1/18/2020

Kaidah Fikih 40

Tags

Kaidah Fikih 40
Nama buku: Terjemah kitab Kaidah Fiqh dan Ushul Fikih Mabadi Awaliyah (Mabadi' Awwaliyyah)
Nama kitab asal: Mabadi' Awaliyah fi Ushul al Fiqh wa Al Qawaid Al Fiqhiyah (مبادئ أولية في أصول الفقه صش القواعد الفقهيه)
Pengarang: Abdul Hamid Hakim
Penerjemah: H. Sukanan S.Pd.I, Ust. Khairudin
Bidang studi: Kaidah dan Ushul Fikih madzhab Syafi'i

Daftar Isi


BAGIAN KEDUA Pembahasan Tentang Qawa‟idul Fiqhiyyah


انما الاعمال بالنيات وانما لكل امرئ ما نوى رواه البخارى

Nabi Saw bersabda : Sesungguhnya semua perbuatan itu bersama dengan niatnya, dan untuk setiap perbuatan itu tergantung dari niatnya (HR. Bukhari)

KAIDAH PERTAMA


الامور بمقاصدها

“ Setiap perbuatan itu bersama dengan tujuannya/niatnya “

Misalnya :

1. Berwudhu itu harus dengan niat, seperti itu pula mandi wajib, sholat dan puasa

2. Jika ia melakukan perbuatan yang hukumnya Mubah, tetapi ia beri‟tikad bahwa ia melakukan perbuatan yang tidak halal, seperti ketika seseorang menggauli seorang perempuan dan dalam hatinya menyatakan bahwa perempuan itu bukan istrinya, dan ia sedang melakukan perbuatan zina, walaupun ternyata perempuan itu adalah istrinya, maka perbuatan itu tetap haram.

3. Ketika seseorang berniat dalam makan dan minum itu untuk menguatkan dalam beribadah, maka ia akan mendapatkan pahala, jika tidak diniati maka ia tidak akan mendapatkan pahala.

4. Orang yang memeras anggur itu juga tergantung tujuan/niatnya untuk dijadikan cuka atau khamer (minuman keras)

5. Tidak berbicara dengan orang lain diatas 3 hari itu hukumnya haram, jika diniati, tapi kalau tanpa ada niat untuk itu maka hukumnya tidak haram.

6. Tidak memakai wewangian dan berhias diri diatas 3 hari karena berkabung atas kematian seseorang yang bukan suaminya itu hukumnya haram, jika ia bertujuan untuk turut berduka cita, jika tidak ada niat itu, maka tidak apa-apa.

7. Jika seseorang mengambil harta orang lain yang punya hutang kepadanya dengan niat untuk bayar hutang orang itu kepadanya dan juga dengan niat maling, maka ia tidak terkena hukuman potong tangan untuk niat yang pertama, tetapi hanya pada niat yang kedua.

8. Tentang Kinayah (sindiran) Thalaq dan selain thalaq, ketika seorang suami berkata pada istrinya : “Kamu adalah perempuan yang tidak punya suami”, jika ia berniat untuk menjatuhkan thalaq maka jatuhlah thalaqnya itu kepada istrinya, namun jika tidak, maka tidak apa-apa.

KAIDAH KEDUA


مَا يُشْتَرَطُ فِيْهِ التَّعْيِيْنُ فَاْلخَطَأُ فِيْهِ مُبْطِلٌ

“Jika menyatakan sesuatu itu menjadi syarat, maka jika salah hukumnya batal.”

Misalnya :

1. Kesalahan dalam melakukan sholat dzuhur ke „ashar dan sebaliknya, maka ketika ia melakukan sholat dzuhur dan berniat sholat „ashar maka hukumnya tidak sah.

2. Kesalahan dalam niat dari Kafarat Dzihar ke Kafarat Membunuh.

3. Kesalahan dalam niat dari Sholat Sunnah Rawatib Dzuhur ke Rawatib „Ashar

4. Kesalahan dalam niat dari Sholat „Idul Fitri ke „Idul Adlha dan sebaliknya.

5. Kesalahan dalam niat dari Sholat dua raka‟at Sunnah Ihram ke dua raka‟at sunnah Thawaf dan sebaliknya.

6. Kesalahan dalam niat dari puasa „Arafah ke puasa „Asyura dan sebaliknya.

KAIDAH KETIGA


مَا يُشْتَرَطُ التَّعَرُّضُ لَهُ جُمْلَةً وَ لاَ يُشْتَرَطُ تَعْيِيْنُهُ تَفْصِيْلاً إِذَا عَيَّنَهُ وَأَخْطَأَ ضَرَّ

“Jika syaratnya hanya menentukan secara global, dan tidak disyaratkan ta‟yinnya (menyatakannya) secara terperinci, maka ketika seseorang menyatakannya dan ia salah, maka hal itu akan menjadi madharat”

Misalnya :

1. Niat menjadi ma‟mum pada Zaid ternyata yang jadi imam adalah Umar, maka tidak sah berjama‟ahnya karena ia telah menghilangkan niat ma‟mum kepada Umar dengan niat menjadi ma‟mumnya Zaid, maka ketika ternyata ia menjadi ma‟mum dari Umar maka ia tidak berniat menjadi ma‟mum. Dan dalam berjama‟ah tidak disyaratkan menyatakan siapa imamnya, tetapi hanya disyaratkan untuk niat berjama‟ah, tidak yang lain.

2. Niat mensholati mayyitnya Bakar, ternyata yang disholatinya adalah mayyit Khalid, atau niat sholat untuk mayyit laki-laki tapi ternyata mayyitnya perempuan, atau sebaliknya, maka semua itu tidak sah. Karena dalam sholat Janazah itu tidak wajib ta‟yin (menyatakan) siapa mayyit yang disholatinya, hanya cukup berniat sholat terhadap mayyit saja. 3. Barang siapa melaksanakan sholat untuk mayyit yang jumlahnya banyak, maka dalam sholat ini tidak diwajibkan melakukan ta‟yin (menyatakan) jumlah dari mayyit-mayyit itu, maka ketika beri‟tiqad bahwa jumlah mayyitnya 10 orang tapi ternyata lebih banyak, maka sholatnya mesti diulangi (i‟adah).

4. Tidak disyaratkan ta‟yin (menyatakan) bilangan raka‟at, maka ketika seseorang niat sholat dzuhur lima raka‟at atau tiga raka‟at, maka sholatnya tidak sah.

5. Jika seseorang telah menyatakan mengeluarkan zakat untuk hartanya yang ghaib (tidak ada disampingnya) dan ternyata harta yang ghaib itu telah rusak/hilang, maka zakat untuk harta yang ghaib itu tidak bisa dijadikan sebagai zakat harta
yang masih ada.

Dapatkan buku-buku Islam karya A. Fatih Syuhud di sini.. Konsultasi agama, kirim via email: alkhoirot@gmail.com

Untuk Konsultasi Agama kirim ke: alkhoirot@gmail.com atau info@alkhoirot.com
Dapatkan buku-buku Islam karya A. Fatih Syuhud di sini!

EmoticonEmoticon