilihnya : Mereka adalah seluruh orang muslim. Mudah-mudahan perkataanya ath thohirin diambil dari firmanNya Ta’ala : “dan membersihkan kamu sebersih-bersihnya” (QS. Al Ahzab : 33). [Dan] bagi [para sahabatnya], ia jamak dari shohibun nabi . Dan perkataanya [seluruhnya] merupakan takid ‘penegas’ dari Sahabat.[alkhoirot.org]