3/31/2017

Download Terjemah Kitab Kuning

Download Terjemah Kitab Kuning

Download Terjemah Kitab Kuning klasik berbagai bidang studi islam seperti Tafsir, hadits akidah fiqih tarikh ilmu hisab falak bahasa Arab dan lain-lain. Untuk tingkat dasar dan tingkat lanjut.

Download Kitab Kuning Terjemah Tingkat Dasar dan Menengah

TERJEMAH KITAB KUNING DASAR

Kitab kuning dasar adalah kitab yang biasa dikaji untuk santri pesantren salaf tingkat dasar yaitu Madrasah Diniyah Ibtidaiyah atau tingkat I'dad, Ula dan Wustho.

Quran, Tafsir, Ilmu Tafsir

- Terjemah Al-Quran Indonesia
- Quran in English
- Quran in French
- Quran in German
- Quran in Spanish
- Tafsir Jalalain
- Terjemah Matan Tajwid Tuhfatul Atfal

Hadits dan Ilmu Hadits

- Bulughul Maram Ibnu Hajar Asqolani
- Hadits Arbain Nawawi
- Ilmu Mustholah Hadits

Tasawuf dan Akhlak

- Terjemah Minhajul Abidin
- Terjemah Al-Hikam
- Nashoihul Ibad
- Terjemah Talimul Muta'allim Az-Zarnuji
- Manhajus Salikin
- Al Ghazali: Pembebas dari Kesesatan (Terjemah Al-Munqidz min Al-Dholal

Fiqih

- Terjemah Fathul Qorib (Makna Gandul Jawa)
- Terjemah Matan Taqrib (Fiqih)
- Terjemah Safinatun Naja (Fiqih) (Arabnya tanpa harkat) | Teks Arabnya Berharkat
- Terjemah Sullam Taufiq
- Hukum Waris Islam
- Tabel Hukum Waris Islam
- Hukum Seputar Doa Setelah Shalat Fardhu

Gramatika Bahasa Arab

- Terjemah Matan Jurmiyah (Nahwu)
- Terjemah Nazham Imrithi Jilid 1
- Terjemah Nazham Imrithi Jilid 2
- Terjemah Nazham Maqsud
- Alfiyah Ibn Malik ( Ringkasan, 60 Chart / Tabel)
- Alfiyah Ibnu Malik dalam MP3 (Arab)
- Alfiah Ibnu Malik (Listen MP3 Online)
- Kamus Al-Munawwir Arab-Indonesia

Aqidah

- Terjemah Jawahirul Kalamiyah (Tauhid)
- Terjemah Aqidatul Awam (Tauhid)
- Terjemah Aqidah Sanusiyah Ummul Barahin
- Imam Asy'ari: Ajaran-Ajaran Asy'ari
- Aqidah Ahlussunnah Wal Jamaah (Aswaja)
- Buku Pintar Berdebat dengan Wahabi - Idrus Romli
- Terjemah Risalah Ahlussunah Wal Jamaah oleh KH. Hasyim Asy'ari
- Kesalahan Konsep Tauhid Trinititas Wahabi Salafi
- Perbandingan Aliran Wahabi dan Ahlussunnah
- Kesesatan Tauhid Wahabi

Sejarah

- Terjemah Nurul Yaqin
- Terjemah Maulid Husnul Maqshid Al-Suyuthi
- Qasidah Al-Burdah

Biografi Ulama

- Biografi Imam Syafi'i | Versi Online
- Fiqhul Akbar Imam Hanafi & Imam Syafi'i

TERJEMAH KITAB TINGKAT LANJUT (ADVANCED)

Berikut kitab-kitab kuning tingkat lanjut (mabsutot, mutowwalat) yang dapat didownload. Format berkas adalah pdf dan djvu.

TERJEMAH TAFSIR IBNU KATSIR

Berdasarkan Jilid Kitab (Lengkap)

- 1 Tafsir Ibnu Katsir 1 a
- 2 Tafsir Ibnu Katsir 1 b
- 3 Tafsir Ibnu Katsir 1 c
- 4 Tafsir Ibnu Katsir 1 d
- 5 Tafsir Ibnu Katsir 2.1
- 6 Tafsir Ibnu Katsir 2.2
- 7 Tafsir Ibnu Katsir 2.3
- 8 Tafsir Ibnu Katsir 2.4
- 9 Tafsir Ibnu Katsir 3.1
- 10 Tafsir Ibnu Katsir 3.2
- 11 Tafsir Ibnu Katsir 3.3
- 12 Tafsir Ibnu Katsir 3.4
- 13 Tafsir Ibnu Katsir 4.1
- 14 Tafsir Ibnu Katsir 4.2
- 15 Tafsir Ibnu Katsir 4.3
- 16 Tafsir Ibnu Katsir 4.4
- 17 Tafsir Ibnu Katsir 5.1
- 18 Tafsir Ibnu Katsir 5.2
- 19 Tafsir Ibnu Katsir 5.3
- 20 Tafsir Ibnu Katsir 5.4
- 21 Tafsir Ibnu Katsir 6.1
- 22 Tafsir Ibnu Katsir 6.2
- 23 Tafsir Ibnu Katsir 6.3
- 24 Tafsir Ibnu Katsir 6.4
- 25 Tafsir Ibnu Katsir 6.5
- 26 Tafsir Ibnu Katsir 7.1
- 27 Tafsir Ibnu Katsir 7.2
- 28 Tafsir Ibnu Katsir 7.3
- 29 Tafsir Ibnu Katsir 7.4
- 30 Tafsir Ibnu Katsir 7.5
- 31 Tafsir Ibnu Katsir 8.1
- 32 Tafsir Ibnu Katsir 8.2
- 33 Tafsir Ibnu Katsir 8.3
- 34 Tafsir Ibnu Katsir 8.4
- 35 Tafsir Ibnu Katsir 8.5
- 36 Tafsir Ibnu Katsir 8.6 (Keutamaan2 al-Qur'an)

Berdasarkan Juz Al-Quran (Tidak lengkap)

- Tafsir Ibnu Katsir Juz 3 [Al-Baqarah 253 s.d. Ali Imran 91]
- Tafsir Ibnu Katsir Juz 4 [Ali Imran 92 s.d. An-Nisa 23]
- Tafsir Ibnu Katsir Juz 5 [An-Nisa 24 s.d. An-Nisa 147]
- Tafsir Ibnu Katsir Juz 6 [Surat An-Nisa 148 s.d. Al-Maidah 82]
- Tafsir Ibnu Katsir Juz 7 [Surat Al-Maidah 83 s.d. Al-An'am 110]
- Tafsir Ibnu Katsir Juz 8 [Surat Al-An'am 111 s.d. Al-A'raf 87]
-
- Tafsir Ibnu Katsir Juz 9 [Surat Al-A'raf 88 s.d Al-Anfal 40]
- Tafsir Ibnu Katsir Juz 10
- Tafsir Ibnu Katsir Juz 13 [Surat Yusuf 53 s.d Al-Hijr 1]
- Tafsir Ibnu Katsir Juz 14 [Surat Al-Hijr 2 s.d. An-Nahl 128]
- Tafsir Ibnu Katsir Juz 15
- Tafsir Ibnu Katsir Juz 28


TERJEMAH KITAB SAHIH BUKHARI (PDF)

- Jilid 1
- Jilid 2
- Jilid 3
- Jilid 4
- Jilid 5
- Jilid 6
- Jilid 7

TERJEMAH KITAB SAHIH MUSLIM (DJVU)

Nama kitab: Terjemah Sahih Muslim
Jilid: 6 (lengkap)
Penyusun: Imam Muslim
Penerjemah: Fachruddin HS
Penerbit: Bulan Bintang Jakarta
Format file: Djvu

- Jilid 1
- Jilid 2
- Jilid 3
- Jilid 4
- Jilid 5
- Jilid 6


Kitab Al-Umm Imam Syafi'i

Terjemah Al-Umm ini ada dua versi. Versi lengkap dan versi ringkasan. Terjemah lengkap dialihkan ke dalam format digital langsung dari versi cetaknya dengan scanning.

Terjemah versi lengkap

Nama: Al-Umm Kitab Induk
Karangan: Al-Imam Asy-Syafi'i
Terjamahan: Prof. TK. H. Ismail Yakub, Sh., MA.
Penerbit: Victory Agence, Kuala Lumpur, Malaysia

Terjemah versi Ringkasan

Judul: Ringkasan Kitab Al-Umm
Penerjemah: Husain Abdul Hamid Abu Nashir Nail

- Kitab Al-Umm Jilid 1 Ringkasan | Versi Lengkap
- Kitab Al-Umm Jilid 2 Ringkasan | Versi Lengkap
- Kitab Al-Umm Jilid 3 Ringkasan | Versi Lengkap (tidak tersedia)
- Kitab Al-Umm Jilid 4 Versi Lengkap
- Kitab Al-Umm Jilid 5 Versi Lengkap
- Kitab Al-Umm Jilid 6 Versi Lengkap
- Kitab Al-Umm Jilid 7 Versi Lengkap
- Kitab Al-Umm Jilid 8 Versi Lengkap
- Kitab Al-Umm Jilid 9 Versi Lengkap
- Kitab Al-Umm Jilid 10 (tidak tersedia)
- Kitab Al-Umm Jilid 11 Versi Lengkap

2. Terjemah Kitab Fathul Bari Ibnu Hajar Al-Asqolani

Format file: (a) Jilid 1, 2 dan 3 format PDF; (b) Jilid 4, 5, 6, 7, dan 8 format DJVU.

- Fathul Bari Jilid 1
- Fathul Bari Jilid 2
- Fathul Bari Jilid 3
- Fathul Bari Jilid 4
- Fathul Bari Jilid 5
- Fathul Bari Jilid 6
- Fathul Bari Jilid 7
- Fathul Bari Jilid 8


TERJEMAH RIYADUSH SHOLIHIN IMAM NAWAWI

- Jilid 1
- Jilid 2


TERJEMAH KITAB FATHUL QORIB

Terjemah Makna Jawa Gandul (Utawi Iku)

- Terjemah Fathul Qorib Makna Jawa Gandul

Terjemah Bahasa Indonesia

- Fathul Qorib Syarah Taqrib Jilid 1
- Fathul Qorib Syarah Taqrib Jilid 2

TERJEMAH KITAB FATHUL MUIN

Nama kitab: Terjemah Fathul Muin
Jilid: 12 jilid (tamat)
Penyusun: Al-Malibari
Bidang Studi: Fiqih
Penerjemah: Abul Hiyadh
Penerbit: Al-Hidayah Surabaya
Format file: Djvu
- Jilid 1
- Jilid 2:
- Jilid 3:
- Jilid 4:
- Jilid 5:
- Jilid 6:
- Jilid 7:
- Jilid 8:
- Jilid 9:
- Jilid 10:
- Jilid 11:
- Jilid 12:

3. Terjemah Fiqih Sirah oleh Said Ramadan Al-Buti

- Fiqih Sirah


Terjemah Kitab-kitab karya Syekh Yusuf Qardhawi

- Halal Haram dalam Islam
- Fiqih Prioritas
- Islam Dakwah Menyeluruh (Syumul)
- Fiqih Zakat


BUKU TENTANG WAHABI SALAFI

- Kesalahan Konsep Tauhid Trinititas Wahabi Salafi
- Buku Pintar Berdebat dengan Wahabi oleh Idrus Romli
- Wahabisme: Sebuah Tinjauan Kritis
- Puluhan kitab ulama Salaf yang dipalsukan Wahabi
- Sejarah Dakwah Salafiyah di Indonesia
- Kesesatan Akidah Tauhid
- Kritik terhadap Konsep Tauhid Ibnu Taimiyah
- Perbandingan Aliran Wahabi dan Ahlussunnah

2/01/2017

Terjemah Kitab Matan Taqrib

Terjemah Kitab Matan Taqrib

Kitab Matan Al-Ghayah wat Taqrib atau dikenal dengan Kitab Taqrib saja adalah kitab fiqh paling populer di kalangan pesantren salaf. Kitab ini dipelajari hampir di seluruh pesantren salaf di Indondsia termasuk di Pondok Pesantren Al-Khoirot Malang. Terjemah kitab ini ditulis secara online untuk para santri online. Dedikasi PP Al-Khoirot untuk umat Islam yang ingin terus menimba ilmu.

DAFTAR ISI KITAB TAQRIB
Terjemah Kitab Matan Taqrib
Nama kitab: Matan Al-Ghayah wat Taqrib Abu Syuja' (مختصر ابى شجاع- متن الغاية والتقريب)
Nama penulis: Syihabuddin Abu Syujak Al-Ashfahani ( شهاب الدين احمد ابن الحسين بن احمد , ابو شجاع , شهاب الدين الطيب الاصفهانى)
Lahir: Tahun 434 H,
Tempat lahir: Basrah, Irak.
Wafat: 488 H atau 593 H, di Madinah dalam usia 160 tahun. Dimakamkan di pemakaman Al-Baqi' dekat makam Sayidina Ibrahim putra Rasulullah.
Genre kitab: Fiqih madzhab Syafi'i

Syarah Matan Taqrib:

- Fatḥ al-Qarīb al-Mujīb, by Ibn Qāsim al-Ghazzī (918H).
- al-Iqnā‘, Aḥmad bin Muḥammad (931H), with its meta-commentary Tashnīf al-Asmā’ bi Ḥalli Alfāẓ Abī Shujā‘, by Aḥmad bin Muḥammad (931H).
- Sharḥ Mukhtaṣar Abī Shujā‘, by Aḥmad al-Akhṣāṣī (889H)
- Tuḥfạt al-Ḥabib, by Ibn Daqīq al-‘Īd (702H)
- Kifāyat al-Akhyār, by Taqiyud Din al-Husnī (829H)
- Al-Nihāyah fī Sharḥ al-Ghāyah, by Walī al-Dīn al-Baṣīr (972H)
- Al-Iqnā‘ fī Ḥall Alfāẓ Abī Shujā‘, by Muḥammad al-Khaṭīb al-Shirbīnī (977H).
- Taqrīrāt, by al-Bājūrī (1277H) and Shaykh ‘Iwaḍ
- al-Bujairmī (1221H)
- al-Mudābighī (1170H)
- al-Ajhūrī (1190H)
- al-Nabrāwī
- al-ʿAzīzī
- al-Qalyūbī (1069H)
- al-Barmāwī (1106H)
- al-Bājūrī (1277H)
- Qūt al-Ḥabīb al-Gharib, by al-Nawawī al-Jāwī
- At-tadzhieb Fie Adillati Matnil Ghoyah Wat Taqrib oleh Dr Mushthofa Diebul Bugha

Matan Taqrib versi Nazham (Syair)

- Nihāyat al-tadrīb fī naẓm Ghāyat al-taqrīb (نهاية التدريب في نظم غاية التقريب).
- Syarah Nihayat Al-Tadrib oleh Tuḥfat al-Ḥabīb by Shaykh al-Fashanī
Aḥmad al-Ibshīṭī (883H)
- ‘Abd al-Qādir ibn al-Muẓaffar (892H)
- Nashr al-Shuʿā ʿalā Matn Abī Shujāʿ, by al-Dusarī (931H)
- Aḥmad ibn ʿAbd al-Sallam (931H)


مقدمة

بسم الله الرحمن الرحيم الحمد لله رب العالمين وصلى الله على سيدنا محمد النبي الأمي وآله الطاهرين وصحابته أجمعين قال القاضي أبو شجاع أحمد بن الحسين بن أحمد الأصفهاني رحمة الله تعالى سألني بعض الأصدقاء حفظهم الله تعالى أن أعمل مختصرا في الفقه على مذهب الإمام الشافعي رحمة الله عليه ورضوانه في غاية الاختصار ونهاية الإيجاز ليقرب على المتعلم درسه ويسهل على المبتدئ حفظه وأن أكثر من التقسيمات وحصر الخصال فأجبته إلى ذلك طالبا للثواب راغبا إلى الله تعالى في التوفيق للصواب إنه على ما يشاء قدير وبعباده لطيف خبير.

PENDAHULUAN

Terjemah: Bismillahirrohmanirrahim. Segala puji bagi Allah. Shalawat salam atas Nabi Muhammad, keluarganya dan para Sahaabat. Qadhi Abu Syujak Ahmad bin Al-Husain bin Ahmad Al-Asfahani berkata: Aku diminta oleh sebagian teman untuk menyusun ringkasan fiqih madzhab Syafi'i yang sangat ringkas dan sederhana dan terbagi dalam bagian-bagian yang banyak agar mudah dipelajari dan dihafal. Aku penuhi permintaan itu dengan memohon taufik pada Allah yang Maha Kuasa dan Maha Tahu.


TAHARAH (BERSUCI)



كتاب الطهارة

المياه التي يجوز بها التطهير سبع مياه ماء السماء وماء البحر وماء النهر وماء البئر وماء العين وماء الثلج وماء البرد ثم المياه على أربعة أقسام طاهر مطهر، مكروه وهو الماء المشمس وطاهر غير مطهر وهو الماء المستعمل والمتغير بما خالطه من الطاهرات وماء نجس وهو الذي حلت فيه نجاسة وهو دون القلتين أو كان قلتين فتغير والقلتان خمسمائة رطل بغدادي تقريبا في الأصح.
Artinya: Macam-macam Air Air yang dapat dibuat untuk bersuci ada 7 (tujuh) yaitu air hujan (langit), air laut, air sungai, air sumur, air sumber (mata air), air salju, air dingin. Jenis air ada 4 (empat) yaitu (a) air suci dan mensucikan; (b) air yang makruh yaitu air panas; (c) air suci tapi tidak meyucikan yaitu air mustakmal dan air yang air berubah karena kecampuran perkara suci; (d) air najis yaitu (i) air kurang 2 qullah yang terkena najis atau (ii) air mencapai 2 qullah terkena najis dan berubah. Adapun ukuran 1 qullah adalah 500 (lima ratus) kati baghdad menurut pendapat yang paling sahih.

SUCINYA KULIT BANGKAI SETELAH DISAMAK


(فصل) وجلود الميتة تطهر بالدباغ إلا جلد الكلب والخنزير وما تولد منهما أو من أحدهما وعظم الميتة وشعرها نجس إلا الآدمي.

ولا يجوز استعمال أواني الذهب والفضة ويجوز استعمال غيرهما من الأواني.
Terjemah: Kulit bangkai dapat suci dengan disamak kecuali kulit anjing dan babi dan hewan yang terlahir dari keduanya atau dari salah satunya. Adapun tulang bangkai itu najis kecuali tulang mayat manusia.

Tidak boleh menggunakan wadah yang terbuat dari emas dan perak. Boleh menggunakan wadah yang selain dari emas dan perak.

HUKUM SIWAK (SIKAT GIGI)


(فصل) والسواك مستحب في كل حال إلا بعد الزوال للصائم وهو في ثلاثة مواضع أشد استحبابا: عند تغير الفم من أزم وغيره وعند القيام من النوم وعند القيام إلى الصلاة.
Artinya: Bersiwak itu hukumnya sunnah dalam setiap keadaan kecuali setelah condongnya matahari bagi yang berpuasa. Bersiwak sangat disunnah dalam 3 tempat yaitu (a) saat terjadi perubahan bau mulut; (b) setelah bangun tidur; (c) hendak melaksanakan shalat.

TATA CARA WUDHU


(فصل) وفروض الوضوء ستة أشياء النية عند غسل الوجه وغسل الوجه وغسل اليدين إلى المرفقين ومسح بعض الرأس وغسل الرجلين إلى الكعبين والترتيب على ما ذكرناه.

Artinya: Artinya: Rukun atau fardhu-nya wudhu ada 6 (enam) yaitu:
1. Niat saat membasuh muka.[1]
2. Membasuh muka.
3. Membasuh kedua tangan sampai siku.
4. Mengusap sebagian kepala.[2]
5. Membasuh kedua kaki sampai mata kaki.
6. Dilakukan secara tertib dari no. 1 sampai 5.

CATATAN:

[1] Niat wudhu adalah: نويت الوضوء لرفع الحدث الأصغر فرضا للو تعالي
Artinya: Saya niat wudhu untuk menghilangkan hadats kecil karena Allah Ta'ala.
[2] Beda mengusap dan membasuh adalah kalau mengusap cukup dilakukan dengan sekedar membasahi dengan sedikit air. SEdang membasuh memakai air yang dapat mengaliri seluruh anggota badan yang wajib dibasuh.


SUNNAH-NYA WUDHU

(فصل) وسننه عشرة أشياء التسمية وغسل الكفين قبل إدخالهما الإناء والمضمضة والاستنشاق ومسح جميع الرأس ومسح الأذنين ظاهرهما وباطنهما بماء جديد وتخليل اللحية الكثة وتخليل أصابع اليدين والرجلين وتقديم اليمنى على اليسرى والطهارة ثلاثا ثلاثا والمولاة.

Artinya: Sunnahnya wudhu ada 10 (sepuluh): membaca bismillah, membasuh kedua telapak tangan sebelum memasukkan ke wadah air, berkumur, menghirup air ke hidup, mengusap seluruh kepala, mengusap kedua telinga luar dalam dengan air baru, menyisir jenggot tebal dengan jari, membasuh sela-sela jari tangan dan kaki, mendahulukan bagian kanan dari kiri, menyucikan masing-masing 3 (tiga) kali, bersegera.


ISTINJAK - BERSUCI SETELAH BUANG AIR (CEBOK)

(فصل) والاستنجاء واجب من البول والغائط والأفضل أن يستنجي بالأحجار ثم يتبعها بالماء ويجوز أن يقتصر على الماء أو على ثلاثة أحجار ينقي بهن المحل فإذا أراد الاقتصار على أحدهما فالماء أفضل.

ويجتنب استقبال القبلة واستدبارها في الصحراء ويجتنب البول والغائط في الماء الراكد وتحت الشجرة المثمرة وفي الطريق والظل والثقب ولا يتكلم على البول ولا يستقبل الشمس والقمر ولا يستدبرهما.

Artinya: Instinja' (Jawa, cewok) atau membersihkan diri itu wajib setelah buang air kecil (kencing) dan buang air besar (BAB). Yang utama adalah bersuci dengan memakai beberapa batu[1] kemudian dengan air. Boleh bersuci dengan air saja atau dengan 3 (tiga) buah batu yang dapat membersihkan tempat najis. Apabila hendak memakai salah satu dari dua cara, maka memakai air lebih utama.

ETIKA KENCING DAN BUANG AIR BESAR (BAB)

Orang yang sedang buang air besar (BAB) hendaknya tidak menghadap kiblat dan tidak membelakanginya apabila dalam tempat terbuka. Kencing atau BAB hendaknya tidak dilakukan di air yang diam, di bawah pohon yang berbuah, di jalan, di tempat bernaung, di lobang. Dan hendaknya tidak berbicara saat kencing dan tidak menghadap matahari dan bulan dan tidak membelakangi keduanya.

PERKARA YANG MEMBATALKAN WUDHU (YANG MENGAKIBATKAN HADAS KECIL)


(فصل) والذي ينقض الوضوء ستة أشياء ما خرج من السبيلين والنوم على غير هيئة المتمكن وزوال العقل بسكر أو مرض ولمس الرجل المرأة الأجنبية من غير حائل ومس فرج الآدمي بباطن الكف ومس حلقة دبره على الجديد.

Artinya: Perkara yang membatalkan wudhu ada 6 (enam): sesuatu yang keluar dari dua jalan (depan belakang), tidur dalam keadaan tidak tetap, hilang akal karena mabuk atau sakit, sentuhan laki-laki pada wanita bukan mahram tanpa penghalang, menyentuh kemaluan manusia dengan telapak tangan bagian dalam, menyentuh kawasan sekitar anus (dubur) menurut qaul jadid.[1]

[1] Qaul jadid (pendapat baru) adalah fatwa Imam Syafi'i saat berada di Mesir. Qaul qadim (pendapat lama) adalah fatwa Imam Syafi'i saat berada di Baghdad, Irak.

PERKARA YANG MENGHARUSKAN/MEWAJIBKAN MANDI JUNUB (GHUSL)

(فصل) والذي يوجب الغسل ستة أشياء ثلاثة تشترك فيها الرجال والنساء وهي التقاء الختانين وإنزال المني والموت وثلاثة يختص بها النساء وهي الحيض والنفاس والولادة.

Perkara yang mewajibkan mandi junub (ghusl) ada 6 (enam) 3 (tiga) di antaranya berlaku untuk laki-laki dan perempuan yaitu (1) senggama, (2) keluar sperma, (3) mati. Tiga lainnya khusus untuk perempuan yaitu (4) haid, (5) nifas, (6) melahirkan (wiladah).

RUKUN MANDI JUNUB(GHUSL)


(فصل) وفرائض الغسل ثلاثة أشياء النية وإزالة النجاسة إن كانت على بدنه وإيصال الماء إلى جميع الشعر والبشرة.

وسننه خمسة أشياء التسمية والوضوء قبله وإمرار اليد على الجسد والمولاة وتقديم اليمنى على اليسرى.

Fardhu/rukun atau perkara yang harus dilakukan saat mandi junub ada 3 (tiga) yaitu (1) niat, (2) menghilangkan najis yang terdapat pada badan, (3) mengalirkan air ke seluruh rambut dan kulit badan.

Hal-hal yang disunnahkan (dianjurkan untuk dilakukan) saat mandi junub ada 5 (lima) yaitu (1) Baca bismillah, (2) wudhu sebelum mandi junub, (3) mengusapkan tangan pada badan, (4) bersegera, (5) mendahulukan (anggota badan) yang kanan dari yang kiri.


KEADAAN YANG DISUNNAHKAN MANDI JUNUB/KERAMAS (GHUSL)

(فصل) والاغتسالات المسنونة سبعة عشر غسلا غسل الجمعة والعيدين والاستسقاء والخسوف والكسوف والغسل من غسل الميت والكافر إذا أسلم والمجنون والمغمى عليه إذا أفاقا والغسل عند الإحرام ولدخول مكة وللوقوف بعرفة وللمبيت بمزدلفة ولرمي الجمار الثلاث وللطواف.

Mandi junub disunnahkan dilakukan dalam 17 keadaan yaitu: mandi untuk Jum'at, 2 (dua) hari raya, shalat minta hujan (istisqa'), gerhana bulan, gerhana matahari, setelah memandikan mayit, orang kafir apabila masuk Islam, orang gila dan ayan (epilepsi) apabila sembuah, saat akan ihram, akan masuk Makkah, wukuf di Arafah, mabit (menginap) di Muzdalifah, melempar Jumrah yang tiga, tawaf, sa'i, masuk kota Madinah.

1/31/2017

Terjemah Akhlak lil Banin Juz 1

Terjemah Akhlak lil Banin Juz 1

Nama kitab: Terjemah Al-Akhlaq lil Banin Juz 1
Judul asal dalam teks Arab: الأﺧﻼﻕ ﻟﻠﺒﻨﻴﻦ الجزء الأول لطلاب المدارس الإسلامية بإندونيسيا
Makna: Pelajaran Budi Pekerti Islam untuk Anak Laki-laki Bagian 1
Penulis: Umar bin Ahmad Baraja
Bidang studi: Etika budi pekerti Islam (akhlak)
Penerjemah:

Daftar Isi
  1. Dengan apa seorang anak beradab?
  2. Anak yang Santun dan beradab
  3. Anak Yang Buruk Akhlak
  4. Seorang anak wajib beradab sejak dari kecilnya
  5. Allah Yang Maha Suci lagi Maha Tinggi
  6. Anak yang Jujur
  7. Anak yang Taat
  8. Nabi mu Muhammad
  9. Akhlak di Rumah
  10. Abdullah dirumahnya
  11. Ibumu yang Penyayang
  12. Adab Seorang Anak kepada Ibundanya
  13. Sholeh bersama Ibundanya
  14. Kasih sayang ayah
  15. Etika anak pada ayahnya
  16. Cinta kasih seorang ayah
  17. Sopan santun seseorang bersama Saudaranya
  18. Dua Saudara yang saling mencintai
  19. Adab seorang anak bersama kerabatnya
  20. Mustafa bersama kerabatnya Yahya
  21. Adab seorang anak terhadap Pembantunya
  22. Anak yang suka menyakiti
  23. Adab seseorang dengan tetangga
  24. Hamid dan tetangganya
  25. Sebelum Berangkat Sekolah
  26. Akhlaq Berjalan Di Tempat Umum
  27. Akhlaq Siswa Di Kelas
  28. Bagaimana Siswa Menjaga Perangkat Sekolahnya ?
  29. Bagaimana Pelajar Menjaga Inventaris Sekolah
  30. Akhlaq Pelajar Kepada Guru
  31. Akhlaq Pelajar Kepada Temannya
  32. Nasehat Umum (1)
  33. Nasehat Umum (2)
  34. Kembali ke Atas
  35. Baca artikel kategori Akhlak

★ ﺑﻤﺎﺫﺍ ﻳﻨﺨﻠﻖ ﺍﻟﻮﻟﺪ؟ ★

. ﻳﺠﺐ ﻋﻠﮯ ﺍﻟﻮﻟﺪ ﺃﻥ ﻳﺘﺨﻠﻖ ﺑﺎﻼﺧﻼﻕ ﺍﻟﺤﺴﻨﺔ ﻣﻦ ﺻﻐﺮﻩ، ﻟﻴﻌﻴﺶ ﻣﺤﺒﻮﺑﺎ ﻓﻲ ﻛﺒﺮﻩ: ﻳﺮﺿﮯ ﻋﻨﻪ ﺭﺑﻪ، ﻭﻳﺤﺒﻪ ﺃﻫﻠﻪ، ﻭﺟﻤﻴﻊ ﺍﻟﻨﺎﺱ

. ﻭﻳﺠﺐ ﻋﻠﻴﻪ ﺃﻳﻀﺎ، ﺃﻥ ﻳﺒﺘﻌﺪ ﻋﻦ ﺍﻸﺧﻼﻕ ﺍﻟﻘﺒﻴﺤﺔ، ﻛﻴﻼ ﻳﻜﻮﻥ ﻣﻜﺮﻭﻫﺎ: ﻻ ﻳﺮﺿﮯ ﻋﻨﻪ ﺭﺑﻪ، ﻭﻼ ﻳﺤﺒﻪ ﺃﻫﻠﻪ، ﻭﻼ ﺍﺣﺪ ﻣﻦ ﺍﻟﻨﺎﺱ

1. Dengan apa seorang anak beradab?

Wajib atas seorang anak berakhlak dengan akhlak yang baik dari kecilnya, agar kehidupannya dicintai ketika dewasa: Tuhannya Akan Ridho padanya, dan Keluarganya akan Senantiasa Mencintainya, Dan Seluruh Manusia...

Wajib juga atas seorang anak yang beradab, Menjauhi dari Akhlak yang tercela, Agar Tidak menjadi orang yang dibenci: Tuhannya Tidak Ridho Padanya,dan Keluarganya Tidak Mencintainya dan juga Seluruh Manusia.

★ﺍﻟﻮﻟﺪ ﺍﻸﺩﻳﺐ★

ﺍﻟﻮﻟﺪ ﺍﻸﺩﻳﺐ ﻳﺤﺘﺮﻡ ﻭﺍﻟﺪﻳﻪ ﻭﻣﻌﻠﻤﻴﻪ، ﻭﺇﺧﻮﺍﻧﻪ ﺍﻟﻜﺒﺎﺭ، ﻭﻛﻞ ﻣﻦ ﻫﻮ ﺃﻛﺒﺮ ﻣﻨﻪ، ﻭﻳﺮﺣﻢ ﺇﺧﻮﺍﻧﻪ ﺍﻟﺼﻐﺎﺭ، ﻭﻛﻞ ﻣﻦ ﻫﻮ ﺃﺻﻐﺮ ﻣﻨﻪ

ﻭﻳﺼﺪﻕ ﻓﻲ ﻛﻼﻣﻪ، ﻭﻳﺘﻮﺍﺿﻊ ﻣﻊ ﺍﻟﻨﺎﺱ، ﻭﻳﺼﺒﺮ ﻋﻠﮯ ﺍﻸﺫﻯ، ﻭﻼ ﻳﻘﺎﻃﻊ ﺍﻸﻭﻼﺩ، ﻭﻼ ﻳﺘﺨﺎﺻﻢ ﻣﻌﻬﻢ، ﻭﻼ ﻳﺮﻓﻊ ﺻﻮﺗﻪ ﺇﺫﺍ ﺗﻜﻠﻢ ﺃﻭ ﺿﺤﻚ

2. Anak yang Santun dan beradab
Akhlak anak
Seorang anak yang beradab ia memuliakan kedua orang tuanya dan para Pengajarnya, dan para saudaranya yang lebih besar, dan semua orang yang lebih besar darinya, dan menyayangi saudaranya yang lebih kecil, dan semua orang yang lebih kecil darinya.

Dan seorang anak yang beradab selalu jujur dalam setiap perkataannya, dan bertawadhu' (rendah hati) sesama manusia, dan bersabar atas gangguan dan tidak memutuskan hubungan dengan Anak-Anak (Tetangga), tidak pula berkelahi bersama mereka, dan tidak meninggikan suara apabila sedang berbicara atau tertawa.


★ ﺍﻟﻮﻟﺪ ﺍﻟﻮﻗﺢ ★

١. ﺍﻟﻮﻟﺪ ﺍﻟﻮﻗﺢ : ﻻ ﻳﺘﺄﺩﺏ ﻣﻊ ﻭﺍﻟﺪﻳﻪ و ﺃﺳﺎﺗﺬﺗﻪ، ﻭﻼ ﻳﺤﺘﺮﻡ ﻣﻦ ﻫﻮ ﺃﻛﺒﺮ ﻣﻨﻪ، ﻭﻼ ﻳﺮﺣﻢ ﻣﻦ ﻫﻮ ﺃﺻﻐﺮ ﻣﻨﻪ، ﻭﻳﻜﺬﺏ ﺇﺫﺍ ﺗﻜﻠﻢ ﻭﻳﺮﻓﻊ ﺻﻮﺗﻪ ﺇﺫﺍ ﺿﺤﻚ، ﻭﻳﺤﺐ ﺍﻟﺸﺘﻢ، ﻭﺍﻟﻜﻼﻡ ﺍﻟﻘﺒﻴﺢ، ﻭﺍﻟﻤﺨﺎﺻﻤﺔ ﻭ ﻳﺴﺘﻬﺰﺉ ﺑﻐﻴﺮﻩ، ﻭﻳﺘﻜﺒﺮ ﻋﻠﻴﻪ، ﻭﻼ ﻳﺴﺘﺤﮯ ﺃﻥ ﻳﻌﻤﻞ ﻗﺒﻴﺤﺎ، ﻭﻼ ﻳﺴﻤﻊ ﺍﻟﻨﺼﻴﺤﺔ

3. Anak Yang Buruk Akhlak

Seorang anak yang jelek: ia Tidak beradab kepada Kedua Orang Tuanya dan Para Ustadz²nya, ia tidak Menghormati orang yang lebih tua darinya, ia tidak Menyayangi orang yang lebih Muda darinya, ia selalu berbohong apabila berkata-kata, dan mengangkat suaranya apabila tertawa, dan ia suka Memaki, dan Berkata yang Tercela, dan Bertengkar serta Memperolok-olok orang lain, dan ia menyombongkan diri, dan ia tidmak malu kalau berbuat yang tercela, dan ia tidak suka mendengar nasihat


★ ﻳﺠﺐ ﺃﻥ ﻳﺘﺄﺩﺏ ﺍﻟﻮﻟﺪ ﻣﻦ ﺻﻐﺮﻩ★

ﺃﺣﻤﺪ ﻭﻟﺪ ﺻﻐﻴﺮ، ﻟﻜﻨﻪ ﺃﺩﻳﺐ، ﻭﻟﻬﺬﺍ ﻳﺤﺒﻪ ﺃﺑﻮﻩ، ﻭﻫﻮ ﺃﻳﻀﺎ ﻳﺤﺐ ﺍﻟﺴﺆﺍﻝ ﻋﻦ ﻛﻞ ﺷﺊ ﻻ ﻳﻔﻬﻤﻪ.

ﻭﺫﺍﺕ ﻳﻮﻡ ﺗﻨﺰﻩ ﻣﻊ ﺃﺑﻴﻪ ﻓﻲ ﺑﺴﺘﺎﻥ ﻓﺮﺁﻯ ﺷﺠﺮﺓ ﻭﺭﺩ ﺟﻤﻴﻠﺔ، ﻭﻟﻜﻨﻬﺎ ﻣﻌﻮﺟﺔ ، ﻓﻘﺎﻝ ﺃﺣﻤﺪ "ﻣﺎ ﺃﺟﻤﻞ ﻫﺬﺍ ﺍﻟﺸﺠﺮﺓ! ﻭﻟﻜﻦ ﻟﻤﺎﺫﺍ ﻳﺎ ﺃﺑﻲ ﻫﻲ ﻣﻌﻮﺟﺔ؟" ﻓﻘﺎﻝ ﺃﺣﻤﺪ "ﺍﻸﺣﺴﻦ ﺃﻥ ﻧﻘﻮﻳﻤﻬﺎ ﺍﻶﻥ" ﻓﻘﺎﻝ ﺍلأﺏ "ﻷﻥ ﺍﻟﺒﺴﺘﺎﻧﻲ ﻟﻢ ﻳﻌﺘﻦ ﺑﺘﻘﻮﻳﻤﻬﺎ، ﻣﻦ ﺻﻐﺮﻩ، ﻓﺼﺎﺭﺕ ﻣﻌﻮﺟﺔ" ﻓﻀﺤﻚ ﺃﺑﻮﻩ ﻭﻗﺎﻝ ﻟﻪ:
"ﻻ ﻳﺘﺄﺗﻰ ﺫﻟﻚ ﻳﺎ ﻭﻟﺪﻱ، ﻷﻧﻬﺎ ﻗﺪ ﻛﺒﺮﺕ، ﻭﻏﻠﻈﺖ ﺳﺎﻗﻬﺎ"

ﻓﻜﺬﻟﻚ ﺍﻟﻮﻟﺪ، ﺍﻟﺬﻱ ﻟﻢ ﻳﺘﺄﺩﺏ ﻣﻦ ﺻﻐﺮﻩ، ﻻ ﻳﻤﻜﻦ ﺗﺄﺩﻳﺒﻪ ﻓﻲ ﻛﺒﺮﻩ

4. Seorang anak wajib beradab sejak dari kecilnya 3

Ahmad seorang anak kecil, akan tetapi ia beradab, oleh karna itu ayahnya mencintainya, dan ia juga suka bertanya dari segala sesuatu yang ia tidak mengerti.

Pada suatu hari ia berjalan² bersama ayahnya ke kebun, maka ia melihat pohon bunga yang indah, akan tetapi pohon itu bengkok. Maka Ahmad bertanya:
"Betapa indahnya pohon ini! Akan tetapi mengapa ia bengkok wahai ayah?" Sang Ayah menjawab: "Karna Tukang Kebun tidak memperhatikan serta tidak meluruskannya semenjak dari kecilnya, maka jadilah ia bengkok" "Lebih baik, kita meluruskannya saja sekarang", ujar Ahmadز Maka tertawa sang Ayah, dan Berkata: "Tidak Mudah yang demikian itu wahai Anakku, karena ia sudah tumbuh besar, dan ranting²nya pun Tebal.

Beginilah seorang anak yang tidak beradab dari kecilnya, tidak mungkin ia beradab pada waktu ia telah besar

الله ﺳﺒﺤﺎﻧﻪ ﻭﺗﻌﺎﻟﮯ
ﻳﻬﺎ ﺍﻟﻮﻟﺪ ﺍﻟﻌﺰﻳﺰ؛ ﷲ ﺳﺒﺤﺎﻧﻪ ﻭﺗﻌﺎﻟﮯ ﻫﻮ ﺍﻟﺬﻱ ﺧﻠﻘﻚ، ﻭﺣﺴﻦ ﺻﻮﺭﻧﻚ؛ ﺑﺄﻥ ﺃﻋﻄﺎﻙ ﻋﻴﻨﻴﻦ، ﺗﻨﻈﺮ ﺑﻬﻤﺎ ﺍﻸﺷﻴﺎﺀ، ﻭﺃﺫﻧﻴﻦ ﺗﺴﻤﻊ ﺑﻬﻤﺎ ﺍﻸﺻﻮﺍﺕ، ﻭﻟﺴﺎﻧﺎ ﺗﺘﻜﻠﻢ ﺑﻪ، ﻭﻳﺪﻳﻦ ﺗﺴﺘﻌﻤﻠﻬﻤﺎ ﻓﻲ ﺃﺷﻐﺎﻟﻚ، ﻭﺭﺟﻠﻴﻦ ﺗﻤﺸﮯ ﻋﻠﻴﻬﻤﺎ، ﻭﻋﻘﻼ ﺗﻌﺮﻑ ﺑﻪ ﺍﻟﺨﻴﺮ ﻣﻦ ﺍﻟﺸﺮ، ﻭﺃﻧﻌﻢ ﻋﻠﻴﻚ ﺑﺎﻟﺼﺤﺔ ﻭﺍﻟﻌﺎﻓﻴﺔ، ﻭﻭﺿﻊ ﺍﻟﺮﺣﻤﺔ ﻓﻲ ﻗﻠﻮﺏ ﻭﺍﻟﺪﻳﻚ ﺣﺘﮯ ﺭﺑﻴﺎﻙ ﺗﺮﺑﻴﺔ ﺣﺴﻨﺔ

ﻓﻴﺠﺐ ﻋﻠﻴﻚ ﺃﻥ ﺗﻌﻈﻢ ﺭﺑﻚ ﻭﺗﺤﺒﻪ، ﻭﺗﺸﻜﺮﻩ ﻋﻠﮯ ﺟﻤﻴﻊ ﻧﻌﻤﻪ: ﺑﺄﻥ ﺗﻤﺘﺜﻞ ﺃﻭﺍﻣﺮﻩ، ﻭﺗﺠـﺘـﻨـﺐ ﻧﻮﺍﻫﻴﻪ، ﻭﺃﻥ ﺗﻌﻈﻢ ﺃﻳﻀﺎ ﺟﻤﻴﻊ ﻣﻶﺋﻜﺘﻪ، ﻭﺭﺳﻠﻪ، ﻭﺃﻧـﺒـﻴـﺎﺋﻪ، ﻭﺍﻟﺼﺎﻟﺤﻴﻦ ﻣﻦ ﻋﺒﺎﺩﻩ، ﻭﺗﺤﺒﻬﻢ ﻷﻧﻪ ﺗﻌﺎﻟﮯ ﻳﺤﺒﻬﻢ

. ﺇﺫﺍ ﺃﺣﺒﺒـﺖ ﺭﺑﻚ: ﻭﺍﻣـﺘـﺜـﻠـﺖ ﺃﻭﺍﻣﺮﻩ، ﻭﺍﺟـﺘـﻨـﺒـﺖ ﻧﻮﺍﻫﻴﻪ، ﺯﺍﺩﻙ ﻣﻦ ﻧﻌﻤﻪ، ﻭﺟﻌﻠﻚ ﻣﺤﺒﻮﺑﺎ ﺑﻴﻦ ﺍﻟﻨﺎﺱ، ﻭﺣﻔﻈﻚ ﻣﻦ ﻛﻞ أﺫﻯ، ﻭﺃﻋﻄﺎﻙ ﻛﻞ ﻣﺎ ﺗﺮﻳﺪ؛ ﻣﻦ ﺍﻟﺮﺯﻕ ﻭﻏﻴﺮﻩ.

5. Allah Yang Maha Suci lagi Maha Tinggi

Wahai anak yang Mulia :
Allah Yang Maha Suci lagi Maha Tinggi Dia yang menciptakan mu, dan membaguskan rupa mu, dengan memberi kedua mata kepada mu dengannya kamu bisa melihat segala sesuatu, dan kedua telinga, dengannya kamu bisa mendengar suara, dan lisan yang dengannya kamu mampu berbicara, dan kedua tangan yang dengannya kamu mampu memakai untuk aktifitas mu, dan kedua kaki yang dengannya kamu bisa berjalan, dan akal yang dengannya kamu mengetahui yang Baik dari yang Buruk, dan Dia Memberi Nikmat atasmu berupa kesehatan yang sehat, serta meletakkan rasa sayang di hati kedua orangtuamu sehingga mereka mendidikmu dengan pendidikan yang baik.

Maka wajib atasmu untuk mengagungkan serta mencintai Tuhanmu, dan engkau mensyukuri atas segala nikmat-nikmatNya : dengan kamu mematuhi segala perintah-perintahNya, dan menjauhi segala LaranganNya, dan Juga kamu mengagungkan seluruh Para Malaikat-malaikatNya, Rasul-rasulNya, Nabi-NabiNya dan Seluruh orang-orang sholeh dari semua hamba-hambaNya, dan kamu cintai mereka karna sesungguhnya Allah yang Maha Tinggi mencintai mereka

Apabila kamu telah mencintai Tuhanmu, dan mematuhi segala perintah-perintahNya serta menjauhi semua larangan-laranganNya, Dia akan menambah nikmat-nikmatNya kepadamu, dan menjadikanmu orang yang dicintai diantara manusia, serta menjaga mu dari segala gangguan, dan memberi mu segala apa-apa yang kamu mau: dari pada Rezeki atau yang Lainnya.

1/25/2017

Akhlak Murid pada Guru dan Teman Kelas

Akhlak Murid pada Guru dan Teman Kelas
Akhlak siswa di Sekolah ini membahas tentang etika, akhlak dan sopan santun anak selama berada di sekolah dan di kelas kepada teman, guru dan perangkat sekolah dan miliknya sendiri . Ini bagian dari isi kitab Akhlak bagi Anak Lelaki
Nama kitab: Al-Akhlaq lil Banin Juz 1
Judul asal dalam teks Arab: الأﺧﻼﻕ ﻟﻠﺒﻨﻴﻦ الجزء الأﻭﻝ
Makna: Pelajaran Budi Pekerti Islam untuk Anak Laki-laki Bagian 1
Penulis: Umar bin Ahmad Baraja
Bidang studi: Etika budi pekerti Islam (akhlak)
Penerjemah:

Daftar Isi


27. AKHLAQ SISWA DI KELAS

Diantara akhlaq di dalam kelas yaitu :
1. Ketika sampai di kelas, mengusap sepatu dengan serbet, kemudian masuk kelas.
2. Membuka pintu dengan halus, jika tertutup.
3. Masuk kelas dengan penuh kesopanan.
4. Memberi salam kepada teman-teman.
5. Menyalami mereka sambil tersenyum.
6. Meletakkan tas di laci meja.
7. Ketika guru datang, berdiri di tempat, menghadap guru dengan penuh kesopanan.
8. Menyalami guru.
9. Apabila bel sudah berbunyi, maka berbaris dengan rapih.
10. Tidak berbicara dan bermain.
11. Masuk kembali ke kelas setelah mendapat isyarat dari guru, dengan penuh ketenangan.
12. Menuju tempat duduk dan duduk dengan baik, lurus dan tidak menundukan pungung dan tidak menggerakan kaki.
13. Tidak berdesakan dengan teman sebangku.
14. Tidak meletakkan kaki di atas kaki yang lain.
15. Tidak menyimpan tangan atau meletakkannya di pipi.
16. Tidak mengabaikan pelajaran.
17. Tidak tolah toleh, akan tetapi menghadap guru.
18. Tidak berbicara dengan teman atau tertawa, karena hal itu bisa mencegah pemahaman tehadap pelajaran, dan mengganggu teman juga. Sehinga menjadikan guru marah. Dan jika kamu tidak memahami pelajaran, maka pasti kamu akan gugur di ujian nanti.

28. BAGAIMANA SISWA MENJAGA PERANGKAT SEKOLAHNYA ?

Seorang siswa harus menjaga dan merawat alat-alat tulis dan belajarnya. Di cara untuk melakukan itu adlah :
1. Meletakkan semua alat-alat tulis dan belajar pada tempatnya. Supaya tidak berubah, hilang, kotor, karena jika tidak dirapihkan, harus berusaha keras mencarinya ketika dibutuhan, dan hal itu akan mnghilangkan waktu yang lain hanya untuk mencarinya.
2. Memasang sampul pengaman pada buku pelajaran dan buku tulis, sehingga tidak sobek dan kotor.
3. Tidak menggunakan air liur yang di tempel dijari ketika ingin membuka atau membalik halaman buku pelajaran dan buku tulis. Karena itu adalah kebiasaan yang buruk, tidak beradab dan membahayakan kesehatan.
4. Menjaga pensilnya, sehingga tidak patah atau pecah. ketika memperuncing ujung pensil, janganlah dengan cara menggosoknya di meja, lantai atau di sampul buku, akan tetapi mengunakan catter atau alat serut pencil.
5. Tidak memasukan bolpoint ke mulut.
6. Tidak menghapus tulisan dengan ludah akan tetapi dengan penghapus.
7. Tidak membersihkan tinta yang tumpah dengan baju, akan tetapi dengan kain lap atau sapu tangan.

29. BAGAIMANA PELAJAR MENJAGA INVENTARIS SEKOLAH

Sebagimana wajib bagi setiap pelajar menjaga perabotannya sendiri, seorang pelajar juga harus menjaga inventaris milik sekolah. Caranya adalah :
1. Tidak merusak atau mengotori bangku, meja dan kursi.
2. Tidak mencorat-coret tembok dan pintu.
3. Tidak mengotori lantai, baik dengan meludah, atau membuang ingus di lantai, atau membuang kotoran bekas pencil, atau menyobek kertas di atas lantai. Akan tetapi buanglah semua itu di tempat sampah.
4. Tidak memainkan bel.
5. Tidak mencorat-coret papan tulis.
6. Tidak menyembunyikan penghapus.

30. AKHLAQ PELAJAR KEPADA GURU

Wahai siswa-siswi yang berakhlaq. Sesungguhnya gurumu susah payah dalam mendidikmu. Dia mendidik akhlaqmu, menajarkan ilmu-ilmu yang bermanfaat, menasehati dengan nasehat yang berfaedah, semua itu dilakukan karena mereka sayang kepadamu, sebagaimana Ayah dan Ibu sayang kepadamu. Mereka semua berharap di masa yang akan datang, kamu menjadi orang yang berilmu dan berpedidikan.
Oleh karena itu, hormatilah guru-gurumu seperti hormatmu kepada orangtua. Di antara cara hormat kepada guru adalah :
1. Duduk di depannya dengan penuh sopan santun.
2. Berbicara dengan sopan.
3. Ketika beliau berbicara, jangan memotong pembicaraannya, tetapi tunggulah sampai selesai bicara.
4. Dengarkan dan perhatikanlah apa yang disampaikan dalam materi pelajaran.
5. Jika kamu tidak paham, bertanyalah dengan sopan dan halus. Dengan mengangkat tangan terlebih dahulu, sampai di izinkan untuk bertanya.
6. Jika ditanya, maka berdirilah dan jawab pertanyaannya dengan baik.
7. Jangan menjawab pertanyaan yang diajukan kepada orang lain, karena itu tidak beradab.
Jika kamu ingin disayang oleh gurumu, maka penuhilah kewajiban-kewajibanmu sebagai muridnya, diantaranya :
1. Selalu hadir tepat waktu setiap hari.
2. Tidak pernah absen (tidak hadir) atau datang terlambat, kecuali jika ada udzur.
3. Cepat datang ke kelas ketika waktu istirahat sudah habis.
4. Tidak terlambat jika dipanggil dengan alasan asalan yang tidak masuk akal.
5. Berusaha memahami setiap pelajaran.
6. Selalu menghafal dengan mempelajari pelajaran.
7. Rajin membersihkan buku dan alat-alat belajar.
8. Tawadhu’ terhadap perintah-perintah guru.
9. Tidak takut untuk dihukum dalam kebenaran.
10. Tidak marah ketika dididik. karena apa yang diajarkan itu tidak terkecuali untuk melaksanakan kewajiban-kewajibanmu, dan kamu akan bersyukur atas semua itu ketika besar nanti.
Gurumu sangat sayang kepadamu, oleh karena itu ia mendidikmu. Mereka berharap semua yang diajarkan bermanfaat dan berguna terhadapmu. Karenanya, berterima kasihlah kepada mereka atas keikhlasannya dalam mendidik dan mengajar, dan jangan pernah lupakan semua kebaikannya.
Adapun pelajar yang buruk akhlaqnya, maka dia akan marah ketika dididik dan diajari, dan akan mengadu kepada orang tua.

31. AKHLAQ PELAJAR KEPADA TEMANNYA

Wahai pelajar yang pandai, kamu belajar bersama teman-temanmu di sekolah, seperti kamu hidup bersama saudara-saudaramu di rumah. Oleh karena itu, sayangilah mereka seperti kamu menyayangi saudaramu, hormatilah teman yang lebih tua, dan kasihi teman yang lebih muda darimu. Dan jangan lupa saling membantu ketika belajar bersama, dalam memperhatikan keterangan guru, dalam menjaga peraturan, dan bermainlah bersama di waktu istirahat, bukan di waktu belajar di dalam kelas, jauhilah saling menyakiti, bertengkar dan mengganggu, dan bermain yang tidak pantas.

Jika kamu ingin disayang oleh teman-temanmu, maka janganlah pelit terhadap mereka, ketika ada teman yang meminjam sesuatu, karena pelit itu adalah perbuatan yang sangat tercela. Dan janganlah sombong kepada mereka, jika kamu memang pintar, rajin, atau kaya, karena sombong bukanlah sifat anak yang baik. Akan tetapi jika kamu melihat siswa lain yang pemalas, nasihatilah dia agar bersungguh-sungguh an meinggalkan sifat malasnya. Atau kamu melihat siswa yang bodoh, maka bantulah dalam memahami pelajaran. Atau kamu melihat teman yang fakir, maka sayangilah dan bantulah sekuat kemampuanmu.

Janganlah menyakiti teman-temanmu, semisal dengan mengtori tempat belajarnya, menyembunyikan peralatannya, mengotori pipinya, melototinya, atau su’udhan. Dan janganlah menyakitinya dengan mengagetkan dari belakang, meniup telinganya, atau bersiul ditelinganya. Jika kamu meminjam sesuatu dari temanmu, janganlah memainkanya, mengotorinya dan merusakkannya, dan kembalikanlah serta berterimakasihlah atas kebaikannya.

Ketika berbicara dengan teman, bicaralah dengan halus dan senyum, jangan mengeraskan suara dan jangan memasang wajah cemberut. Hindarilah marah, hasud, bicara kotor, bohong, adu domba terhdap teman-temanmu. Dan janganlah mengingkari ucapanmu jika kamu termasuk orang yang jujur.

32. NASEHAT UMUM (1)

Wahai anak yang pintar, ketika kamu meminta sesuatu dari temanmu, janganlah berkata : Cepat bawa sini ! lakukanlah seperti ini, cntohnya. Akan tetapi gunakanlah sopan santun dan katakanlah : Permisi! ma’af tolong lakukanlah ini! contohnya. Kemudian jangan lupa untuk berterimakasih atas bantuannya, seraya berkata : Terima kasih.. atau Saya berterima sama kamu.. atau Semoga Allah membalas kebaikan kepadamu.

Ketika ada yang berbicara padamu, usahakan kamu memperhatikannya, dan jangan putus pembicaraannya tetapi tunggulah sampai dia selesai bicara. Dan jika kamu mendengar ucapan atau cerita yang sudah pernah kamu dengar, janganlah kamu berkata kepadanya : Saya sudah mendengar cerita ini, supaya hatinya tidak kecewa.

Jagalah kebersihan gigimu, dengan cara membersihkannya menggunakan siwak atau sikat gigi setiap hari, agar selalu bersih dan terjaga. Janganlah menghisap jari di mulut, memotong kuku dengan menggigitnya, memasukkan jari di hidung (mengupil), atau ke dalam telingamu, apalagi melakukan semua itu di depan umum.
Di antara kebiasaan buruk adalah :
1. Membuka rahasia orang lain.
2. Membaca surat orang lain yang diihat.
3. Melihat orang yang membaca surat, dan kamu berkata padanya : Surat dari siapa itu? Apa isinya ?
4. Mendengarkan pemicaraan orang lain, tanpa izin.

33. NASEHAT UMUM (2)

Di antara kebiasaan-kebiasaan buruk yang lain adalah :
1. Menggunakan buku/kitab atau pensil orang lain tanpa izin.
2. Mengambil barang hilang di jalan dan memilikinya. Seharusnya ia harus mengembalikan kepada pemiliknya.
3. Meminjam sesuatu dan merusaknya atau mengembalikannya karena tidak suka.
4. Jika ditanya dijawab dengan menggelenkan kepala atau menaikkan pundak.
5. Menjawab pertanyaan yan diajuan kepada orang lain.
Dan di antara yang termasuk aib adalah :
1. Tidak memotong rambut atau merapikannya dengan sisir, sehingga panjang dan dilihatya jelek.
2. Tidak memotong kuku, sehingga kukunya menjadi kotor dan hitam.
3. Tidak mencuci atau mengganti pakaian, sehingga keluar bau yang tidak sedab.
Berhati-hatilah bermain dengan sesuatu yang membahayakan, seperti debu, api, kotoran. Dan berhati-hatilah bermain korek apai, nanti membakar baju dan badan, atau bermain kotoran, nanti terkena sakit kurap dan gatat-gatal. Dan berhati-hatilah juga menggatung di tangga, atau naik dahan pohon, nanti bisa jatuh, maka akan patah sesuatu dari badanmu atau terluka.

Jagalah kesehatanmu, di antara caranya adalah :
1. Olah raga di tempat yang bersih udaranya setiap hari supaya badannya sehat. Akal yang sehat ada pada jisim yang sehat pula.
2. Menghirup udara yang bersih dari hidung, bukan dari mulut.
3. Menjauh dari udara yang kotor.
4. Tidak memakan makanan yang sudah basi. Karena terkadang makanan seperti itu sudah dikotori/dimakan cicak, tikus dan lain-lain.
5. Jangan memakan buah-buahan yang belum matang atau busuk, dan makanlah buah yang sudah matang dan dicuci dengan bersih.
6. Jangan minum air yang kotor.
7. Jangan membiarkan nyamuk menggigit badanmu.
8. Jauhilah lalat dan usirlah bila menghinggap di wajah.
9. Tidak makan makanan yang sudah kadarluasa.
10. Janganlah seperti anak-anak yang rakus yang memakan dari makanan yang dijual di pingiran jalan, diletakkan di tempat yang kotor dan gampang terkana debu atau lalat.
Di antara kebiasanyang berbahaya adalah :
1. Berlebihan (Israf).
2. Mubadzir (Tabdzir).
Misalnya, jika seorang anak diberi uang, maka ia membelikan sesuatu yang tidak ada manfaatnya, atau tidak dama sekali dibutuhkan. Memaksakan diri hingga meminjam uang teman ketika membutuhkan sesuatu. Dan membiasakan hutang sejak kecil.
Adapun anak yang cerdas dan berfikir kedepan, maka ia akan menabungkan uangnya atau menyimpannya. Karena itu, ia tidak perlu menghutang ketika membutuhkan sesuatu. Maka ia akan hidup dalam ketenangan dan bahagia.

TAMAT JILID 1 TERJEMAH KITAB AKHLAK LIL BANIN

Akhlak pada Tetangga

Akhlak pada Tetangga
Akhlak pada Tetangga ini membahas etika dan sopan santun anak pada tetangga, pada pembantu, berjalan di tempat umum dan saat berangkat sekolah plus kisah seorang anak bernama Hamid. Ini bagian dari isi kitab Akhlak bagi Anak Lelaki
Nama kitab: Al-Akhlaq lil Banin Juz 1
Judul asal dalam teks Arab: الأﺧﻼﻕ ﻟﻠﺒﻨﻴﻦ الجزء الأﻭﻝ
Makna: Pelajaran Budi Pekerti Islam untuk Anak Laki-laki Bagian 1
Penulis: Umar bin Ahmad Baraja
Bidang studi: Etika budi pekerti Islam (akhlak)
Penerjemah:
Daftar Isi

20. Mustafa bersama kerabatnya Yahya (مُصْطَفَى وَ قَرِيْبُهَ يَحْيَى)

Mustafa adalah anak orang kaya yang sangat baik, dian tidak sombong pada sesame, dia suka membantu terutama pada kerabat kerabatnya.

Suatu ketika dia melihat Yahya kerabatnya memakai pakaian yang sudah robek, segeralah dia pulang kerumahnya dan mengambil baju yang baru kemudian diberikan kepada Yahya dia berkata : ambillah pakaian ini saudaraku sebagai hadiah dariku, yahya menerima baju itu dengan berlinang air karena senang sekali dan tidak lupa mengucapkan terima kasih atas kebaikan Mustafa.

Saat orang tuanya tau cerita ini, ayahnya senang sekali karena Mustafa telah membantu kerabatnya dan memuji kebaikan akhlaknya Mustafa.


21. Adab seorang anak terhadap Pembantunya (اَدَابُ الْوَلَدِ مَعَ خَادِمِهِ)

1. Pembantu adalah orang yang membantu dirumahmu merapikan alat alat rumah tangga, mengepel teras dan meyapu halaman rumah, ayahmu juga menyuruhnya mengerjakan kebutuhan kebutuhan rumah tangga, dia yang memasak , mencuci pakaian dan membantu kesibukan ibumu, dia juga yang pergi kepasar untuk belanja.

2. Maka kamu harus memperlakukannya dengan akhlak yang baik, jika kamu menyuruhnya maka gunakanlah ucapan yang baik jangan menyakitinya jangan bersikap sombong padanya , jika dia keliru maka janganlah membentaknya ingatkanlah kesalahannya dengan cara yang baik pula dan di maafkan, jika yang salah adalah dirimu maka katakana dengan jujur , jangan kesalahan itu di timpakan pada pembantu.

3. Bila kamu memanggilnya dan dia tidak segera dating janganlah kamu memarahinya , barangkali dia tidak mendengar suaramu, begitu juga ketika kamu menyuruhnya kemudian dia teledor/ lambat , jangan kesusu memarahinya mungkin dia sedang sibuk dengan pekerjaan yang lain, jangan sekali kali memukulnya , mencacinya , meludahinya karena hal itu hanya dikerjakan oleh anak yang buruk budi pekertinya yang tidak di sukai orang.

4. Tidak boleh terlalu sering duduk bersama pelayan , jangan terlalu sering berbicara kecuali ada perlunya jangan bercanda dengannya agar tidak berani berani atau mendengar ucapan yang tidak pantas darinya .

22. Anak yang suka menyakiti ( اَلْوَلَدُ الْمُؤْذِي)

Ada seorang anak orang kaya yang buruk perangainya dia suka menyombongkan dirinya, suka menyakiti orang lain terlebih lebih pada pembantunya.

Berkali kali orang tuanya menasehatinya tapi tidak pernah di dengarnya. Suatu ketika ayahnya berkata padanya “ dengarlah anakku , jika kamu tidak suka disakiti orang janganlah suka menyakiti orang lain itu adalah perilaku yang buruk, menunjukkan kejelakn pendidikanmu , janganlah kamu suka menghina pembantu , sombong padanya , mereka juga manusia seperti kita , mereka juga mempunyai perasaan seperti kita .

Saat mendengar nasehat ayahnya seperti itu , nasehat itu membekas di hatinya, diapun berhenti dari kebiasaan buruknya dan memperbaiki perilakunya dan senantiasa baik kepada pembantunya dan tidak menyakiti mereka lagi .

23. Adab seseorang dengan tetangga (اَدَابُ الْوَلَدْ مَعَ جِيْرَنِهِ)

1. Ayah dan ibumu sangat menghormati tetangganya dan memintamu untuk juga menghormatinya , karena tetanggalah yang membantu orang tuamu saat mereka perlu, ibumu terkadang meminjam alat alat rumah kepada tetangga dengan senang hati mereka meminjamkan , jika salah satu dari keluargamu ada yang sakit , mereka akan datang untuk menjenguknya dan mendoakan kesembuhannya.

2. Maka berbuat baiklah kepada tetangga , senangkan hati mereka dengan cara memperlakukan dengan baik anak anaknya , tersenyumlah dihadapnnya , bermainlah dengan baik , hindari pertengkaran dengannya , jangan mengambil mainannya tanpa seidzinnya , jangan bersikap sombong dengan memamerkan baju baru atau uang . jika ibumu memberikanmu makanan atau buah buahan jangan dimakan sendiri jika anak anak tetangga juga melihatnya.

3. Jangan sekali kali mengganggu tetanggamu dengan berteriak teriak saat mereka tidur, jangan melempar rumahnya atau sengaja mengotori tembok dan halaman rumahnya , jangan suka mengintip mereka dari celah celah tembik atau pintunya .

24. Hamid dan tetangganya (حَامِدْ وَجِيْرَنِه)

Hamid adalah anak yang baik hati baik budi pekertinya kepada keluarga juga tetangganya, dia tidak suka menyakiti atau bertengkar atau mencaci anak anak mereka dia juga tidak pernah memutuskan silaturahmi dengan tetangganya.

Dia satu sekolah dengan anak tetangganya , mereka berangkat bersama ketika pergi kesekolah, begitu juga pulangnya . mereka juga bermain bersama saling membantu satu sama lain atas keperluannya , jika tidak bertemu sehari saja dia akan menanyakannya, saat salah satunya sakit, tak lupa untuk menjenguknya kerumahnya.

Begitulah kehidupan Hamid dengan tetangganya , mereka hidup senang damai dengan akhlak yang baik dan hati baik pula .

25. SEBELUM BERANGKAT SEKOLAH

Bagi setiap anak sekolah atau siswa, wajib baginya menjaga ketertiban dan kebersihan, di antaranya adalah :

1. Bangun pagi setiap hari.
2. Mandi menggunakan sabun.
3. Berwudlu kemudian shalat berjamaah.
4. Setelah shalat, bersalaman dengan kedua orang tua.
5. Memakai seragam sekolah yang bersih dan rapi.
6. Melihat pelajaran yang sudah dipelajari sebelum tidur tadi malam.
7. Setelah sarapan, merapikan perangkat sekolah di tas.
8. Izin kepada orangtua untuk berangkat sekolah.

26. AKHLAQ BERJALAN DI TEMPAT UMUM

Diantara akhlaq ketika berjalan adalah :
1. Seyogyanya berjalan lurus kedepan.
2. Tidak tengak-tengok kanan kiri.
3. Tidak bergerak yang aneh-aneh.
4. Tidak terlalu cepat dan tidak terlalu lambat dalam berjalan.
5. Tidak sambil makan, menyanyi atau membaca buku.
6. Tidak merusak dan mengotori jalan.
7. Tidak berdesak-desakan, supaya bertabrakan dengan sengaja, agar menjatuhkan alat tulis teman (berbuat gaduh).
8. Tidak berhenti di tengah jalan.
9. Tidak memperhentikan teman, agar tidak telat masuk kelas.
10. Jika berjalan bersama teman-teman, jangan berguarau atau bercanda.
11. Tidak mengeraskan suara ketika berbicara atau tertawa.
12. Tidak mengejek teman, karena hal itu perbuatan yang buruk, tidak sepatutnya seorang murid yang terdidik seperti itu.
13. Tidak lupa mengucapkan salam jika bertemu orang di jalan, terutama jika bertemu orang tua atau guru.

1/22/2017

Etika Anak pada Ayah dan Saudara

Etika Anak pada Ayah dan Saudara
Pada halaman ini membahas etika dan sopan santun anak pada ayah, saudara, kerabat, pembantu rumah tangga, tetangga ilustrasi kisah. Tulisan ini bagian dari isi kitab Akhlak bagi Anak Lelaki
Nama kitab: Al-Akhlaq lil Banin Juz 1
Judul asal dalam teks Arab: الأﺧﻼﻕ ﻟﻠﺒﻨﻴﻦ الجزء الأﻭﻝ
Makna: Pelajaran Budi Pekerti Islam untuk Anak Laki-laki Bagian 1
Penulis: Umar bin Ahmad Baraja
Bidang studi: Etika budi pekerti Islam (akhlak)
Penerjemah:

Daftar Isi

14. Kasih sayang ayah ( اَبُوْكَ الشَّفِيْقُ )

1. Ketahuilah Wahai Anak yang mulya , bahwa ayahmu juga mencintaimu sebagaimana ibumu mencintaimu, setiap hari dia keluar rumah dengan sabar kepayahan 23dan kepanasan berangkat ke pasar buka toko atau lapak untuk mendapatkan uang agar dapat membiyayaimu membelikanmu pakaian dan makanan dan segala kebutuhanmu, semua itu dilakukannya dengan suka cita.

2. Ayahmu juga yang menjaga kesehatanmu dan menjagamu dari hal hal yang dapat menyakitimu, disaat engkau sakit dialah yang paling susah mencarikanmu dokter untuk mengobatimu,membelikanmu obat, dia tidak akan merasa senang sebelum kamu benar benar sehat . ayahmu jugalah yang senantiasa mendoakan kesehatan dan keselamatanmu.

3. Ayahmu juga yang senantiasa berpikir untuk pendidikanmu mencarikan sekolah untukmu, membelikan buku buku pelajaran dan alat tulisnya agar kelak kamu menjadi orang yang sempurna berilmu pengetahuan,berbudi luhur serta bermanfaat untukmu dan juga masyarakatmu.

15. Adab anak dengan ayahnya (اَدَابُ الْوَلَـدِ مَعَ اَبِيْـهِ )

1. Wahai Anak yang tercinta , sudah seharusnya kamu bertata karma kepada ayahmu sebagaimana kepada ibumu, mematuhi perintahnya serta menjauhi larangannya senantiasa mendengarkan nasehat nasehatnya karena ia tidak memerintahkanmu kecuali untuk hal hal yang manfaat, dan tidak melarangmu kecuali pada hal hal yang membahayakanmu .

2. Seharusnya juga kamu memohon ridhanya , dengan cara menjaga buku buku pelajaranmu, merawat pakaianmu dan segala alat alat pelajaranmu dan menatanya dengan rapi di tempatnya . jangan sekali kali di sia siakan semua itu , belajarlah yang tekun dan sungguh sungguh serta amalkan di setiap waktu . jangan memaksa ayahmu untuk membeli sesuatu yang tidak sanggup di belinya , dan jangan sekali kali menyakiti (bertengkar) dengan teman atau saudara saudaramu .

3. Jika orang tua telah meridhaimu maka tuhanmu akan meridhaimu juga, dan niscaya kelak kamu akan bahagia di dunia dan akhirat .

16. Cinta kasih seorang ayah ( رَحْمَةُ الاَبِ )

Ada sebuah cerita seorang anak yang keras kepala berkali kali ayahnya melarang agar tidak mengganggu hewan dan tidak naik pohon, akan tetapi anak itu tidak mau mendengar ucapan ayahnya . suatu ketika anak itu memukul seekor kucing kemudian kucing itu menggigit kakinya sampai kakinya luka berdarah sampai anak itu merasa sangat sakit, sampai ia tidak bisa tidur,tidak enak makan karena saking sakitnya, akhirnya ayahnya memanggilkan dokter untuknya hingga ayahnya mengeluarkan banyak biaya untuk membayar dokternya dan membeli obatnya, akan tetapi ayahnya tidak memperdulikan dengan semua itu karena kepingin anaknya segera sembuh .
26Setelah ia sembuh anak itu berhenti dari kebiasaan buruknya, dan berjanji untuk kepada ayahnya akan mengerjakan nasehat nasehat ayahnya, dan tidak membangkang ayahnya sampai ia selamat dari celaka, dan hidup enak selamanya .

17. Sopan santun seseorang bersama Saudaranya (★اَدَابُ الْـوَلَدِ مَعَ اِخْوَتِـهِ★)

1. Saudara kandungmu baik laki atau perempuan adalah orang yang terdekat denganmu setelah kedua orang tuamu, bila hendak membuat ayah dan ibu senang maka kepada saudara saudara juga harus sopan dan santun, diantaranya dengan cara menghormati kakak kakakmu dan mencintai mereka dengan setulus hati dan mengikuti nasehat nasehatnya, dan juga menyayangi adik adikmu dan mencintainya setulus hati, jangan sekali kali menyakitinya dan menghinanya, jangan bertengkar dengannya, jangan pula mengambil mainan adik adikmu karena hal itu menyebabkan orang tuamu marah.

2. Jangan suka berebut masuk kamar mandi, berebut mainan, duduk di kursi atau yang lainnya. Bersabarlah dan harus ada yang mengalah salah satunya. Perilaku ini adalah salah satu cara untuk membuat orang tua senang dan mendapatkan ridhanya.

3. Maafkanlah kesalahan saudaramu jika mereka berbuat salah, jelaskan kesalahannya dengan cara halus agar tidak mengulangi lagi kesalahannya, jangan sering bercanda karena bisa menyebabkan berselisih dan pertengkaran .

18. Dua Saudara yang saling mencintai (★اَلْاَخَوَاَنِ الْمُتَحَابَّانِ★)

Ali dan Ahmad adalah dua Saudara yang saling mencintai : mereka berangkat sekolah dan pulang selalu bersama, mereka saling tolong menolong melaksanakan kewajibannya, belajar bersama di sekolah dan di rumahnya, bermain bersama di waktu bermain.

Pada suatu hari, Ali membeli dua buku Akhlak lil banin dia bertanya pada ayahnya: ayah mana Ahmad ? saya mau memberi hadiah buku ini padanya . ayahnya sangat senang sekali dan memberitahukan bahwa Ahmad ada di kamarnya sedang belajar .

maka segeralah Ali kekamarnya Ahmad,ternyata Ahmad sedang belajar, Ali mengucapkan salam dan menyerahkan bukunya dengan senang hati, Ahmad pun menerima hadiah dari ali dengan penuh rasa syukur. Kemudian Ahmad memberikan kotak pensil kepada Ali sambil berkata , ini hadiah untukmu saudaraku, Ali senang sekali menerima dan tidak lupa mengucapkan terima kasih.

Ketika gurunya mendengar kisah mereka berdua, gurunya merasa sangat senang dan memuji mereka berdua di hadapan murid murid yang lain dan berkata “ lihatlah anak anak Ali dan Ahmad , mereka sangat beruntung sekali, jadilah kalian seperti mereka agar hidup senantiasa bahagia .

19. Adab seorang anak bersama kerabatnya (اَدَابُ الْوَلَدِ مَعَ أَقَارِبِه)

1. Anak yang baik senantiasa menghormati kerabatnya, semisal kakek neneknya, paman dan bibinya sangat ia cintai, karena mereka juga menyayanginya dan menyayangi orang tuanya.

2. Senantiasa ridha kepada kerabatnya, dengan arti kata mengikuti perintahnya, menyambanginya sewaktu waktu terlebih di hari raya,ketika salah satunya sakit atau ada yang melahirkan atau baru datang dari bepergian. Ikut senang dikala mereka bersenang senang dan turut prihatin ketika mereka sedih. Tidak boleh berprilaku jelek kepada salah satu dari mereka, karena hal itu bisa menyebabkan murka Allah, murka orang tua dan kerabat yang lain.

3. Anak yang baik juga senantiasa menyayangi anak anak kerabatnya, bermain bersama, menanyakan keadaannya ,tidak lalai disaat senang kecuali ketika bersama mereka. Dan seyogyanya ikut membantu kerabtnya ketika mereka membutuhkanmu , jangan sekali kali bertikai dan memutuskan silaturahmi, tidak boleh menampakkan wajah yang tidak ramah kepada kerabat bahkan harus tersenyum dan gembira ketika bertemu dengan mereka dan berbicara dengan baik.

4. Anak yang senantiasa baik pada kerabatnya akan hidup senang dan Allah akan melancarkan rejekinya serta memanjangkan umurnya.

20. Mustafa bersama kerabatnya Yahya (مُصْطَفَى وَ قَرِيْبُهَ يَحْيَى)

Mustafa adalah anak orang kaya yang sangat baik, dian tidak sombong pada sesame, dia suka membantu terutama pada kerabat kerabatnya.

Suatu ketika dia melihat Yahya kerabatnya memakai pakaian yang sudah robek, segeralah dia pulang kerumahnya dan mengambil baju yang baru kemudian diberikan kepada Yahya dia berkata : ambillah pakaian ini saudaraku sebagai hadiah dariku, yahya menerima baju itu dengan berlinang air karena senang sekali dan tidak lupa mengucapkan terima kasih atas kebaikan Mustafa.

Saat orang tuanya tau cerita ini, ayahnya senang sekali karena Mustafa telah membantu kerabatnya dan memuji kebaikan akhlaknya Mustafa.

Etika Anak pada Ibunya

Etika Anak pada Ibunya
Pada halaman ini membahas etika dan sopan santun anak pada ibu dengan ilustrasi kisah seorang anak bernama Abdullah dan Saleh saat bersama ibunya. Ini bagian dari isi kitab Akhlak bagi Anak Lelaki
Nama kitab: Al-Akhlaq lil Banin Juz 1
Judul asal dalam teks Arab: الأﺧﻼﻕ ﻟﻠﺒﻨﻴﻦ الجزء الأﻭﻝ
Makna: Pelajaran Budi Pekerti Islam untuk Anak Laki-laki Bagian 1
Penulis: Umar bin Ahmad Baraja
Bidang studi: Etika budi pekerti Islam (akhlak)
Penerjemah:

Daftar Isi



ﻋﺒﺪ ﺍﻟﻠـﻪ ﻓﻲ ﻣﻨﺰﻟﻪ

ﻋﺒﺪ ﺍﻟﻠـﻪ ﻓﻲ ﻣﻨﺰﻟﻪ ﻣﺜﺎﻝ ﺍﻼﺩﺏ ﻭﺍﻟﻨﻈﺎﻡ؛ ﻳﻐﺘﺴﻞ ﻛﻞ ﺻﺒﺎﺡ و ﻣﺴﺎﺀ، و ﻳﻌﺘﻨﻲ ﺑﻨﻈﺎﻓﺔ ﻣﻼﺑﺴﻪ و ﻛﺘﺒﻪ، ﻭﻳﻀﻌﻬﺎ ﻣﺮﺗﺒﺔ ﻓﻲ ﻣﺤﻞ ﺧﺎﺹ، ﻭﻼ ﻳﺘﻤﺨﻂ ﻓﻲ ﺛﻮﺑﻪ ﺍﻭ ﻓﻲ ﺍﻟﺠﺪﺍﺭ ﻭﻟﻜﻦ ﻓﻲ ﺍﻟﻤﻨﺪﻳﻞ ﻭﻼ ﻳﺒﺼﻖ ﻋﻠﮯ ﺍﻟﻘﺎﻋﺔ، ﻭﻼ ﻳﻮﺳﺦ ﺍﻼﺑﻮﺍﺏ، ﻭﻼ ﻳﻜﺘﺐ ﻓﻲ ﺍﻟﺠﺪﺭﺍﻥ، ﺍﻭ ﻳﺘﺴﻠﻖ ﺍﻼﺷﺠﺎﺭ ﻭﻼ ﻳﻠﻌﺐ ﺑﺮﻣﻲ ﺍﻼﺣﺠﺎﺭ ﻛﻴﻼ ﻳﻜﺴﺮ ﺯﺟﺎﺝ ﺍﻟﻨﻮﺍﻓﺬ ﺍﻭ ﻳﺆﺫﻱ ﻏﻴﺮﻩ

و ﻛﺎﻥ ﻋﺒﺪ ﷲ ﻳﺼﺎﻓﺢ ﻭﺍﻟﺪﻳﻪ و ﺍﺧﻮﺍﻧﻪ ﻭﺍﺧﻮﺍﺗﻪ ﻛﻞ ﺻﺒﺎﺡ و ﻣﺴﺎﺀ، ﻭﻼ ﻳﺪﺧﻞ ﻏﺮﻓﺔ ﺍﺣﺪ ﻣﻦ ﻏﻴﺮ ﺍﺳﺘﺌﺬﺍﻥ، ﻭﻼ ﻳﺤﺐ ﺍﻥ ﻳﺠﻠﺲ ﻣﻊ ﺍﻼﺧﺪﺍﻡ ﻭﻼ ﻳﺨﺒﺮ ﺍﺣﺪﺍ ﺑﻤﺎ ﻳﻘﻊ ﻓﻲ ﻣﻨﺰﻟﻪ

و ﻣﻦ ﻋﺎﺩﺗﻪ ﺍﻥ ﻳﻨﺎﻡ ﻣﺒﻜﺮﺍ و ﻳﻘﻮﻡ ﻣﺒﻜﺮﺍ، ﻭ ﺃﻥ ﻳﺤﺎﻓﻆ ﻋﻠﮯ ﺻﻠﻮﺍﺗﻪ ﻭﻳﻄﺎﻟﻊ ﺩﺭﻭﺳﻪ ﻭﻼ ﻳﻠﻌﺐ ﺍﻼ ﻓﻲ ﻭﻗﺖ ﺍﻟﻠﻌﺐ، ﻭﺃﻥ ﻳﺴﻤﻊ ﻧﺼﺎﺋﺢ ﺍﺑﻴﻪ و ﺍﻣﻪ

ﻭﺑﺬﻟﻚ ﻳﻨﺎﻝ ﻋﺒﺪ ﷲ ﺭﺿﮯ ﻭﺍﻟﺪﻳﻪ ﻭﺍﻫﻠﻪ ﻭﻳﻌﻴﺶ ﻣﻌﻬﻢ ﺳﻌﻴﺪﺍ ﻣﺴﺮﻭﺭﺍ
10. Abdullah dirumahnya

Abdullah didalam rumahnya semisal anak yang Beradab serta Rajin:
ia selalu Mandi setiap Pagi dan Sore hari, dan dia selalu bersungguh2 untuk membersihkan Pakaian2annya juga Kitab-kitabnya (buku2nya) dan meletakannya dengan Rapih ditempat yang khusus, dan mengelap (sisa makanan dimulut) ke pakaian atau ke dinding, akan tetapi ia menggunakan sapu tangan,dan tidak meludah ke lantai, tidak juga mengotori pintu dan menulis2 didinding, tidak pula memanjat-manjat dipohon dan tidak melempar2 batu agar tidak memecahkan kaca jendela atau merusak yang lainnya

Adanya Abdullah itu senantiasa mencium tangan Kedua Orang Tuanya dan saudara-saudaranya yang laki-laki maupun saudaranya yang perempuan setiap Pagi dan Petang, dan ia tidak suka Masuk kamar orang lain tanpa seizin yang mempunyai kamar, dan abdullah tidak suka pula duduk bersama para pembantu, dan tidak suka puls menceritakan apa2 yang terjadi diRumahnya...

Dan daripada kebiasanya Abdullah, ia senantiasa Tidur lebih Awal dan Bangun lebih Awal pula, dan dia senantiasa menjaga Sholat2nya (pada waktunya), dan mengulang2 pelajarannya, dan dia tidak suka bermain kecuali pada waktu bermain, dan ia senantiasa mendengar Nashihat2 Ayah dan Ibundanya...

oleh karena itu Abdullah mendapatkan Ridho kedua OrangTua dan Keluarganya, dan dia hidup bersama mereka dengan bahagia dan riang gembira


ﺍﻣﻚ ﺍﻟﺮﺣﻴﻤﺔ

ﺍﻋﻠﻢ ﻳﺎ ﺑﻨﻲ: ﺃﻥ ﺍﻣﻚ ﺗﻌﺒﺖ ﻛﺜﻴﺮﺍ ﻣﻦ ﺍﺟﻠﻚ؛ ﺣﻤﻠﺘﻚ ﻓﻲ ﺑﻄﻨﻬﺎ ﺗﺴﻌﺔ ﺃﺷﻬﺮ، ﺛﻢ ﺍﺭﺿﻌﺘﻚ و ﺭﺑﺘﻚ ﺗﺮﺑﻴﺔ ﺣﺴﻨﺔ ﺍﻟﮯ ﺍﻥ ﻛﺒﺮﺕ، و ﻧﻈﻔﺖ ﺟﺴﻤﻚ ﻭﺛﻴﺎﺑﻚ و ﻫﻴﺄﺕ ﻓﺮﺍﺷﻚ و ﻃﻌﺎﻣﻚ، و ﺣﺮﺳﺘﻚ ﻣﻦ ﻛﻞ ﺍﺫﻯ

.ﺍﻣﻚ ﺭﺣﻴﻤﺔ ﺑﻚ، و ﺗﺤﺒﻚ ﻛﺜﻴﺮﺍ، ﻭﺗﺘﻤﻨﮯ ﺍﻥ ﺗﻜﻮﻥ ﺍﺣﺴﻦ ﺍﻼﻭﻼﺩ، ﻭﻫﻲ ﻣﻊ ﺗﻌﺒﻬﺎ ﻣﻦ ﺍﺟﻠﻚ ﺻﺎﺑﺮة ﻋﻠﻴﻚ، ﻣﺴﺮﻭﺭﺓ ﺑﻚ ﺗﻔﺮﺡ ﺟﺪﺍ ﺍﺫﺍ ﻓﺮﺣﺖ ﻭﺭﺃﺗﻚ ﺑﺼﺤﺔ و ﻋﺎﻓﻴﺔ، ﻭﺗﺤﺰﻥ ﺍﺫﺍ ﺣﺰﻧﺖ ﺍﻭ ﻛﻨﺖ ﻣﺮﻳﻀﺎ، ﻓﺘﺠﺘﻬﺪ ﻓﻲ ﺍﺣﻀﺎﺭ ﺍﻟﺪﻭﺍﺀ، ﻭﺗﺪﻋﻮ ﻟﻚ ﺑﺎﻟﺸﻔﺎﺀ، ﻭﻼ ﺗﺴﺘﺮﻳﺢ ﺍﻼ ﺍﺫﺍ ﺗﻌﺎﻓﻴﺖ ﺗﻤﺎﻣﺎ

ﺍﻧﻈﺮ ﺍﻟﮯ ﺃﺧﻴﻚ ﺍﻟﺼﻐﻴﺮ، ﻛﻴﻒ ﺗﺘﻌﺐ ﺃﻣﻚ ﻓﻲ ﺗﺮﺑﻴﺘﻪ،؟ و ﻛﻴﻒ ﺗﺤﺒﻪ ﻣﺤﺒﺔ ﺷﺪﻳﺪﺓ؟ ﻟﺘﻌﺮﻑ ﺣﺎﻟﺘﻚ ﻓﻲ ﺻﻐﺮﻙ
11. Ibumu yang Penyayang

Ingatlah wahai Anakku, sesungguhnya Ibumu sangat capek sekali oleh kamu, ia mengandungmu selama sembilan bulan diperutnya, kemudia menyusui kamu, dan mendidik kamu dengan pendidikan yang baik hingga kamu besar, dan ia senantiasa membersihkan badan dan pakaianmu, dan menyiapkan tempat tidur dan makananmu serta menjaga kamu dari setiap gangguan...

Ibumu begitu sayang kepadamu, dan ia sangat Mencintaimu, dan ia begitu berharap agar engkau menjadi Sebaik-baiknya Anak, dan ia bersama kepayahannya karna kamu ia bersabar terhadapmu, ia bahagia denganmu, dan ia sangat senang apabila kamu senang dan sehat sertai baik, ia senantiasa melihatmu, ia akan sedih jika kamu merasa sedih, atau kamu sakit, maka ia dengan segera mengantarkan atau membawamu obat, serta ia senantiasa mendoakanmu dengan kesembuhan, dan ia tidak akan berisitirahat kecuali apabila kamu telah sembuh secara sempurna

Lihatlah kepada Adikmu yang masih kecil, bagaimanakah ibumu Capek dalam mendidiknya, dan bagaimanakah ia mencintainya dengan cinta yang amat sangat, agar kamu tahu keadaanmu dahulu waktu masih kecil...


ﺁﺩﺍﺏ ﺍﻟﻮﻟﺪ ﻣﻊ ﺍﻣﻪ

ﺃﻳﻬﺎ ﺍﻟﻮﻟﺪ ﺍﻸﺩﻳﺐ! ﺇﺫﺍ ﻋﺮﻓﺖ ﺗﻌــﺐ ﺍﻣـﻚ ﻓﻲ ﺗﺮﺑﻴﺘﻚ، و ﻋﻈﻢ ﻣﺤﺒﺘﻬﺎ ﻟﻜـ، ﻓﺒﻤﺎﺫﺍ ﺗـﺠـﺰﻳـﻬﺎ؟ ﻃﺒﻌﺎ ﺍﻧﻚ ﻻ ﺗﻘﺪﺭ ﺍﻥ ﺗﺠﺰﻱ ﺍﻣﻚ، ﻭﻣﺎ ﻋﻠﻴﻚ ﺍﻼ ﺍﻥ ﺗﻌﻤﻞ ﺑﻬﺬﻩ ﺍﻶﺩﺍﺏ

ﺃﻥ ﺗﻤﺘﺜﻞ ﺍﻭﺍﻣﺮﻫﺎ، ﻣﻊ ﺍﻟﻤﺤﺒﺔ و ﺍﻼﺣﺘﺮﺍﻡ، و ﺗﻌﻤﻞ ﻛﻞ ﺷﺊ ﻳﻔﺮﺡ ﻗﻠﺒﻬﺎ، و ﺗﺒﺘﺴﻢ ﺍﻣﺎﻣﻬﺎ ﺩﺍﺋﻤﺎ، و ﺗﺼﺎﻓﺤﻬﺎ ﻛﻞ ﻳﻮم، و ﺗﺪﻋﻮ ﻟﻬﺎ ﺑﻄﻮﻝ ﺍﻟﻌﻤﺮ، ﻓﻲ ﺻﺤﺔ و ﻋﺎﻓﻴﺔ

٣، و ﺃﻥ ﺗﺤﺬﺭ ﻣﻦ ﻛﻞ ﺷﺊ ﻳﺆﺫﻱ ﻗﻠﺒﻬﺎ، ﻓﻼ ﺗﻌﺒﺲ ﺑﻮﺟﻬﻚ، ﺍﺫﺍ ﺍﻣﺮﺗﻚ ﺑﺸﺊ، ﺍﻭ ﻏﻀﺒﺖ ﻋﻠﻴﻚ، و ﻻ ﺗﻜﺬﺏ ﻋﻠﻴﻬﺎ، ﺍﻭ ﺗﺸﺘﻤﻬﺎ ﺍﻭ ﺗﺘﻜﻠﻢ ﺍﻣﺎﻣﻬﺎ ﺑﻜﻼﻡ ﻗﺒﻴﺢ، ﺍﻭ ﺗﻨﻈﺮ ﺍﻟﻴﻬﺎ ﺑﻌﻴﻦ ﺣﺎﺩﺓ، ﻭﻼ ﺗﺮﻓﻊ ﺻﻮﺗﻚ ﻓﻮﻕ ﺻﻮﺗﻬﺎ، و ﺍﺫﺍ ﻃﻠﺒﺖ ﻣﻦ ﺍﻣﻚ ﺷﻴﺌﺎ، ﻓﻼ ﺗﻄﻠﺒﻪ ﺍﻣﺎﻡ ﺍﻟﻀﻴﻒ، ﻭﺍﺫﺍ ﻣﻨﻌﺘﻚ ﻓﺎﺳﻜﺖ، و ﻻ ﺗﻐﻀﺐ ﺍﻭ ﺍﺗﺒﻚ، ﺍﻭ ﺗﻬﻤﻬﻢ ﻋﻠﻴﻬﺎ
12. Adab Seorang Anak kepada Ibundanya

Wahai Anak yang Beradab! Apabila kamu telah mengetahui capeknya ibumu didalam mendidikmu, serta kebesaran cintanya kepadamu, maka dengan apa kamu membalasnya?

tentu kamu tidak akan Mampu untuk Membalas Ibumu, dan hendaklah kamu melakukan kecuali dengan Adab ini:

Hendaknya kamu melakukan dan melaksanakan segala perintah-perintahnya, bersamaan Rasa Suka dan Rasa Hormat, dan kamu melakukan setiap sesuatu yang akan membuat hatinya senang, dan selalu tersenyum dihadapannya, dan selalu mencium tangannya setiap hari, serta mendoakannya Panjang Umur serta diberikan Kesehatan Lahir dan Batin

Dan hendaklah kamu Berhati-hatilah dari Sesuatu yang menyakiti Hatinya, maka jangan kamu Bermuka Masam apabila ia Menyuruhmu, atau ketika ia Marah kepadamu, dan jangan kamu Berbohong kepadanya, atau Mencacinya, atau bertutur kata dihadapannya dengan kata-kata yang Buruk, atau kamu Melihat kepadanya dengan Melotot, dan Jangan kamu Mengangkat Suara kamu diatas Suaranya, dan apabila kamu meminta sesuatu kepada ibumu, maka jangan kamu Meminta kepadanya dihadapan Tamu, dan Apabila ia Mencegahmu maka Diamlah, dan jangan Marah atau Menangis atau Merengek-rengek kepadanya...


ﺻﺎﻟﺢ ﻣﻊ ﺍﻣﻪ"

ﺻﺎﻟﺢ ﻭﻟﺪ ﺑﺎﺭ ﺑﺄﻣﻪ، ﻭﺫﺍﺕ ﺍﻟﻴﻮﻡ ﻣﺮﺿﺖ ﺍﻣﻪ، ﻓﺤﺰﻥ ﻛﺜﻴﺮﺍ، ﻭﺍﺳﺘﺄﺫﻥ ﻣﻦ ﺍﺳﺎﺗﺬﺗﻪ؛ ﺃﻥ ﻳﺠﻠﺲ ﻋﻨﺪﻫﺎ ﻓﻲ ﺍﻟﺒﻴﺖ ﻟﻴﺨﺪﻣﻬﺎ، ﻷﻧﻬﺎ ﻣﺎ ﻋﻨﺪﻫﺎ ﺧﺎﺩﻣﺔ

ﻜﺎﻥ ﺻﺎﻟﺢ ﺗﺎﺭﺓ ﻳﺸﺘﺮﻯ ﻟﻬﺎ ﺩﻭﺍﺀ ﻣﻦ ﺍﻟﺼﻴﺪﻟﻴﺔ و ﺗﺎﺭﺓ ﻳﺸﺘﺮﻯ ﻟﻬﺎ ﻃﻌﺎﻣﺎ و ﻓﻮﺍﻛﻪ ﻣﻦ ﺍﻟﺴﻮﻕ، و ﻳﻘﺪﻡ ﺍﻟﻴﻬﺎ ﻛﻞ ﻣﺎ ﺗﺤﺘﺎﺝ ﺍﻟﻴﻪ ﻣﻦ ﻃﻌﺎﻡ ﺍﻭ ﺩﻭﺍﺀ، ﻭﻳﺴﻠﻰ ﻗﻠﺒﻬﺎ ﻣﻦ ﻛﻼﻡ ﺍﻟﺠﻤﻴﻞ

و ﺑﻌﺪ ﺍﻳﺎﻡ، ﺷﻔﻴﺖ ﻣﻦ ﻣﺮﺿﻬﺎ، ﻓﻔﺮﺡ ﺻﺎﻟﺢ ﻓﺮﺣﺎ ﺷﺪﻳﺪﺍ، و ﻻ ﻳﺰﺍﻝ ﻳﺪﻋﻮ ﷲ ﺃﻥ ﻳﺤﻔﻆ ﺍﻣﻪ و ﻳﺪﻳﻢ ﺻﺤﺘﻬﺎ
13. Sholeh bersama Ibundanya

Soleh adalah anak yang Berbakti kepada Ibundanya, dan pada suatu hati ibundanya Sakit, maka sholeh begitu bersedih, dan ia meminta izin kepada Gurunya untuk menemani disisi ibundanya untuk membantunya, karna ibundanya tidak ada pembantu disisinya

Adanya Sholeh, terkadang ia membeli obat untuk ibunya di apotik, dan kadang-kadang ia membeli makanan dan buah-buahan dipasar , dan ia senantiasa mendahulukan setiap sesuatu/kebutuhan ibunya daripada makanan ataupun obat-obatan, dan ia selalu menghibur hati ibunya dengan berbicara yang baik-baik..

Dan setelah beberapa hari, ibunya sembuh dari sakit, maka sholeh amat sangat senang dan riang bahagia, dan dia senantiasa berdoa kepada Allah untuk menjaga ibundanya, serta melanggengkan kesehatannya